Artikel

Dua Pandangan Rabbinik mengenai Kekristianan pada Zaman Pertengahan

Dua Pandangan Rabbinik mengenai Kekristianan pada Zaman Pertengahan

Dua Pandangan Rabbinik mengenai Kekristianan pada Zaman Pertengahan

Oleh Asher Finkel

Makalah yang diberikan pada Persidangan Antarabangsa ke-45 mengenai Pengajian Zaman Pertengahan di Universiti Michigan Barat (2010)

Pendahuluan: Dalam sesi bahagian kami selama satu dekad yang lalu, saya memperkenalkan perbezaan yang signifikan antara dua sikap rabinik di negara-negara Mediterranean pada Zaman Pertengahan abad ke-12 dan ke-13 mengenai pandangan mereka mengenai agama Kristian. Di satu sisi adalah rabi Eropah Tosaphists, yang tinggal terutama di Perancis dan Jerman dan bertutur dalam bahasa mereka, dan di sisi lain adalah para sarjana rabinik, yang tinggal di Sepanyol Islam, iaitu Maimonides.

Tosaphists sudah biasa dengan orang Victoria dan ahli falsafah-teolog hebat, Thomas Aquinas. Sesungguhnya, mereka menghadapi kemarahan serangan antisemit dari Perang Salib yang menghancurkan Yahudi Eropah. Namun, di kota-kota tertentu para rabi dan komuniti mereka dilindungi dan diselamatkan oleh para uskup yang terpelajar. Pandangan halakhik para Tosaphists menetapkan bahawa agama Kristian bukan penyembahan berhala tetapi agama Alkitab yang berorientasikan Nuhidik. Sebaliknya, Yahudi dari Sepanyol Islam dan negara-negara Afrika Utara, termasuk Mesir, Yaman dan Arab, menerima kedudukan halakhik Maimonides yang menentukan agama Kristian sebagai penyembahan berhala. Kerana dia berbicara dengan karya-karya hebat ahli falsafah dan teologi Islam, dari mana ia mengumpulkan gambaran tentang kepercayaan Kristian. Al-Quran sendiri memandang agama Kristian sebagai penyembahan berhala, seperti yang dinyatakan dalam Sura 2 (lembu) dan Sura 112 (Tauhid). Yang terakhir ini mempertahankan perumusan iman akan kesatuan Tuhan yang menggemakan deklarasi Shema Alkitab. Oleh itu, Maimonides memandang Islam sebagai agama teistik tetapi Kristian Alkitab sebagai penyembahan berhala.

Walaupun, negara-negara Islam bertoleransi dan melindungi orang Yahudi mereka, namun mereka tetap tunduk pada kategori Dhimmis, yakni tidak merdeka warga negara atau sama dengan orang Islam. Sebaliknya orang Yahudi di tanah Kristian berkongsi Alkitab tetapi mereka menghadapi kemarahan agama Kristian dengan cara orang banyak yang tidak berpendidikan memandang mereka sebagai pembunuh Kristus. Tuduhan antisemit ini tanpa pengesahan sejarah. Untuk Injil Lukas menggambarkan penangkapan dan kematian Yesus sementara orang-orang Yahudi dan wanita menangis dan meratap ketika mereka menyaksikan kematiannya yang menyakitkan oleh orang Rom. Dia dipukul dengan kejam seperti orang Yahudi lain yang diletakkan di atas balok salib. Namun, pandangan yang salah mengenai agama Kristian yang popular menyebabkan Perang Salib melakukan perarakan pertama menentang Yahudi di benua Eropah sebelum mereka sampai di tanah suci. Dalam Perang Salib Ketiga, Saladin (c.1138-1193) yang menahan mereka dan Maimonides ketika itu adalah doktor Saladin yang dipercayai.


Tonton videonya: MENGINTIP ALAM GAIB DALAM AJARAN GEREJA KATOLIK (Mungkin 2021).