Artikel

Scandinavia dan kaum Hun: Pendekatan Interdisipliner terhadap Era Penghijrahan

Scandinavia dan kaum Hun: Pendekatan Interdisipliner terhadap Era Penghijrahan

Scandinavia dan kaum Hun: Pendekatan Interdisipliner terhadap Era Penghijrahan

Lotte Hedeager

Kajian Arkeologi Norway: Vol. 000, No. 000 (2007)

Abstrak

Tujuan makalah ini adalah untuk membincangkan masa Migrasi awal sebagai jangka masa tertentu dari "sejarah jangka pendek" dan kesan formatifnya terhadap longue duree Scandinavia pada milenium pertama. Selama jangka waktu tertentu ini, dunia objek Scandinavia menunjukkan perubahan radikal dalam representasi simbolik, diikuti oleh kesinambungan jangka panjang dan ketahanan sosial / mental terhadap perubahan. Dikatakan bahawa kaum Hun, sebagai fakta sejarah, hadir di Skandinavia pada awal abad kelima. Kesannya adalah untuk menghasilkan 'transisi episodik' yang membuka satu set strategi sosial, agama dan politik yang baru, khususnya di Skandinavia dan juga jeneral Barbarian Europein, dan menimbulkan identiti baru Jerman selepas Romawi. Empayar.

Model klasik sejarah Annales, yang dikembangkan oleh Fernand Braudel pada tahun 1949, berkaitan dengan cakrawala sejarah yang berbeza, yang semuanya berkaitan dengan disiplin arkeologi: longue duree, konjungsi

dan malam (mis. Hodder 1986, 1987, Bintliff 1991, 2004, Knapp 1992, Andren 1998, Morris 2000

; , Moreland 2001, Hodder & Hutson 2003, Harding 2005, Harding et al .2006). Walau bagaimanapun, ini adalah skala struktur perubahan jangka panjang / lambat, la longue duree, dan jangka menengah, konjungtiva, yang merangkumi konsep mentaliti dan dengan demikian berfungsi sebagai model teori yang kuat untuk mengkaji perkembangan masyarakat manusia masa lalu dari dalam dalam perspektif jangka masa panjang.

 


Tonton videonya: Dunia Inspirasi #3: Kehidupan di Finlandia (Mungkin 2021).