Artikel

Pelancongan medan perang: makna dan tafsiran

Pelancongan medan perang: makna dan tafsiran


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pelancongan medan perang: makna dan tafsiran

Oleh Stephen Thomas Miles

Tesis PhD, Universiti Glasgow, 2012

Abstrak: Laman medan perang adalah beberapa lokasi paling ikonik di tempat tarikan warisan mana-mana negara dan terus menangkap imaginasi pengunjung. Mereka mempunyai resonansi bersejarah, budaya, nasionalisme dan moral yang kuat dan berbicara kepada orang-orang di peringkat nasional dan juga tempatan. Mereka memiliki kekuatan untuk memprovokasi pertikaian tetapi pada masa yang sama memupuk pemahaman dan rasa hormat melalui pertimbangan persoalan moral yang mendalam. Medan perang dipenuhi dengan kisah keberanian, pengorbanan, pengkhianatan dan bahkan pengecut yang hebat. Mereka mempunyai perasaan yang kuat dan dapat menimbulkan pelbagai reaksi kognitif dan emosi. Tetapi sebagai laman web itu, semestinya tidak dapat dilihat dan bergantung pada kekuatan penafsiran yang menjelma untuk memberi maklumat dan memeriahkan pemandangan yang kosong.

Tesis ini adalah analisis yang luas mengenai arti medan perang bagi pelancong dan tafsiran kesannya di laman medan perang. Untuk lebih memahami aspek-aspek ini, pengembangan laman web juga disiasat termasuk kekuatan sejarah dan budaya yang berperanan dalam mewujudkan 'tarikan' seperti itu. Ini menggunakan tafsiran semiotik laman pelancongan dan model 'situs sacralisation' Dean MacCannell dalam menangani persoalan penting mengenai faktor-faktor apa yang ada dalam penciptaan daya tarikan. Kajian ini menggunakan empat lokasi medan perang utama yang diuruskan di UK - Hastings (1066), Bannockburn (1314), Bosworth (1485) dan Culloden (1746) - untuk menggambarkan objektif ini dan perbandingan juga dibuat dengan konflik yang lebih baru, Perang Dunia Pertama (1914-18) di Front Barat di Perancis dan Belgium. Dengan menggunakan pelbagai kaedah kualitatif dan kuantitatif, kajian ini membahas bidang pelancongan yang masih belum dikaji dalam meneroka makna yang melekat pada tempat-tempat yang lebih bersejarah dan bagaimana mereka membandingkan dan membezakan dengan pengalaman pengunjung di lokasi konflik yang lebih moden. Temu ramah dengan pakar / pihak berkepentingan yang terlibat dengan laman medan perang serta kedua-dua pelawat pada masa konvensional dan pada acara penyusunan semula dibuat dan sejumlah besar bahan dikumpulkan dari mana kesimpulan dibuat. Walaupun tidak dapat digeneralisasikan secara statistik kerana kekangan metodologi, hasil kajian menambahkan dimensi penting dalam pemahaman kita mengenai pelancongan medan perang dan apa arti laman konflik bagi orang.

Kajian menunjukkan bagaimana terdapat hubungan yang sangat dinamis antara laman web dan pengunjung dan ini ditunjukkan dalam wacana mendalam dan luas yang dicerminkan oleh komen pengunjung. Ini dilengkapi dengan pandangan pakar / pihak berkepentingan. Kajian ini membahas beberapa titik penting mengenai sifat pengalaman pengunjung menggunakan teori 'tatapan' pelancong yang dikemukakan oleh John Urry. Ini menegaskan bahawa penghargaan yang lebih luas terhadap interaksi pengunjung perlu diadopsi dengan menggunakan pendekatan multi-deria dan tidak terbatas pada dominasi visual dalam menafsirkan lokasi medan perang. Penafsiran dilihat penting untuk memberikan makna kepada laman web yang tidak biasa dan pendekatan sedia ada yang diambil oleh agensi yang menguruskan laman web kajian kes didapati sangat berkesan dalam aspek pendidikan. Kajian ini meneliti makna yang lebih dalam yang dianggap melekat pada tempat-tempat penderitaan dan kematian (numen) tetapi menemui tindak balas yang sangat lemah yang menunjukkan bahawa pengkomersialan laman web tersebut mengakibatkan pengurangan apa-apa jenis pengalaman. Bagi Front Barat, makna yang lebih dalam dikurangkan oleh kesedihan dan kajian itu menyimpulkan bahawa numen dapat dimasukkan ke dalam reaksi yang lebih kompleks terhadap tempat-tempat kematian dan penderitaan. Berkenaan dengan pengembangan situs-situs bersejarah, kajian ini mencabar tahap-tahap penyucian di mana lebih banyak kekuatan kontemporari yang terlibat dalam penciptaan tarikan diabaikan. Tahap pengkomersialan selanjutnya ditambahkan untuk mengemas kini model.

Laman-laman medan perang banyak memberitahu kita tentang bagaimana warisan diterima dan difahami oleh orang ramai. Ini lebih berguna lagi jika terdapat lokasi konflik di mana sifat tarikan mungkin tidak selesa dengan persepsi masyarakat. Kajian ini bertujuan untuk menjelaskan makna laman-laman 'gelap' dalam masyarakat dan dengan demikian dapat memberikan refleksi yang jelas mengenai lingkungan budaya kita sendiri.


Tonton videonya: Bagaimana Mimpi Bertemu Orang Sudah Meninggal Ust. Oemar Mita,Lc. Masjid As Salam (Mungkin 2022).