Artikel

Pedang ‘Hidup’ di Eropah Utara Abad Pertengahan Awal: Satu Kajian Antara Disiplin

Pedang ‘Hidup’ di Eropah Utara Abad Pertengahan Awal: Satu Kajian Antara Disiplin

Pedang ‘Hidup’ di Eropah Utara Abad Pertengahan Awal: Satu Kajian Antara Disiplin

Oleh Susan Brunning

Disertasi PhD, University College London, 2013

Abstrak: Tesis ini meneroka persepsi pedang bermata dua sebagai artefak 'hidup' di Anglo-Saxon England dan Skandinavia antara c. 500 dan 1100. Dengan mengambil inspirasi dari penyelidikan antropologi dan arkeologi baru-baru ini ke dalam "biografi artefak", ia mempertimbangkan dua jalan "kehidupan" yang saling berkaitan: (1) tanggapan bahawa pedang dapat memperoleh sejarah kehidupan, keperibadian dan kualiti seperti orang lain; dan (2) sifat hubungan mereka dengan pahlawan (berbanding dengan anggota masyarakat yang lain).

Tesis membandingkan Anglo-Saxon England dan Scandinavia dalam jangka masa kronologi yang luas untuk mengenal pasti bagaimana sikap terhadap pedang berkembang dari masa ke masa. Kedekatan yang hampir unik dengan pertumpahan darah yang pedang, berbeza dengan senjata lain, yang disediakan untuk pengawal mereka dianggap kunci dalam memicu persepsi pedang sebagai artefak 'hidup', dan memperkuat ikatan antara pahlawan dan senjata. Hubungan khas antara pedang dan keganasan ditafsirkan sebagai penyumbang kepada potensi simbolik pedang di awal Eropah Utara abad pertengahan.

Tesis ini menggunakan pendekatan interdisipliner, membincangkan bukti arkeologi, bergambar dan bertulis dalam kerangka metodologi yang dibina dengan teliti. Sumber yang berbeza disatukan dalam bab perbincangan yang berusaha mencapai pemahaman menyeluruh mengenai persepsi pedang ‘hidup’ di Eropah Utara abad pertengahan awal. Akhirnya, kaedah interdisipliner yang digunakan dalam tesis dinilai, dan cadangan untuk rangka kerja penyelidikan interdisipliner akan dibuat.

Pengenalan: Pedang memberi daya tarikan yang tidak berkesudahan. Mereka terkenal dalam mitologi dan sejarah banyak budaya, dari Raja Arthur Excalibur di barat, hingga Samurai katana Jepun di timur, melalui senjata yang dijelaskan oleh ahli falsafah Islam al-Kindi dalam risalah abad kesembilannya mengenai pembuatan pedang. Walaupun sudah lama tidak digunakan secara umum di medan perang, pedang masih menyala khayalan. Dalam dekad yang lalu, dua muzium utama UK telah mengadakan pameran mengenai pedang - Seni Pedang Mulia: Fesyen dan Pagar di Eropah Renaissance di The Wallace Collection (2012) dan Cutting Edge: Pedang Jepun di Muzium Britain di The British Museum (2004-5); sementara keputusan Stirling Council untuk meminjamkan pedang Claymore yang terkenal dengan pahlawan Scotland William Wallace ke pameran New York membuat berita nasional pada tahun 2005. Pedang juga memainkan peranan penting dalam budaya popular moden, baik itu senjata fragmen Narsil di Tolkien's Lord of the Rings; pedang Atlante yang dipegang oleh wira fantasi Robert E. Howard, Conan; pedang Green Destiny yang menggerakkan plot pemenang Oscar Ang Lee Crouching Tiger, Naga Tersembunyi; atau The Bride's quest untuk mendapatkan katana yang ditempa oleh pedang legenda Hattori Hanzō di Quentin Tarantino's Bunuh Bil siri filem.

Kekaguman semacam itu tidak semata-mata disebabkan oleh daya tarik yang lebih rendah yang terkait dengan instrumen kematian. Untuk mengambil contoh yang paling terkenal, kekuatan simbolik pedang secara meluas diakui sebagai sebahagian dari budaya Jepun, tetapi di Eropah utara abad pertengahan awal mereka terutama dibaca sebagai simbol status, walaupun terdapat banyak isyarat dari seni, sastera dan budaya material kontemporari bahawa mereka jauh lebih banyak daripada ini. Sehingga kini, persepsi pedang dan kepentingannya dalam masyarakat abad pertengahan awal belum menjalani kajian khusus. Tentunya gambar itu mulai meluas, berkat penyelidikan ke dalam 'biografi artefak' yang menawarkan cara baru untuk mendekati objek dan menafsirkan kepentingannya kepada manusia. Pandangan segar tentang pedang abad pertengahan sekarang sangat relevan berikutan penemuan Staffordshire Hoard pada tahun 2009. Perhimpunan logam logam Anglo-Saxon yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang dikuasai secara unik oleh alat pedang, telah meletakkan senjata ini kembali ke agenda penyelidikan. Oleh itu, waktunya tepat dan alat metodologi digunakan untuk melihat semula pedang abad pertengahan awal dari perspektif baru, yang kelihatan di luar nilai material dan fungsi pertempuran mereka.


Tonton videonya: Inilah 6 Senjata Abad Pertengahan Paling Brutal Dan Ditakuti Lawan (Mungkin 2021).