Artikel

Pelancongan dan Pelancong di Zaman Pertengahan Eurasia

Pelancongan dan Pelancong di Zaman Pertengahan Eurasia

Pelancongan dan Pelancong di Zaman Pertengahan Eurasia

Oleh Daniel C. Waugh

Sejarah Dunia Bersambung, Jilid 10: 1 (2013)

Pendahuluan: Pelancong pra-moden di Eurasia Tengah banyak, tetapi hanya sedikit yang mencatat tempat mereka pergi dan apa yang mereka lihat. Tujuan perjalanan - ekonomi, politik, atau keagamaan - sangat praktikal dan mungkin tidak memerlukan hasilnya didokumentasikan dengan cara yang kita harapkan dari penjelajahan moden. Yang perlu, fokus kita di sini adalah apa yang dapat kita pelajari dari akaun bertulis yang terbuka tetapi jendela sempit ke dunia perjalanan Eurasia yang lebih besar.

Bilakah kita harus memulakan naratif kita? Rekod arkeologi membuktikan pertukaran aktif di seluruh Eurasia berlaku selama beberapa milenium. Kekurangan bahan bertulis kita hanya dapat membuat hipotesis mengenai corak pertukaran yang mungkin melibatkan perjalanan jarak jauh tetapi kemungkinan besar rangkaian interaksi yang dihubungkan pada jarak yang lebih pendek. Rekod bertulis, apabila ia muncul, memberitahu kita terlebih dahulu mengenai pinggiran Asia dalaman. Sebagai contoh, kisah Herodotus mengenai Asia Barat pada abad kelima BCE menerangkan interaksi di sempadan Eurasia Tengah yang tidak jelas dan budaya orang-orang stepa dengan orang Yunani. Penaklukan Alexander the Great pada akhir abad keempat BCE memberikan maklumat langsung mengenai bahagian barat Asia dan mencipta mekanisme untuk penembusan budaya Hellenistik bahkan ke bandar-bandar di Lembangan Tarim. Perdagangan Rom yang aktif dengan Timur berjaya selama berabad-abad di sepanjang laluan karavan melalui Mesopotamia dan di Lautan Hindi memperluas pengetahuan mengenai produk Asia dan tempat asal mereka. Namun, belum banyak yang diketahui mengenai Asia dalaman dan Timur Jauh. Tidak ada bukti kukuh mengenai hubungan langsung antara Rom dan Han China, terutama melalui jalan darat.

Pandangan dari Asia Timur mengenai tanah di sepanjang jalan ke arah Barat tidak berbeza dengan perspektif barat. Sumber bertulis utama kami mengenai orang-orang nomad Asia awal adalah sejarah Cina, yang menyaring pemerhatian peribadi dan catatan rasmi melalui lensa bias. Misi diplomatik membawa duta besar dan pasangan perkahwinan ke stepa utara China, dan wakil-wakil nomaden Xiongnu datang ke ibu kota Han Chang'an. Sejarah konvensional "Jalan Sutera" yang menghubungkan Timur dan Barat bermula dengan interaksi ini. Sesungguhnya era Han (sekitar 200 SM hingga 200 CE) memberikan satu contoh awal di mana kita dapat mendokumentasikan perjalanan jarak jauh. Dihantar pada tahun 138 SM untuk membangun koalisi menentang Xiongnu, Zhang Qian selamat dari tawanan dan kembali dua belas tahun kemudian dengan pengamatan langsung dari orang-orang, bandar, dan produk sejauh Pergunungan Tien Shan, Sogdiana dan Lembah Ferghana. Atas dasar maklumat tidak langsung, dia juga melaporkan tentang Parthians dan Rom Orient. Penilaiannya, disampaikan oleh "sejarawan besar" Sima Qian dan sejarah dinasti kemudian, menekankan nilai strategik dan ekonomi "Wilayah Barat". Pentadbiran Han berlanjutan sebentar ke Asia Tengah, tetapi narasi kempen ketenteraan jarang memberi kami jenis perincian deskriptif yang kami harapkan dapat diperoleh dari akaun perjalanan.


Tonton videonya: Dari Monarki Hingga Wanita. Inilah Fakta Negara Eswatini (Mungkin 2021).