Artikel

Peralihan antara zaman kuno akhir dan zaman pertengahan awal di Etruria utara (400-900 Masihi)

Peralihan antara zaman kuno akhir dan zaman pertengahan awal di Etruria utara (400-900 Masihi)

Peralihan antara zaman kuno akhir dan zaman pertengahan awal di Etruria utara (400-900 Masihi)

Tengku Faiz Petra

University College London: Disertasi PhD, 25 Mac (2009)

Abstrak

Secara tradisinya, idea bahawa kerajaan Rom 'merosot dan jatuh' dianggap sebagai fakta sejarah, bukan untuk dibahaskan. Permulaan ‘penurunan’ biasanya bertarikh abad ke-3 atau ke-4 Masihi. Pemendapan maharaja terakhir, Romulus Augustulus, pada tahun 476 Masihi dianggap sebagai peristiwa yang menandakan jatuhnya kerajaan Rom di barat. Abad-abad selepas Rom diketepikan sebagai ‘Zaman Gelap’ yang menyusul keruntuhan tamadun Rom, sebagai zaman yang tidak begitu penting. Dikemukakan bahawa tidak adanya kegiatan ekonomi dan sosial secara umum. Ini disertai dengan hilangnya kota atau pengurangannya ke pusat-pusat gerejawi dan pentadbiran, dengan penurunan pasar mereka dan pergerakan barang yang terhad yang diarahkan oleh 'wilayah-wilayah besar atau negara-negara baru' terutama untuk tujuan bukan komersial.

Namun, sejarawan baru-baru ini telah mengkaji pandangan ini sejak beberapa dekad kebelakangan ini, berusaha untuk meletakkan 'Zaman Pertengahan awal' pada asas yang sama dengan tempoh lain. Yang lain berpendapat bahawa jika idea 'kemunduran' atau 'kejatuhan' pasca Rom ke dalam 'Zaman Gelap' dicabar dan digantikan dengan gagasan 'transformasi' menjadi 'Zaman Pertengahan awal', pandangan kita tentang masa lalu akan diratakan keluar dan tidak lagi dikuasai oleh puncak peradaban Rom. Mereka juga berpendapat bahawa 'transformasi' dan bukannya 'kejatuhan' pada umumnya adalah gambaran yang lebih baik mengenai perubahan sejarah antara Zaman Akhir Akhir dan zaman pertengahan awal di barat.

University College London


Tonton videonya: Filsafat Abad Pertengahan: Skolastik Islam, Skolastik Barat, dan Renaissance. Medieval Philosophy (Mungkin 2021).