Artikel

Perubahan Iklim dan Lautan Atlantik Utara Semasa Perluasan Norse

Perubahan Iklim dan Lautan Atlantik Utara Semasa Perluasan Norse

Perubahan Iklim dan Lautan Atlantik Utara Semasa Perluasan Norse

Ian D. Whyte

Pengajian Utara: Jilid 21 (1984)

Abstrak

Telah lama diakui bahawa pengembangan eksplorasi dan penempatan Norse di tanah di sekitar Atlantik Utara bertepatan dengan, dan mungkin telah dibantu oleh, masa keadaan iklim yang menguntungkan, yang sering disebut 'iklim optimum abad pertengahan', sementara kemerosotan iklim berikutnya sering disebut sebagai pengaruh utama di sebalik kehancuran jajahan Norse di Greenland. "Walau bagaimanapun, kronologi dan sifat variasi iklim di kawasan Atlantik Utara jarang dipertimbangkan secara terperinci berkaitan dengan pengembangan Norse. Di samping itu, hubungan sebab dan akibat antara aktiviti Norse dan variasi iklim biasanya diasumsikan daripada ditunjukkan secara meyakinkan. Dalam tahun-tahun kebelakangan ini, ahli klimatologi dan pakar lain dalam sains fizikal telah menghasilkan banyak bukti baru yang berkaitan dengan masa dan penyebab turun naik iklim di Atlantik Utara selama abad pertengahan.

Tujuan artikel ini adalah untuk meneliti bukti ini berkaitan dengan kronologi pelayaran dan penjajahan Norse yang diketahui. Akan ditunjukkan bahawa perubahan iklim yang berlaku di daerah ini pada abad pertengahan lebih kompleks, dan lebih banyak bervariasi dalam ruang dan waktu, bahawa model sederhana pemanasan abad pertengahan awal dan penyejukan abad pertengahan akhir yang sering digunakan oleh para sejarawan. Gambaran fluktuasi iklim yang lebih kompleks ini, bagaimanapun, memberikan kerangka yang lebih baik untuk menafsirkan beberapa peristiwa utama dalam pengembangan Norse termasuk penemuan dan penempatan Iceland dan Greenland dan akhirnya hilangnya koloni Greenland.


Tonton videonya: Terdapat Lubang Hitam di Samudra Atlantik (Mungkin 2021).