Artikel

James I, Raja Scots

James I, Raja Scots

James I, Raja Scots

Oleh Susan Abernethy

James Stewart I, King of Scots mempunyai pemerintahan yang luar biasa dalam banyak hal. Dan pemerintahannya pasti berakhir dengan kekacauan dan kekerasan.

James dilahirkan pada 25 Julai 1394 di Dunfermline Palace. Dia adalah putera Raja Robert III dan Annabella Drummond, anak perempuan bangsawan Scotland. James adalah anak ketiga yang dilahirkan oleh Raja Robert. Walaupun kita tidak tahu banyak tentang tahun-tahun awal James, dia mungkin mendapat pendidikan anak lelaki pangkatnya pada masa itu. Ayah James telah menjadi raja akhir hayat dan mungkin kerana alasan kesihatan tidak dapat memerintah atas kemampuannya sendiri. Akibatnya, saudara Robert, Duke of Albany, memerintah kerajaan. Anak kedua Robert dan Anabella mati muda. Anabella dapat mempromosikan kakak lelaki David, David ke kedudukan yang lebih tinggi dalam pemerintahan tetapi dia tidak sah dan tidak berkuasa. Albany berjaya membawa David tahanan dan dia mati di sana dalam keadaan misteri.

Menjelang Februari 1406, Raja Robert merasa bimbang akan keselamatan pewarisnya dan berjaya bersekongkol untuk mengusir James keluar dari negara itu ketika berusia sebelas tahun. Alasan dibuat bahawa James akan dihantar ke Perancis untuk melanjutkan pelajarannya. Dia dibawa dengan pengawal bersenjata ke Bass Rock di pesisir Lothian Timur. Tidak ada tentera laut Scotland sehingga dia menunggu kapal kargo pergi dari Leith ke Perancis. Dia menunggu hampir sebulan dan akhirnya menaiki kapal yang keluar dari Danzig, membawa bulu dan kulit. Dia segera ditangkap oleh perompak.

Perompak menyedari nilai tawanan mereka dan membawanya ke Raja Henry IV dari England. Henry memberikan kapal lanun itu dan muatannya dan menghantar James ke Menara. Ayah James, Raja Robert, meninggal tepat pada masa yang sama ketika dia ditawan sehingga James sekarang menjadi Raja Skotlandia. Raja Henry memastikan penangkapan James tidak membebankan. Dia mendapat pendidikan yang baik, belajar tentang pemerintahan, pentadbiran dan keadilan. Dia pergi berperang di Perancis, bertempur dengan Raja Henry V. Dia juga menulis sebuah puisi tentang penawanannya yang disebut "The Kingis Quair", (The King's Book). Dalam puisi itu dia menyebutkan melihat seorang wanita muda yang cantik dari jendela penjara. Kami tidak tahu apakah kejadian ini benar-benar berlaku tetapi dia bertemu dengan bakal isterinya, Joan Beaufort semasa dia berada di mahkamah Inggeris. Nampaknya ini adalah pertandingan cinta.

Keluarga Joan mula melihat kelebihan politik dalam perkahwinan dengan Raja Scots dan mula berusaha untuk membebaskan James dari penjara. Rundingan dimulakan pada bulan Ogos 1423 dan perjanjian dimuktamadkan pada 4 Disember, termasuk perkahwinan antara James dan Joan. Tebusan sebanyak 60,000 saham akan dibayar oleh Scotland kepada England untuk pembebasan James dalam empat ansuran. Mas kahwin Joan sebanyak 10,000 merk dikurangkan dari tebusan dan dua puluh satu tebusan dari Scotland dihantar ke England sebagai jaminan untuk tebusan. Salah satu tebusan ini adalah Malise Graham, keponakan Sir Robert Graham, seorang bangsawan Scotland yang menyokong puak Albany. Ini akan memberi kesan kepada James pada masa pemerintahannya.

Pada 2 Februari 1424, James dan Joan menikah di Gereja Saint Mary Overy (sekarang Katedral Southwark) di London. Majlis perkahwinan berlangsung di Winchester Palace yang dihoskan oleh keluarga Joan. James dan Joan kemudian memulakan perjalanan ke utara. James menandatangani perjanjian yang bersetuju dengan gencatan senjata selama tujuh tahun dengan England di Durham. Bangsawan Scotland menemui mereka di York dan mengantar mereka ke Scotland. James dan Joan dinobatkan di Scone Abbey pada 21 Mei 1424. Menjelang Krismas tahun itu, Joan melahirkan anak pertamanya, seorang anak perempuan bernama Margaret. Joan akan melahirkan tiga anak perempuan lagi sebelum mempunyai anak kembar James dan Alexander pada bulan Oktober 1430. Alexander meninggal tidak lama kemudian tetapi James selamat. Joan kemudian mempunyai dua anak perempuan lagi.

Semasa ketiadaan James dari Scotland, Duke of Albany telah memerintah dengan tangan yang ringan. Dia tidak mahu mengasingkan mana-mana bangsawan Scotland dan membiarkan mereka melakukan sesuka hati, malah membiarkan mereka mengambil pendapatan Scotland. Dia tidak mahu mengasingkan rakyat Scotland sehingga dia tidak membebankan mereka. Akibatnya negara itu miskin. Albany meninggal pada tahun 1420 dan anaknya Murdoch menggantikannya. Ketika James tiba, dia ingin menjelaskan niatnya untuk memerintah sendiri. Dia telah membuat Murdoch, bapa mertuanya dan kedua puteranya ditangkap, dibicarakan kerana pengkhianatan dan dieksekusi.

James telah dibesarkan dalam suasana mahkamah Inggeris dan ingin mendirikan pengadilannya di jalan yang sama. James dan Joan memulakan kempen perbelanjaan yang mewah, membeli perhiasan, pakaian, permadani dan perabot. Mereka melengkapkan Linlithgow sebagai istana mewah sehingga mereka dapat menarik perhatian diplomat asing dan pelawat serta rakyat Scotland mereka. Mereka juga menghabiskan banyak artileri, terutama meriam dari Negara Rendah, untuk mengesankan dan menakut-nakuti penguasa lain.

James memerlukan wang untuk membayar tebusannya dan menebus tebusan Scotland yang ditahan oleh England. Dia ingin memulakan program percukaian tetapi Parlimen tidak mengizinkannya memungut cukai secara berkala. James harus menggunakan apa yang dianggap sebagai pemerasan tanah, pendapatan, adat dan sewa. Termasuk dalam pengambilalihannya adalah Earldom of Strathearn yang dirampasnya dari Malise Graham yang masih menjadi tahanan di England. Tidak semua wang ini digunakan untuk tebusan. Sebahagiannya menggunakan gaya hidup mewah James. Ini menimbulkan rasa tidak percaya kepada Raja.

Dalam dasar luar, James bertekad untuk tidak mengikuti dasar Inggeris dan memperbaharui Perikatan Auld dengan Perancis empat tahun setelah kembali ke Scotland. Dia menjalin persekutuan dengan perkahwinan puterinya Margaret dengan Dauphin Louis (Raja Louis XI masa depan) pada tahun 1436. Anak perempuannya Isabella mengahwini Francis, Duke of Brittany pada tahun 1442 dan anak perempuannya Eleanor berkahwin dengan Sigismund, Duke of Austria pada tahun 1449 (setelah James 'kematian). Perikatan ini meningkatkan kedudukan antarabangsa Scotland di benua Eropah.

James memfokuskan diri pada pemerintahan yang berpusat. Dia menyatukan kuasanya untuk memerintah Lowlands tetapi Highlands terbiasa dengan autonomi dan bersedia berjuang untuk mempertahankannya. Dia memimpin tentera ke utara dan memerintahkan beberapa ketua klan ditangkap dan dieksekusi dan mengambil Alexander, tawanan Lord of the Isles dan memaksanya untuk tunduk di hadapan umum. Dia telah menaklukkan Dataran Tinggi untuk sementara waktu tetapi juga berhasil menimbulkan rasa benci dan tidak percaya.

Pada tahun 1436, James memutuskan bahawa dia ingin mencuba mengambil istana di Roxburgh dari Inggeris dan mengepung. Tetapi kempen itu hancur menjadi huru-hara dan James terpaksa melarikan diri dengan tenteranya, menyerahkan artileri berharga kepada musuh. James tidak bersedia menyerah dan berusaha mengumpulkan lebih banyak wang untuk membiayai kempen lain. Pada titik ini, kebijakan James telah menimbulkan suasana tidak percaya, takut dan bimbang akan niatnya di kalangan bangsawan Scotland.

Paman James Walter, pendengar Atholl, memulakan kempen agar James ditangkap di parlimen. Sir Robert Graham dipilih sebagai penceramah. Kebencian Graham terhadap James sangat mendalam kerana perlakuannya terhadap anak saudaranya Malise. Dia mungkin terlalu jauh dalam usaha menangkap James. Graham kurang mendapat sokongan dari tiga ladang untuk percubaan pada masa itu. Tetapi ini menyebabkan para konspirator mempertimbangkan untuk mengambil tindakan yang lebih drastik terhadap raja.

James telah Graham ditangkap dan diasingkan tetapi sepertinya tidak menyedari rancangan itu melampaui Graham dan memasukkan pamannya. Graham mengumpulkan sekumpulan lelaki bersenjata termasuk hamba Allahyarham Duke of Albany dan berangkat ke Perth. James telah menyambut Krismas tahun 1437 di biara Blackfriars di Perth dan menghabiskan masa bermain tenis di sana, mungkin dalam usaha untuk menurunkan berat badan. Pada malam 20 Februari, Graham dan anak buahnya menyerang James di bilik isterinya semasa dia memakai selipar dan baju tidurnya. Itu adalah pemandangan mengerikan dengan James ditikam sekurang-kurangnya enam belas kali.

Konspirator berjaya melarikan diri. Ratu cedera dalam serangan itu tetapi berjaya melarikan diri. Dia memastikan keselamatan putranya yang masih muda, James dijamin dan kemudian menetapkan agar pembunuh diburu, diseksa dan dieksekusi. Joan telah memamerkan mayat James dipamerkan sebelum dia mengebumikan di biara Carthusian di Perth. Biara itu dihancurkan semasa Reformasi pada tahun 1559. Anak lelaki James dan Joan dinobatkan sebagai Raja James II di Biara Holyrood pada 25 Mac 1437.

Lihat juga:Pembunuhan Raja James I dari Scotland

Bacaan lebih lanjut: "The Kings and Queens of Scotland" disunting oleh Richard Oram, "The Royal Stuarts" oleh Allan Massie, "British Kings and Queens" oleh Mike Ashley

Susan Abernethy adalah penulisPenulis Sejarah Freelance dan penyumbang kepadaOrang Suci, Saudari, dan Pelacur. Anda boleh mengikuti kedua laman web di Facebook (http://www.facebook.com/thefreelancehistorywriter) dan (http://www.facebook.com/saintssistersandsluts), juga diPencinta Sejarah Zaman Pertengahan. Anda juga boleh mengikuti Susan di Twitter@ SusanAbernethy2


Tonton videonya: Mary Tudor. Queen of France. Fight Song. The Spanish Princess (Mungkin 2021).