Artikel

Ketidakadilan dan Persatuan Tanah Inggeris c.1285-c.1500

Ketidakadilan dan Persatuan Tanah Inggeris c.1285-c.1500

Ketidakadilan dan Persatuan Tanah Inggeris c.1285-c.1500

Oleh Helen Sarah Matthews

Disertasi PhD, Royal Holloway, University of London (2013)

Abstrak: Kajian ini meneliti kejadian tidak sah di antara anggota kelas yang didarat, yang ditakrifkan secara meluas, pada akhir abad pertengahan England dan faktor-faktor yang mempengaruhi kemampuan ibu bapa untuk menyediakan anak mereka yang tidak sah. Kesalahan haram biasanya dipelajari dari sudut undang-undang atau sosial. Tesis ini akan menggabungkan pendekatan ini untuk memberikan gambaran mengenai struktur sosial Inggeris pada abad pertengahan akhir. Kesalahan haram adalah masalah yang mempengaruhi hak untuk mewarisi harta dan secara implikasinya, status yang berkaitan dengan orang tersebut. Tempoh dari c.1285, ketika undang-undang De Donis Conditionalibus diberlakukan, hingga akhir abad kelima belas menyaksikan pengembangan sejumlah alat hukum yang mempengaruhi kemampuan pemilik tanah untuk merancang penggantian harta tanah mereka. Pengasingan untuk digunakan dan memerlukan pemilik tanah peluang untuk menyelesaikan harta tanah anak-anak yang tidak sah, atau orang lain, tanpa mengasingkan harta tanah secara kekal dari keluarga. Menjelang abad kelima belas, kebebasan bertindak ini dibatasi oleh hal-hal yang sudah ada dan cara pemecahan yang diperlukan telah dikembangkan.

Kajian ini dimulakan dengan tinjauan terhadap masalah-masalah hukum yang menyangkut ketidak sahatan dan konteks di mana pemilik tanah dapat membuat peruntukan untuk anak-anak yang tidak sah. Bab-bab berikutnya meneliti kehendak dan penyelesaian harta tanah untuk mempertimbangkan peruntukan sebenar untuk anak haram yang dibuat oleh individu dalam keadaan yang berbeza. Perhatian khusus diberikan kepada individu yang tidak mempunyai ahli waris lelaki yang sah dan keadaan di mana seorang anak lelaki yang tidak sah dapat menjadi pewaris pengganti, menyimpulkan bahawa tidak sah adalah halangan yang dapat diatasi, dengan syarat sejumlah syarat dipenuhi . Bab terakhir melihat sikap terhadap salah laku seksual dan ketidakterlaluan secara amnya, menyimpulkan bahawa tidak sah terutamanya merupakan kecacatan undang-undang, bukannya sosial. Kesimpulan keseluruhannya adalah bahawa abad keempat belas memberikan peluang tertentu untuk keturunan bajingan.

Pendahuluan: Ada konsepsi bajingan yang popular yang menyerupai Edmund Shakespeare King Lear, atau Don John, 'penjahat berurusan biasa' dari Keterujaan yang sia-sia, dengan cemburu merancang rancangan jahat terhadap saudara kandungnya yang sah. Idea bajingan jahat adalah tema umum drama Renaissance. Alison Findlay dapat menyenaraikan 71 drama dari tempoh 1588-1652 yang mempunyai watak bajingan, atau watak yang diancam bajingan, termasuk banyak drama bersejarah yang ditetapkan pada zaman pertengahan. Tetapi keturunan yang tidak sah dalam sastera tidak selalu memainkan peranan sebagai penjahat. Sastera abad pertengahan kontemporari memperlihatkan sikap yang lebih toleran terhadap bajingan. Jessica Lewis Watson berpendapat bahawa keparat yang digambarkan oleh Chaucer dan Malory dapat dibaca sebagai simbolik 'cinta, kekayaan, dan kadang-kadang kekuatan dan kehormatan'. Menjelang abad kelapan belas, representasi sastera tentang ketidak sahaan sekali lagi telah mengalami transformasi. Walaupun tidak sah masih merupakan alat plot yang biasa, bajingan penjahat itu digantikan oleh 'pengasas yang baik.'


Tonton videonya: Indonesia Mendesak Myanmar Membuka Pintunya Bagi ASEAN untuk Menyelesaikan Krisis (Mungkin 2021).