Artikel

Kesan politik ideologi perang salib di Sweden, 1150-1350

Kesan politik ideologi perang salib di Sweden, 1150-1350

Kesan politik ideologi perang salib di Sweden, 1150-1350

Oleh Raymond Johansen

Tesis Sarjana, Universiti Oslo (2008)

Pendahuluan: Sejarawan perang salib Denmark Kurt Villads Jensen menulis dalam sebuah artikel mengenai pensejarahan salib sejak tahun 1970-an bahawa walaupun terdapat peningkatan minat terhadap perintah Gereja dan agama dalam organisasi perang salib, kajian serupa mengenai peranan raja dan minat mereka terhadap gerakan salib melampaui penampilan sebagai orang-orang saleh anehnya kurang. Dia juga menyebutkan peningkatan minat terhadap dampak perang salib terhadap masyarakat yang memulai mereka, seperti bagaimana mereka mempengaruhi kedudukan mereka yang berkuasa, dan bagaimana kajian semacam itu dilakukan di Inggris, Skotlandia dan kerajaan Sepanyol. Dengan mempertimbangkan latar belakang historiografi ini, saya ingin melakukan kajian serupa di Sweden pada masa dari perang salib Raja Erik IX yang diduga pada tahun 1150-an hingga perusahaan perang salib besar terakhir di timur oleh Raja Magnus Eriksson sekitar tahun 1350.

Selama lebih kurang 200 tahun, Sweden menjajah suku Finland dan memasukkan tanah mereka ke dalam kerajaan Sweden sambil kadang-kadang mengancam negara kota Novgorod Rusia. Dalam tradisi historiografi abad ke-19, perkembangan ini secara ringkas disebabkan oleh tiga perang salib Sweden; satu diketuai oleh Raja Erik IX pada tahun 1150-an, satu lagi diketuai oleh Birger Magnusson pada tahun 1249 dan yang terakhir diketuai oleh Tyrgils Knutsson pada tahun 1293, kempen tanpa hasil King Magnus Eriksson menentang Novgorod dikecualikan. Pada waktu yang sama tidak ada satu pun bukti yang menunjukkan kehadiran tentera salib Sweden di Tanah Suci. Mungkinkah ini memberitahu kita bahawa ideologi perang salib di Sweden adalah kekuatan yang sangat dipolitikkan terutama digunakan untuk mengesahkan cita-cita duniawi? Lebih jauh lagi, seseorang dapat bertanya apakah kempen itu harus dianggap sebagai perang salib, dan jika demikian; betapa pentingnya motif ideologi memperjuangkan iman Kristian dan pengampunan dosa dibandingkan dengan motif penaklukan wilayah, penjarahan, kawalan perdagangan Baltik dan kemenangan kemuliaan peribadi yang lebih duniawi? Mungkin kepentingan motif tertentu berubah mengikut masa dan antara individu? Dalam memberikan jawapan kepada pertanyaan-pertanyaan ini, saya berharap dapat mencapai beberapa kesimpulan mengenai kesan politik ideologi perang salib di Sweden abad pertengahan, dan mempertimbangkan motivasi tentera salib Sweden yang tampaknya samar-samar ini sepertinya merupakan bidang studi yang subur.

Pensejarahan Sweden kadang-kadang menyentuh mengenai kesan politik ideologi perang salib tetapi topik ini tidak boleh dikatakan menarik banyak penyelidikan dan hanya dalam beberapa dekad kebelakangan ini para sarjana tertentu memberikan perhatian mereka yang tidak berbelah bagi. Para sarjana boleh dikelompokkan sebagai positivis atau negatif menurut sejauh mana mereka bersedia menerima bahawa ideologi perang salib mempengaruhi perkembangan politik. Sebilangan besar dari mereka bersetuju bahawa ideologi perang salib memberikan alat pengesahan pada suatu ketika dalam tempoh saya, sementara ada keharmonian yang kurang bila ini dapat ditanggalkan seawal mungkin. Isu lain ialah sama ada ideologi salib mungkin tidak hanya memberikan legitimasi tetapi juga motifnya sendiri, dan jika demikian pada saat apa ia berhenti menjadi legitimasi semata-mata dan betapa pentingnya ia dibandingkan dengan motif sekular. Ketika menyangkut akibat politik, pertanyaan utama adalah sejauh mana penaklukan Finland dan perang melawan Novgorod didorong oleh ideologi perang salib, dan dalam ukuran apa beberapa peserta yang lebih menonjol memperoleh pengaruh politik mereka dari prestij yang dimenangkan sebagai tentera salib.


Tonton videonya: Sejarah Perang Salib u0026 Sudut Pandang Kaum Muslim (Mungkin 2021).