Artikel

Manja atau Hebat? Spekulasi mengenai Kesalahan Masakan

Manja atau Hebat? Spekulasi mengenai Kesalahan Masakan

Manja atau Hebat? Spekulasi mengenai Kesalahan Kulinari

Oleh Aaron Hostetter

eHumanista, Vol. 25 (2013)

Pendahuluan: Keadaan pemakanan abad pertengahan dapat dicirikan dalam imaginasi moden dengan tindakan penggunaan yang selari tetapi berbeza. Yang pertama adalah luhur dan beragama, memakan tubuh Kristus secara harfiah melalui sakramen Ekaristi. Yang lain adalah penghalau dan dekaden, anggapan amalan memakan daging yang manja, rasanya yang tersembunyi yang tersembunyi di dalam rempah rempah dan bahan-bahan yang sangat berperisa. Walaupun perayaan suci itu secara ideologis menjadi pusat budaya abad pertengahan, tidak terpisahkan dengan cara orang Kristian abad pertengahan melihat diri mereka sendiri, titik tolak sekularnya yang tidak berguna lebih dari sekadar mitos zaman moden, anggapan hak istimewa sementara yang terus-menerus melekat pada era sebelumnya. Walaupun perayaan sebelumnya sangat penting bagi Abad Pertengahan itu sendiri, fantasi makanan terakhir hanya sesuai dengan keperluan ideologi masa kini. Dalam karangan ini, saya berniat untuk dengan cepat membentangkan kes terhadap makanan yang rosak pada Zaman Pertengahan, dan kemudian memberikan beberapa spekulasi mengapa pemerhati moden terus mengabadikan mitos yang tidak menyenangkan ini.

Walaupun benar bahawa selera yang baik dari pemakan abad pertengahan yang berstatus tinggi mempunyai yen untuk rasa eksotik yang diperoleh dengan menggabungkan gabungan yang berbeza dan (kita sering menganggap) gabungan rempah-rempah yang tidak sesuai dalam hidangan dan sos yang disediakan, ia tidak mengikut rasa ini terutamanya untuk tujuan membuat termakan yang enak. Terdapat alasan lain, lebih kuat dan menarik bahawa gourmands Zaman Pertengahan menikmati rasa rempah. Wolfgang Schivelbusch menyatakan bahawa rempah-rempah adalah salah satu aspek peminjaman budaya dari Timur Tengah Islam, mewujudkan pergantungan ekonomi yang menyaingi ketagihan Barat terhadap minyak bumi. Madeleine Pelner Cosman menyatakan bahawa "rempah-rempah adalah tanda yang luar biasa dari kekayaan yang mencolok ... Bau atau rasa tertentu dalam makanan mengesahkan pernyataan politik: kuasa membeli ini".

Rempah-rempah tidak hanya dipengaruhi oleh kekuatan, tetapi "kehidupan yang baik" dan "kesejahteraan," seperti yang dibahaskan oleh Paul Freedman, memikat pengguna kerana "sifat mereka yang mahal, eksotik, dan bahkan misteri". Jack Turner menunjukkan bahawa rempah-rempah memang digunakan untuk penyembunyian, tetapi berpendapat bahawa rasa yang tersembunyi adalah rasa daging atau ikan masin. Para sarjana pemakanan kuno, seperti Ken Albala dan Terrence Scully, juga menunjukkan bahawa rempah-rempah memainkan peranan penting dalam menyusun keseimbangan hidangan sesuai dengan teori perubatan utama humor badan.5 Rempah-rempah pada Zaman Pertengahan sangat mahal, sukar diperoleh, dan dikhaskan untuk pemakan terkaya sahaja: tidak mungkin komoditi berharga, hampir tidak dapat digunakan ini, dibuang hanya untuk mengawet daging buruk.


Tonton videonya: TUTORIAL MAKEUP BARBIE SIMPLE (Mungkin 2021).