Artikel

Richard Lionheart: Bad King, Bad Crusader?

Richard Lionheart: Bad King, Bad Crusader?

Richard Lionheart: Bad King, Bad Crusader?

Oleh Michael Markowski

Jurnal Sejarah Zaman Pertengahan, Vol.23: 4 (1997)

Abstrak: Makalah ini menganalisis kesan Raja Richard Lionheart dari England semasa menjadi pemimpin Perang Salib Ketiga. Ini mengkaji dasar perang salib dan pentingnya keputusan Richard untuk menyimpangnya. Kurangnya kawalan yang dimiliki oleh Gereja dan pendahuluan perang normatif terhadapnya menjadi jelas. Kegagalan Richard untuk mengambil Yerusalem membawa kepada kesimpulan bahawa kepentingannya yang mementingkan diri sendiri dan kusut dalam pengembaraan peribadi memusnahkan peluang untuk berjaya dalam Perang Salib Ketiga, dan dengan itu memanjangkan perang. Sebilangan besar peperangan mempunyai kedamaian sebagai tujuan utama. Perang Salib Ketiga tidak terkecuali, tetapi Richard menumbangkan tujuan perdamaian dengan berpaling dari pengepungan Yerusalem dan menuju berbagai pengembaraan lain, misalnya, serangan terhadap pemegangan Mesir, pertempuran perbatasan, penaklukan Cyprus dari Bizantium. Namun, legenda Lionheart terus berlanjutan dari zamannya hingga ke zaman kita sendiri untuk memuji kebajikan dan tindakan berani. Makalah ini memaparkan sisi lain dari koin dengan harapan mendekati gambaran yang lebih seimbang dan tepat mengenai kepemimpinan perang salib Richard dan ujung ideologi perang salib yang dilemahkannya.

Pendahuluan: Pada bulan Jun 1192, Raja Richard memimpin perang salib menuju Yerusalem. Bergerak dengan pantas, tentera melintasi bukit-bukit pedalaman tanpa kejadian. Pasukan Saracen tidak dapat bertanding di peringkat awal. Tentara salib merasa sangat dinanti-nantikan ketika mereka membuat kubu di Beit Nuba, hanya beberapa jam dari Kota Suci. Ketegangan meningkat ketika penyair Ambroise, yang berada di sana, bercerita dalam ayat:

Ini adalah petualangan dan penggera
Dan kecelakaan, kecurangan, dan prestasi senjata

Ambroise memberitahu bagaimana sekumpulan Muslins mengintip pergerakan tentera salib dari puncak gunung berhampiran. Raja dan sekelompok kecil tentera salib, termasuk penyair Ambroise, meningkatkan ketinggian dan mengamankan kawasan itu. Raja Richard sendiri mengejar umat Islam menyusuri lembah, kemudian tiba-tiba mendapati dirinya berada di luar Yerusalem. Terkejut, dia berhenti dan menatap bandar. Satu abad kemudian, Joinville akan menggunakan adegan ini sebagai tunjang bagi tentera salib kemudian, kerana Richard menyembunyikan kepalanya di bawah jubahnya dan mengatakan bahawa orang yang tidak dapat mengambil kota itu tidak boleh melihatnya.


Tonton videonya: The Daunting Fortress of Richard the Lionheart (Mungkin 2021).