Artikel

Sepuluh Pemikiran mengenai Game of Thrones, Musim 4 Episod 9: Para Pengawal di Tembok

Sepuluh Pemikiran mengenai Game of Thrones, Musim 4 Episod 9: Para Pengawal di Tembok

"Tidak ada yang menjadikan masa lalu tempat yang lebih manis untuk dikunjungi selain prospek kematian yang akan datang."

1. Seperti ‘Blackwater’ dari Musim 2, episod minggu ini memfokuskan pada satu malam dan satu pertempuran, dengan aksi bermula sekitar 15 minit ke episod. Walaupun pertempuran gaya abad pertengahan dapat berulang-ulang dan rumus (pahlawan bertarung satu lawan satu sehingga dia menghadapi orang jahat utama), pertempuran untuk Castle Black berjaya membuat penonton terhibur dengan membuat pemandangan berubah antara watak yang berbeza, kawasan pertempuran yang berbeza , dan beberapa situasi yang unik. Sebagai contoh, ini adalah kali pertama saya melihat seekor raksasa digunakan untuk menurunkan pintu pagar.

2. Salah satu sorotan dalam episod ini untuk saya adalah pengembangan watak Samwell. Dia bertentangan antara cintanya kepada Gilly dan tugasnya untuk menjadi pengawas malam. Ketika tiba-tiba dia tiba di gerbang Castle Black, Sam diberi kesempatan kedua untuk melakukan sesuatu dengan betul (tentu dia harus bertahan malam pertama).

3. Pada masa yang sama Jon Snow harus menangani masalah yang sama - Ygritte adalah sebahagian daripada mereka yang menyerang istana, dan akhirnya dia dan Jon mengadakan pertarungan. Ini adalah adegan yang sangat menyentuh hati, ketika Jon tersenyum dan Ygritte tidak dapat memaksakan dirinya untuk menembaknya, bahkan setelah dia menyatakan kepada sesama rakyat bebas bahawa dia akan membunuhnya tanpa ragu-ragu. Walau bagaimanapun, makhluk ini Game of Thrones, kita tidak mendapat akhir yang bahagia - Ygritte ditembak oleh anak panah, yang datang dari busur anak muda Olly (pantas membalas dendam memandangkan dia adalah sebahagian daripada kumpulan yang menyerang dan membunuh kampung orang tuanya). Jon dan Ygritte saling mengucapkan beberapa kata terakhir, diakhiri dengan baris biasa: "Anda tidak tahu apa-apa, Jon Snow".

4. Adegan di mana Jon merangkul Ygritte yang sedang sekarat sepertinya waktu yang tepat untuk mengakhiri episod, tetapi kejadian itu berterusan selama beberapa minit lagi selepas itu. Namun, episod ini sudah beberapa minit lebih pendek daripada yang biasa Game of Thrones episod, jadi pengarah mungkin harus menyeimbangkan menyusun adegan dengan batasan waktu dari apa yang biasanya merupakan episod berdurasi satu jam.

5. Sebilangan visual dari pertempuran dilakukan dengan luar biasa. Yang terlintas di fikiran ini:

6. Episod bergerak dengan cepat, tetapi nampaknya banyak watak kecil mendapat banyak masa skrin. Ser Alliser, misalnya, menunjukkan bahawa dia lebih dari sekadar veteran tua yang cerewet, ketika dia bercakap dan menunjukkan kepemimpinan.

7. Adegan antara Sam dan Pyp juga dilakukan dengan baik - anda dapat melihat dua lelaki yang jelas bukan pejuang yang berusaha melakukan yang terbaik dalam pertempuran seperti itu, yang menambah sedikit humor pada episod tersebut.

8. Mungkin adegan pertempuran terbaik berlaku di pintu gerbang itu sendiri, di mana Grenn, watak lain dari Night Watch yang telah kita lihat sepanjang siri ini, memimpin lima orang menentang raksasa. Meminta anak buahnya mengucapkan sumpah mereka ketika keganasan hebat ini datang kepada mereka adalah cara sempurna untuk menceritakan kisah kecil keberanian dan ketakutan. Dan mereka memegang pintu pagar.

9. Pratonton untuk episod minggu depan merangkumi beberapa klip Jon Snow dan Mance Rayder, jadi kami harus mengharapkan plot cerita itu bergerak maju, tetapi saya tidak menjangkakan bahawa sebarang konfrontasi antara keduanya akan datang hingga musim depan.

10. Sebuah video yang hebat telah disiarkan di Youtube minggu lalu, memberikan kita penamat mahu ke Gunung dan Viper:


Tonton videonya: Bocah Autis Pecahkan Kode Keamanan Negara 2 Milyar Dollar - Alur Cerita FILM Mercury Rising (Mungkin 2021).