Artikel

Seorang Pendeta di luar kawalan: Gambaran seorang Uskup Sekitar Tahun 1000

Seorang Pendeta di luar kawalan: Gambaran seorang Uskup Sekitar Tahun 1000

Seorang Pendeta di luar kawalan: Gambaran seorang Uskup Sekitar Tahun 1000

Oleh Helmut Flachenecker

Concilium medii aevi, Vol. 17 (2014)

Pendahuluan: Artikel pendek berikut adalah mengenai tindakan para uskup dan tafsirannya seperti yang digambarkan dalam genre Epistoporum Gesta. Sezaman abad pertengahan memanggil jenis historiografi ini mengenai seorang uskup dan keuskupannya dengan pelbagai nama: Chronicon, Historia, Vita, Gesta, Catalogus, Episcoporum Series. Garis besar yang digunakan untuk jenis penulisan ini biasanya mengikuti kronologi penggantian para uskup. Sebaik-baiknya, maklumat mengenai para uskup menggambarkan tugas mereka, baik tugas mereka sebagai pendeta atau pemerintah sekular dan panglima perang. Sejarah pensejarahan agama ini mungkin berasal dari Libatkan pontificalis, buku asal biografi mengenai paus. The Liber Pontificalis kemungkinan pertama kali disusun pada akhir abad ke-5 dan ditulis dalam catatan curial bermula pada tahun 520. Buku paus disusun mengikut urutan kronologi pasif mereka bermula dengan Saint Peter. The Libatkan pontificalis kronik uskup yang dipengaruhi, yang dikenali sebagai Epestoporum Gestae, yang boleh didapati di Eropah Barat dan Tengah antara abad ke-6 dan ke-13. Pada tahun 748, Paulus Diaconus menulis kronik keuskupan pertama, the Gesta episcoporum Mettensium, Utara Pergunungan. Kroniknya dengan teliti mengikuti contoh Liber Pontificalis. Walaupun terdapat semua perbezaan dari segi kandungan, kedua sumber sejarah mempunyai persamaan dari segi susunan dan susunan kronologi. Dalam kronik Gesta episcoporum Mettensium, para uskup disusun mengikut nombor yang menunjukkan tempat penggantian uskup pertama. Selanjutnya, kedua-dua sumber tersebut sering mengandungi proses penubuhan keuskupan yang diterangkan melalui unsur-unsur hagiografi.

Kadang-kadang, catatan sejarah merangkumi catatan mengenai bangunan katedral dan biara serta perolehan peninggalan, instrumen liturgi, dan buku. Para uskup individu dicirikan oleh sikap mereka terhadap Raja dan Paus serta lebih memperhatikan kemampuan mereka untuk memperoleh harta benda sekular. Ini menunjukkan bahawa catatan para uskup mempunyai komponen praktikal dan juga pentadbiran. Dalam kebanyakan kes, bab-bab katedral memerintahkan pengurangan kronik uskup. Dalam pengertian yang lebih luas, para uskup adalah catatan sejarah pentadbiran katedral. Mereka termasuk sijil untuk merekod barang, hak, dan tuntutan yang dianggap sebagai insurans sekunder sebagai tambahan kepada dokumen asalnya. Lebih-lebih lagi, yang Epestoporum Gestae ingin menguatkan peringatan atau kenangan para uskup dan digunakan dalam liturgi Misa. Dalam konteks ini, mereka kadang-kadang memasukkan doa tetapi hampir selalu merujuk kepada memperingati para uskup yang telah meninggal.


Tonton videonya: Pendeta hancurkan patung Maria - bikin Baper orang Katolik (Mungkin 2021).