Artikel

Kegunaan yang Dibuat dari Sejarah oleh Raja-raja England pada abad pertengahan

Kegunaan yang Dibuat dari Sejarah oleh Raja-raja England pada abad pertengahan

Kegunaan yang Dibuat dari Sejarah oleh Raja-raja Inggeris pada Zaman Pertengahan

Antonia Gransden

Budaya dan idéologie dans la genèse de l'État moderne: Actes de la table ronde de Rome (15-17 oktobre 1984) Rom: École Française de Rome, 1985. hlm. 463-478. (Penerbitan de l'École française de Rome, 82)

Abstrak

Raja-raja England abad pertengahan, selain menggunakan sejarah untuk hiburan diri dan istana mereka, mengubahnya menjadi tujuan praktikal. Mereka juga mengakui nilainya sebagai propaganda, untuk meningkatkan kedudukan mereka di rumah dan memperkuat tangan mereka di luar negeri. Walaupun mereka jarang menggunakan pembuatan sejarah rasmi, mereka kadang-kadang membawa pengaruh mereka terhadap penulisan yang tidak rasmi, untuk memastikan naratif yang sesuai dengan tujuan mereka; secara amnya, kesannya terhadap pensejarahan meningkat ketika Zaman Pertengahan berjalan.

Telah diketahui bahawa sebilangan raja Inggeris pada abad pertengahan menyukai sejarah. Rasa mereka mungkin meluas ke sejarah umum: Raja Alfred menterjemahkan dan menyisipkan Sejarah Orosius terhadap Pagans. Lebih lazimnya, ia cenderung ke arah sejarah nasional: mungkin Ceolwulf, raja Northumbria (729-737 χ 8), tertarik dengan sejarah bangsanya, sejak Bede mendedikasikan Sejarah Ecclesiastical kepadanya, dengan permintaan agar dia menunjukkan kesalahan1. Tetapi lebih-lebih lagi mereka gemar belajar tentang nenek moyang mereka sendiri. Kita tahu, misalnya, bahwa Richard II menggegarkan kotak di Menara "kerana dia sangat ingin tahu tentang peninggalan nenek moyangnya". Raja-raja menganggapnya bersungguh-sungguh dan memuaskan untuk mendengar tentang pencapaian dan perbuatan mulia para pendahulunya, sama ada nyata atau legenda. Pengaruh buku sejarah, bahkan yang ditulis pertama kali untuk raja dan keluarganya, tidak mempunyai batasan yang tetap. Ini menyebar dengan membaca dengan kuat dari yang celik huruf kepada yang buta huruf, dan jika salinan diedarkan, ini akan meningkatkan jumlah titik penyebaran. Penyebarannya dibantu oleh fakta bahawa orang lain selain raja menyukai sejarah, subjek yang menarik bagi umat manusia. Raja dengan cepat menyedari bahawa ia dapat melakukan lebih banyak perkara untuk mereka daripada memberikan hiburan dan kepuasan diri. Ini juga dapat digunakan untuk memperkuat kewibawaan mereka.


Tonton videonya: Dari Gutenberg hingga google Sejarah dan Kesiapan Media Masa menghadapi disrupsi (Mungkin 2021).