Artikel

Sepuluh Kerajaan Abad Pertengahan dan Negeri yang Tidak Lagi Ada

Sepuluh Kerajaan Abad Pertengahan dan Negeri yang Tidak Lagi Ada

Peta dunia abad pertengahan terus berubah, ketika berbagai kerajaan, kerajaan dan negara saling bertempur dan membuat perbatasan. Di Eropah dan Asia barat terdapat banyak negeri yang berkuasa dan kemudian jatuh. Beberapa yang paling terkenal termasuk Kerajaan Rom Suci, Kerajaan Yerusalem dan Khilafah Abbasiyah. Di sini, kita melihat 10 kerajaan yang kurang dikenali yang tidak lagi wujud.

Dál Riata

Pada awal Abad Pertengahan, Kepulauan British dibahagikan kepada banyak kerajaan kecil dengan sempadan yang kabur dan kuasa yang terbatas. Dál Riata adalah salah satu contoh - tidak biasa kerana wilayahnya merangkumi bahagian-bahagian Scotland barat dan Ireland utara sekarang. Sejarah Ireland menyebutkan pelbagai raja Dál Riata dari abad keenam hingga pertengahan abad kesembilan. Kerajaan ini secara beransur-ansur diserap ke kerajaan proto-Skotlandia lainnya, dengan serangan Viking menghancurkan sisa-sisa.

Kerajaan Burgundy

Pada abad kelima, suku Jerman yang dikenali sebagai orang Burgundia berhijrah ke Perancis yang kini menjadi tenggara. Kerajaan Burgundy didirikan dan bertahan lebih dari seratus tahun sebelum diserap oleh kaum Merovingian Franks. Dari tahun 933 hingga 1033, Kerajaan Burgundy kedua didirikan, dan bahkan pada abad-abad kemudian, para penguasa Burgundy mempertahankan otonomi yang cukup besar, hingga kematian Charles the Bold pada tahun 1477; selepas itu tanah Burgundy diambil alih oleh mahkota Perancis.

Negeri Taifa

Pada tahun 1031, setelah bertahun-tahun perang saudara, Kekhalifahan Cordoba pecah menjadi puluhan negeri kecil yang dikenal sebagai Taifa. Walaupun ada yang memegang wilayah besar, yang lain hanyalah bandar yang bebas. Selama abad kesebelas dan kedua belas pertengkaran antara negara-negara Taifa memungkinkan negara-negara Kristian di utara untuk memulakan 'Reconquista' mereka di sebahagian besar Iberia.

Kerajaan Kepulauan

Antara abad kesembilan dan ketiga belas, pulau-pulau di Hebrides, bagian dari pantai Skotlandia, dan Kepulauan Man, diperintah oleh Kerajaan Kepulauan yang separuh bebas. Peningkatan tekanan dari Norwegia dan Skotlandia, dan pertengkaran untuk takhta, menyebabkan kerajaan itu diserap ke Skotlandia pada tahun 1266.

Kerajaan Majorca

Pada tahun 1229-30 pulau-pulau Balearic ditawan dari Moor oleh Raja James I dari Aragon. Setelah kematiannya pada tahun 1276, putera sulungnya Peter mewarisi Mahkota Aragon, sementara putra kedua James, menjadi Raja Majorca. Walaupun berasal dari keluarga yang sama, hubungan antara penguasa Aragon dan Majorca sering tegang dan bermusuhan. Pada tahun 1343-4, Peter IV dari Aragon menyerang dan menawan pulau-pulau. Raja Majorca terakhir, James III, terbunuh dalam pertempuran ketika cuba merebut kembali pulau-pulau itu pada tahun 1349.

Ilkhanate

Pada tahun 1250-an, tentera Mongol di bawah Hulagu Khan dikirim ke Timur Tengah untuk merebut semua tanah hingga ke Sungai Nil. Sementara Hulagu dapat menawan Baghdad pada tahun 1258, pasukannya dihentikan oleh Mamluk pada Pertempuran Ain Jalut pada tahun 1260. Hulagu dan keturunannya mendirikan Ilkhanate, yang menguasai sebagian besar Iran, Iraq dan Kaukasus sekarang. Empayar ini hanya bertahan hingga tahun 1335 ketika ia pecah ketika pelbagai saingan berusaha menuntut takhta.

Kerajaan Armenia Cilicia

Selama abad kesebelas sebilangan besar pelarian Armenia, melarikan diri dari Seljuk, menetap di tanah di sekitar sudut timur laut Laut Mediterranean. Sekitar tahun 1080 orang Armenia memberontak terhadap kerajaan Byzantium dan menubuhkan kerajaan mereka yang bebas. pada tahun 1199 pangerannya dapat mendapat sokongan Eropah yang cukup untuk mengangkat dirinya menjadi gelaran Raja. Namun kemerdekaan Cilician Armenia tidak lama lagi - orang Mongol memaksa mereka menjadi negara pelanggan mereka, dan dalam perang berikutnya dengan Mamluks kerajaan itu diserang dan dikalahkan, berakhir ketika raja terakhirnya Levon V, dipaksa ke pengasingan pada tahun 1375 .

Keadaan Perintah Teutonik

Pada abad ketiga belas, tentera salib Jerman melancarkan serangan terhadap pelbagai bangsa kafir di sepanjang pantai Baltik. Secara beransur-ansur, Ordo Ksatria Teutonik mendirikan negara mereka sendiri atas tanah yang dapat mereka menaklukkan, tetapi setelah kalah dari Poland-Lithuania pada Pertempuran Grunwald pada tahun 1410, negara mereka merosot dan secara beransur-ansur dipisahkan ke kerajaan dan negara lain .

Empayar Trebizond

Setelah kejatuhan Konstantinopel pada tahun 1204 kepada tentera Salib, beberapa negara pengganti Bizantium didirikan, termasuk satu yang berpusat di sekitar kota Trebizond di sepanjang pantai selatan Laut Hitam. Kerajaan kecil ini berjaya mengatasi wilayah-wilayah lain dari Kerajaan Byzantium, hanya ditakluki oleh Turki Uthmaniyyah pada tahun 1461.

Kerajaan Navarre

Juga disebut Kerajaan Pamplona, ​​negara kecil ini ada sejak paruh pertama abad kesembilan hingga keenam belas. Sebagian besar terdiri dari orang-orang Basque dan menduduki tanah di kedua sisi Pyrenees, kerajaan ini mendapati dirinya terjebak dalam berbagai konflik antara kerajaan Spanyol yang lain, Perancis, dan Perang Seratus Tahun. Selama abad keenam belas bahagian selatan diambil alih oleh Sepanyol, dan separuh utara oleh Perancis.

Lihat juga

Perhatikan Bagaimana Perbatasan Eropah Berubah sejak Zaman Pertengahan

Geopolitik Abad Pertengahan: Temu ramah dengan Andrew Latham


Tonton videonya: 30 Musik Klasik Yang Sering Anda Dengar Tapi Tidak Tahu Judulnya (Mungkin 2021).