Artikel

Lelaki, wanita atau raksasa: beberapa tema kejantanan wanita dan transvestisme pada Zaman Pertengahan dan Zaman Renaissance

Lelaki, wanita atau raksasa: beberapa tema kejantanan wanita dan transvestisme pada Zaman Pertengahan dan Zaman Renaissance

Lelaki, wanita atau raksasa: beberapa tema kejantanan wanita dan transvestisme pada Zaman Pertengahan dan Zaman Renaissance

Oleh Laila Abdalla

Disertasi PhD, McGill, 1996

Abstrak: Disertasi ini membincangkan pembinaan perkeranian dan kebudayaan abad pertengahan dan Renaisans mengenai kewanitaan dan maskulinitas wanita, dan ia menganalisis hubungan kompleks antara konsepsi tersebut dan representasi sastera wanita waria. Teologi abad pertengahan mengesahkan kejantanan wanita sebagai transendensi seksualiti temporal. Seorang wanita yang mengandung kewanitaan afektifnya dan menggantinya dengan tingkah laku rasional dan pertapa sering dipuji kerana telah menjadi lelaki di semua badan. Pada pertengahan milenium pertama, legenda hagiografi berlimpah di mana wanita nampaknya mewujudkan persamaan patristik antara rasionalitas spiritual dan maskuliniti. Disertasi ini mengemukakan penafsiran yang berbeza secara radikal: orang suci menukar bentuk kewanitaan yang diseksualisasikan - ironisnya dikenakan kepadanya oleh masyarakat lelaki - untuk penilaian diri yang tidak seksual tetapi walau bagaimanapun feminin.

Budaya moden awal menganggap transvestisme dengan cara yang pelbagai. Ini menandakan ketakutan dalam pamflet polemik, berfungsi untuk menunjukkan puncak kemanusiaan yang dapat diperkirakan dalam komedi Shakespeare, dan mewakili wanita dalam peran yang terdiri dari pengganggu yang mengerikan hingga mahir dalam karya penulis drama lain seperti Ben Jonson dan Thomas Middleton. Walaupun komentar sosial risalah itu berpendapat bahawa kejantanan menjadikan seorang wanita sangat luar biasa, sastera mencari cara untuk menyoal siasat definisi sistem seks-gender di dunia yang selalu dan secara asasnya bermutasi. Drama ini menggunakan unsur-unsur seperti penyongsangan, monstrositi dan pelanggaran kelas untuk merundingkan masyarakat dalam arus.

Pada abad ketujuh Masihi, seorang wanita dengan nama Athanasia mengenakan pakaian lelaki sebagai alat untuk melindungi dirinya ketika melakukan ziarah. Pada akhirnya penyamaran itu berfungsi sebagai tipu muslihat yang membolehkannya bergabung dengan suaminya di sebuah biara lelaki di Mesir. Walaupun dia menipu pasangannya dan para bhikkhu yang lain mengenai jantina ~ Athanasia dipuji kerana pertapaanya dan dikanunkan sebagai orang suci. Pada tahun 1569 Johan Godman "dengan persetujuan, pemerolehan, dan perjanjian dari suaminya ... suaminya [menyamar] dan menyamar dalam semua hal seperti souldier dan pakaian souldiers dengan wepon sesuai, dan dengan demikian pergi keluar dan menunjukkan dirinya di berbagai bahagian Bandar ini [iaitu. London] sebagai orang miskin ”. Kerana menipu, dia dan suaminya John "disabitkan dengan sah dan dihukum" oleh pengakuan mereka sendiri ketika mereka melakukan saksi saksi yang bermusuhan dan diperintahkan untuk "diselesaikan di atas tuduhan di Chepeside dengan kertas yang dilekatkan pada pil yang sama yang menyatakan ada kesalahan dan jadi ada masa remayne hingga jam 11 dan kemudian disampaikan kepada Bridewell dan di sana dia disambungkan telanjang ke kepala girdlestead [pinggang] dan kemudian di sana dia selamatkan kepte sehingga Tuanku Walikota lebih senang lagi. Dalam The Merchant of Venice (1596-97) Portia dan Nerissa menyamar sebagai ulama untuk melakukan perjalanan ke Venice untuk menyelamatkan rakan suami mereka Antonio dari kematian tertentu. Walaupun memarahi hampir semua orang, Duke, pegawai mahkamah, dan suami, Portia dan Nerissa dibenarkan sepenuhnya oleh penulis drama tersebut.


Tonton videonya: Jangan Sampai tertipu! 10 Perbedaan Mendasar Antara Pria Dan Wanita (Mungkin 2021).