Artikel

'Sedih dan dengan Hati yang Pahit': Apa yang dimaksudkan dengan Bahagian Caesarean pada Zaman Pertengahan

'Sedih dan dengan Hati yang Pahit': Apa yang dimaksudkan dengan Bahagian Caesarean pada Zaman Pertengahan

Sayangnya dan dengan hati yang pahit ': Apa yang dimaksudkan dengan Bahagian Caesarean pada Zaman Pertengahan

Oleh Steven Bednarski dan Andrée Courtemanche

Florilegium, Jilid 28 (2011)

Abstrak: Artikel ini mengontekstualisasikan sejarah yang disebut bahagian Caesarean untuk berpendapat bahawa sejarah obstetrik ditulis di persimpangan fenomena budaya yang berlipat ganda. Artikel ini menyajikan sebuah dokumen sejarah yang unik, sebuah akta notaris tahun 1473 yang dibuat untuk seorang pakar bedah tukang guntingan Provençal yang ditugaskan untuk mengeluarkan janin dari mayat. Prosedur yang ditetapkannya secara teknikal adalah bedah bedah siasat, atau sekte di mortua, proses yang berkaitan dengan pembedahan dan teologi seperti hukum, takhayul, dan pewarisan. Sebagai tambahan kepada analisisnya, artikel ini memaparkan historiografi kritikal yang komprehensif, transkripsi dan edisi sumber utamanya, jadual sumber primer lain yang ada yang merujuk bahagian di mortua, dan bibliografi terperinci.

Pendahuluan: Pada suatu hari musim bunga yang cerah, seorang imam Kebangkitan menghirup teh dan menceritakan masa sebagai mubaligh Bolivia pada tahun 1960-an dan 70-an. Ingatannya mengenai 'India' tempatan dikaburkan oleh jarak lebih dari tiga dekad. Cawan Cina di tangan, dia ingat samar-samar pondok lumpur mereka, kawanan domba, kawanan llamas, dan medan altiplano yang indah dan kasar. Dengan lebih teliti, dia berbicara tentang sistem kepercayaan tempatan, terutama sikap terhadap kelahiran mati. Ini meninggalkan kesan yang kuat kepadanya. Paderi menekankan betapa takutnya penduduk tempatan terhadap bayi yang lahir, dan dia merenung kenangannya dengan dua anekdot sedih.

Suatu hari, katanya, beberapa penduduk kampung membawakannya mayat biru kecil. Bapa bayi itu menegaskan bahawa mubaligh membaptisnya. Oleh kerana ini tidak mungkin dilakukan oleh imam, maka imam tersebut melakukan berkat yang tidak pantas. Ia dengan berkesan membuang semangat jahat yang ditimbulkan oleh kelahiran malang itu. Puas dengan berkat itu, penduduk kampung berehat dan kembali ke kehidupan normal. Pada kesempatan yang lain, salah satu tempat pertemuan imam tidak begitu halus. Seorang ibu membawakannya dengan bayinya yang mati, memohon pembaptisan selepas kematian. Akhirnya ulama itu mengatakan kepadanya, "Gereja hanya akan mengizinkan saya untuk membaptiskan anak anda jika ia mengambil susu dari payudara anda." Oleh kerana ini tidak mustahil, ibu pergi kecewa dan merasa tidak senang, kerana tidak berjaya dalam usaha untuk mengusir semangat yang tidak beruntung.


Tonton videonya: MENGAPA NAMA LAZARUS DISEBUT DALAM KITAB SUCI? - Renungan Harian APP KAS 2021 (Mungkin 2021).