Artikel

PERSIDANGAN: Hitung Hugh dari Troyes dan Nexus Salib Perang Salib

PERSIDANGAN: Hitung Hugh dari Troyes dan Nexus Salib Perang Salib

PERSIDANGAN: Hitung Hugh dari Troyes dan Nexus Salib Perang Salib

Minggu ini, saya menghadiri kertas kerja pertama mengenai Perang Salib di Institut Penyelidikan Sejarah di University of London. Kertas minggu ini sedikit berbeza kerana dibentangkan sebelum sesi. Seminar ini menampilkan tiga ahli panel, pengarang kertas, James Doherty (Universiti Lancaster), dan panelis kajian, Profesor Marcus Bull (University of North Carolina, Chapel Hill), dan Simon Parsons (Royal Holloway, University of London).

Makalah ini adalah versi ringkas dari bab keempat disertasi Doherty. Ia meneliti ziarah bersenjata. Doherty memilih untuk meneliti Count Hugh dari Troyes kerana dia adalah salah seorang jamaah yang paling kerap. Dia adalah orang yang menarik untuk digunakan untuk kajian kes, ketika dia memulai tradisi ziarah di antara Champagne. Terdapat kesukaran dalam melakukan kajian semacam ini kerana seseorang harus mengatasi masalah definisi Perang Salib. Jemaah haji ini membuat hubungan mereka secara terang-terangan sebagai sebahagian daripada retorik salib. Tuan-tuan seperti Hugh adalah sebahagian daripada rangkaian perang salib yang lebih besar dalam tempoh ini.

Bull mengulas bahawa makalah ini adalah peringatan yang baik tentang nilai kajian kes. Terdapat cabaran metodologi dan teori ketika melihat tentera salib ini tetapi kajian kes adalah tempat yang baik untuk memulakan. Dia dikejutkan oleh rangkaian tentera salib yang menyeluruh. Adakah terminologi kita dapat menangkap apa yang sedang berlaku pada masa ini dan memahami orang-orang dalam kumpulan tentera salib seperti itu? Kita mungkin memerlukan perbendaharaan kata yang lebih kaya untuk menangkap budaya kolektif itu. Perang Salib Pertama mengubah persepsi kuasa dan prestij dalam masyarakat. Bull juga terpengaruh oleh kesan perang Salib terhadap masyarakat secara keseluruhan, dan menyatakan bahawa sebagai sejarawan, kita perlu memperhatikan dimensi Eropah yang lebih besar. Kita tidak dapat melihat peristiwa dan peristiwa Eropah di negara-negara Salib sebagai entiti yang berasingan. Bull gembira melihat kertas yang memandang serius bahasa visual. Bukti tidak bertulis jauh lebih sukar untuk dibaca tetapi sangat penting untuk pensejarahan.

Parsons mengambil sudut yang lebih kritikal pada kertas Doherty dan menawarkan perspektif yang berbeza mengenai motivasi untuk perang salib. Hugh menghargai penglibatan keluarganya dalam Perang Salib. Adalah lebih bijaksana untuk melihat hubungan Hugh dengan Raja Philip I dari Perancis dengan lebih terperinci kerana isteri pertamanya, Constance, adalah puteri Raja. Isterinya yang pertama, Constance, muncul dalam enam puluh tiga orang dari antara 1095-1103 dan kemudian dia tiba-tiba berhenti disebutkan pada tahun 1104. Di rumah tangga, dia selalu menghubungkannya dengan Raja Perancis untuk memperkuat hubungan kerajaannya. Reputasi Hugh rosak setelah perkahwinan dengan Constance gagal dan dia meminta pembatalan dan diberikan perceraian pada tahun 1104. Setelah bencana ini, Hugh pasti merasakan Perang Salib adalah ubat untuk reputasinya yang sakit. Hugh menggunakan perang salib sebagai teater kekuasaan dan prestijnya. Makalah ini memberikan pandangan yang canggih tentang keluarga yang sangat terlibat dalam Perang Salib dan sambil mengetahui mengapa tuan-tuan pergi perang salib tetap sukar, disertasi ini memberikan sumbangan yang baik untuk bidang kajian Perang Salib.

Nantikan kertas seterusnya dalam siri ini,The Chronicle of Amadi: Naratif Bermasalah,akan dibentangkan pada 16 Jun.

Tolong menyokong rakan sejarawan anda dengan menghadiri sesi seperti ini dan berkongsi topik hebat ini.
~ Sandra Alvarez

Ikuti Institut Penyelidikan Sejarah di Twitter:@ihr_history

Seperti Institut Penyelidikan Sejarah di Facebook: Institut Penyelidikan Sejarah: IHR Digital

Ikuti kami di Twitter:@Medievalists

Seperti kami di Facebook:Medievalists.net


Tonton videonya: PERANG SALIB 9 PERTAHANAN TERAKHIR PASUKAN SALIB DI HANCURKAN PASUKAN MUSLIM MAMLUK (Mungkin 2021).