Artikel

Keajaiban Serigala di Magnuss saga lengri

Keajaiban Serigala di Magnuss saga lengri

Keajaiban Serigala di Magnuss saga lengri

Oleh Lisa Collinson

Pengajian Utara, Jilid 35 (2000)

Pengenalan: Teks dari Magnuss saga lengri, seperti yang dicetak dalam edisi Islenzk Fomrit, berdasarkan naskah kertas, AM 350 4 °, disalin pada sekitar 1700 dari Brejarbok yang hilang. Dua naskah lain (AM 351 4 ° dan AM 325 4 °) juga masih ada, tetapi ini dianggap tidak bernilai. Pelbagai perincian teks menunjuk ke asal Iceland utara, dan, berdasarkan penilaian subjektif mengenai gaya hiasannya dan diksi romantis, Magnuss saga lengri bertarikh oleh Magnus Mar Larusson hingga akhir abad ketiga belas, atau awal abad keempat belas. Sumber utama adalah Saga Orkneyinga dan Kehidupan Latin yang hilang (yang mungkin tidak dimiliki oleh walikota pengarang dalam terjemahan). Mengenai keajaiban, Finnbogi Gudmundsson menganggap ada 'fatt ad segja' [sedikit untuk dikatakan], kecuali itu, sementara keajaiban kemudian (termasuk yang sekarang sedang dipertimbangkan) adalah penambahan 'greinilega' [jelas], ini mungkin telah ditulis oleh pengarang saga yang lebih panjang, atau disalin dari beberapa sumber atau sumber yang lebih awal.

Kisah mengenai penggunaan dan regurgitasi oleh serigala dari seorang lelaki yang dibunuh, sebelum dia dihidupkan kembali oleh Saint Magnus, akan dijumpai di akhir siri kisah keajaiban yang menyimpulkan Magnuss saga lengri (381-3). Pencerita bermula dengan mendakwa bahawa keajaiban itu berlaku di Norway, pada masa pemerintahan Haraldr gilli (1130-36), menetapkan peristiwa yang dicatatnya ke suatu tempoh antara empat belas dan dua puluh tahun setelah kematian Magnus pada tahun 1116 atau 1117, tetapi hanya sebelum peletakan batu asas untuk katedral baru yang didedikasikan untuknya, pada tahun 1137. Pada dasarnya, keajaiban berkenaan dengan kebangkitan semula salah satu sepasang saudara yang diserang dengan kejam oleh dua 'lelaki rikir' (lelaki berkuasa) (381), kerana disyaki memalukan saudara perempuan mereka. Dia terbunuh semasa serangan itu, kemudian dimakan oleh serigala, tetapi saudaranya masih hidup dan, walaupun benar-benar kehilangan lidahnya, dapat memanggil Magnus ke dalam, yang menyembuhkan lukanya dan hilang. Serigala kemudian kembali dan menculik orang yang mati, sebelum Magnus muncul kembali dan menyerahkan tangannya ke atas muntah, menghidupkan kembali mangsa. Kisah ini dibahas dari perspektif sejarah oleh GM Brundsen, yang menunjukkan bahawa, kerana ia tidak muncul dalam versi legenda lain, mungkin itu adalah 'contoh asli dari tradisi yang sangat lokal yang meresap ke dalam sagas' . Sigurdur Nordal mengemukakan bahawa keajaiban serigala didasarkan pada yang dikaitkan dengan St. Olafr dalam sejumlah sumber, dan Finnbogi Gudmundsson nampaknya menerima hipotesisnya, tetapi, walaupun ada persamaan antara narasi tersebut (seperti tuduhan tidak menghormati wanita, lokasi terpencil dan kualiti penyembuhan sensual), keajaiban Olafr dalam banyak aspek berbeza dengan yang dilakukan oleh Magnus; yang paling penting, mangsa adalah pendeta tunggal, dan serigala muntah tidak hadir. Ini adalah motif tambahan ini, menggabungkan dua jenis mitos - kelangsungan hidup menelan (tidak dicerna), dan resusitasi haiwan atau orang yang dicerna - yang membenarkan cadangan Brundsen bahawa kisah itu bersifat tempatan, dan membolehkan Magnus mengalahkan orang suci Norway sama seperti dia masuk Magnus saga skemmri.


Tonton videonya: 5 Pemahaman Salah tentang Serigala yang Wajib Kamu Tahu (Mungkin 2021).