Artikel

HAL-HAL YANG DILIHAT: Pembunuhan di Katedral

HAL-HAL YANG DILIHAT: Pembunuhan di Katedral

HAL-HAL YANG DILIHAT: Pembunuhan di Katedral

Malam tadi saya dijemput untuk produksi T.S. Eliot Pembunuhan di Katedral di gereja abad kedua belas,St. Bartholomew the Great di Smithfield, London. Bagi anda yang tidak biasa bermain, T.S. Eliot mendatangkan pembunuhan Becket di panggung dan ia pertama kali dilakukan pada tahun 1935. Permainannya didasarkan pada kisah Edward Grim, pegawai yang berusaha melindungi Becket dari penyerangnya, dan yang juga menyaksikan pembunuhan Becket. Drama ini merangkumi hari-hari menjelang pembunuhan Becket oleh empat kesatria Raja Henry II, Reginald Fitzurse, Hughde Moreville, Lord of Westmorland, William de Tracy, dan Richard le Breton.

St. Bartholomew's adalah tempat yang sempurna untuk permainan ini, gereja ini bermula pada tahun 1123 AD dan mempunyai rupa gereja-gereja pada zaman itu. Lakonan, dimainkan olehTeater Little Spaniel dengan setia mengikuti versi Eliot, penuh dengan paduan suara tujuh wanita yang digunakan untuk menggambarkan kematian uskup agung. Nampaknya, Eliot menggunakan aspek ini dari drama Yunani Kuno, di mana paduan suara adalah penghubung antara penonton dan aksi drama ini.

Para pendeta Canterbury mengumumkan kepulangan Becket dari Perancis di mana dia berada dalam pengasingan selama tujuh tahun. Kemudian, keempat-empat kesatria itu muncul sebagai penggoda Becket dalam peniruan Pencobaan Kristus; kesatria pertama adalah Keselamatan, Kekuatan kedua, pemberontakan ketiga terhadap raja, kesyahidan keempat. Becket bercakap dengan keempat-empatnya dan kemudian memalingkan mereka dan terus mengadakan upacara Krismas. Drama ini kemudian melonjak ke 29 Disember 1170, hari serangan. Becket pasrah dengan nasibnya dan tidak takut lelaki datang membunuhnya. Imamnya cuba masuk campur tetapi dia merasa tenang dengan keputusannya dan bahkan menyuruh mereka membuka pintu ketika para ksatria tiba. Selama ini, paduan suara menyanyikan azab yang akan datang. Ksatria meletup, membuat banyak tuduhan dan kemudian membunuh Becket. Selepas itu, ada sedikit pelucutan komedi dari keseronokan permainan ketika keempat-empat ksatria, masing-masing bergantian, untuk menjelaskan mengapa mereka harus melakukan apa yang mereka lakukan. Nyanyian korus dan permainan selesai.

Pertunjukan ini hanya berlangsung lebih dari satu jam setengah, tanpa jeda antara ketiga-tiga bahagian. Salah satu perkara hebat mengenai persembahan ini adalah bahawa sangat diperlukan dari segi alat peraga dan pakaian. Lokasi St. Bartholomew adalah tempat yang sempurna yang tidak memerlukan hiasan yang luar biasa. Kostumnya tidak mewah atau tepat dari segi sejarah tetapi tidak menjadi masalah; lakonan menjadikan tempoh itu menjadi nyata. Wanita korus itu bersuara hebat dan berusaha keras untuk berinteraksi dengan penonton. Aukland melakukan tugas cemerlang sebagai Becket. Brignall, Green, Osgerby, Wharnsby melakukan pekerjaan hebat sebagai penggoda Becket dan kemudian, sebagai kesatria pembunuh Henry. Monolog pasca pembunuhan mereka adalah salah satu bahagian drama kegemaran saya kerana mereka lucu dan membawa penonton ke dalam cerita. Malangnya, produksi ini hanya berjalan selama beberapa hari lagi - jika anda berada di London, pastikan anda berhenti di St. Bartholomew's dan saksikan pementasan ini.

Pelakon
Thomas Becket - Martin Aukland
Imam Pertama - Tyrone Coogan
Imam Kedua - Edward Fisher
Imam Ketiga - Damian Regan

Empat Ksatria / Empat Penggoda
Paip Brignall
Edmund Sage Green
Daniel Osgerby
Tom Wharnsby

Chorus
Ava Amande
Cristina Basche
Clare Brice
Anna Buckland
Hawkins yang Eluned
Claire Monique Martin

Tiket
Isnin hingga Sabtu - 19:30
Sabtu Matinee -15: 00
£ 19.50 (Konsesi £ 14.50)

Laman web: www.littelboxoffice.com

~ Sandra Alvarez


Tonton videonya: Polisi Lakukan Olah TKP Pembunuhan Bos Toko di Blitar, Korban Tewas Dengan Kaki Terikat. tvOne (Mungkin 2021).