Artikel

Kesan aktiviti Viking terhadap masyarakat Skandinavia

Kesan aktiviti Viking terhadap masyarakat Skandinavia



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Kesan aktiviti Viking terhadap masyarakat Skandinavia

Oleh Peter Sawyer

Les mondes normands (VIIIe-XIIe s.) Actes du deuxième kongres antarabangsa d’archéologie médiévale (Caen: Société d'Archéologie Médiévale, 1989)

Abstrak: Tiga cara di mana serangan dan penaklukan Viking di Eropah barat mempengaruhi masyarakat Skandinavia dibincangkan: 1. Kembali Viking adalah faktor penting dalam politik Skandinavia. Mereka berulang kali mencabar pihak berkuasa Denmark di barat Scandinavia. Raja-raja Denmark bertindak balas dengan serangan besar-besaran dan penaklukan mereka terhadap Inggeris sangat mempengaruhi kekuasaan mereka di Scandinavia. 2. Pengkristianan, yang pada dasarnya mengubah masyarakat Skandinavia, berutang banyak pada pengalaman Viking, terutama di Paris pada tahun 845. Hubungan kemudian, terutama dengan Inggeris, menyumbang kepada pengembangan gereja Skandinavia. 3. Kekayaan yang dikumpulkan oleh Vikings memudahkan perkembangan pasaran dan nampaknya juga mempengaruhi hak harta benda pasangan suami isteri.

Pendahuluan: Kegiatan viking di Eropah barat memberi kesan yang mendalam terhadap Scandinavia, menyebabkan perubahan politik dan agama serta ekonomi. Pertama-tama, serangan Viking memberikan peluang bagi orang buangan politik untuk mendapatkan kemasyhuran, kekayaan, dan yang berikut, dan beberapa orang buangan ini tergoda untuk pulang dengan harapan dapat memenangkan kekuasaan untuk diri mereka sendiri.

Banyak pemimpin tentera Viking di Eropah barat adalah anggota keluarga kerajaan Denmark; sekurang-kurangnya seorang, Harald Klakk, adalah raja Denmark yang diasingkan dan juga, mungkin, adalah orang Sigred yang menyerang Paris pada tahun 885; itu setidaknya disiratkan oleh gambaran Abbo tentang dia sebagai raja hanya atas nama, yang diperkuat dengan keterangan "karena dia tidak memiliki kerajaan". Yang lain adalah anak lelaki atau saudara lelaki raja. Sebelum abad kesembilan, orang-orang buangan seperti ini semestinya berundur ke bahagian lain di Scandinavia atau ke wilayah jiran Slav atau Saxon. Terdapat beberapa kejadian abad kesembilan, termasuk pengasingan anak-anak Sweden dari Godfred setelah pembunuhan ayah mereka pada tahun 810. Contoh yang lebih jelas adalah pengasingan raja Sweden abad kesembilan di kalangan orang Denmark. Menurut Rimbert Anound memiliki sebelas kapal miliknya dan merekrut 21 kapal Denmark untuk menyerang Birka. Ini bukan hanya contoh yang luar biasa dari serangan Viking di Scandinavia, yang dipimpin oleh penguasa Sweden yang diasingkan, tetapi juga penting kerana Anound dikatakan telah bersedia untuk meninggalkan Birka dengan damai dengan pembayaran £ 100 perak, jumlah yang sama dengan dibayar oleh Frisians sebagai penghormatan kepada armada Godfred pada tahun 810.

Pada waktu yang hampir sama dengan serangan Anound ke Birka, Viking lain memeras emas dan perak tidak kurang dari £ 7000 sebagai harga untuk meninggalkan Paris dengan damai. Salah satu hasilnya adalah secara semula jadi banyak pahlawan Skandinavia tertarik kepada Frankia, yang lain adalah bahawa kos mengekalkan status dan kekuasaan di Skandinavia meningkat. Beberapa orang buangan Denmark yang kembali menuntut kuasa tidak berjaya, tetapi pada tahun 850 raja Horik dipaksa untuk berkongsi pemerintahannya dengan dua keponakan dan pada tahun 854 keponakan lain, Gudorm, yang telah diusir dan hidup sebagai lanun, kembali dan berperang terhadap Horic di mana dia dan raja terbunuh.


Tonton videonya: Scandinavian Culture and Vikings Never Existed? The ongoing attack on Norse culture. (Ogos 2022).