Artikel

TINJAUAN MOVIE: Barbarossa - Siege Lord

TINJAUAN MOVIE: Barbarossa - Siege Lord

TINJAUAN MOVIE: Barbarossa - Siege Lord

“Saya memerintahkan Milan dinaikkan ke tanah. Tidak ada menara yang akan berdiri. Saya juga memerintahkan semua warga Milan untuk meninggalkan kota sebelum matahari terbenam, ke semua arah yang berbeza sehingga tidak ada yang dapat menyebut diri mereka orang Milan dan nama "milan" akan dihapus dari semua peta. " ~ Barbarossa

Adakah anda berminat untuk filem abad pertengahan yang buruk? Penggulungan mengerikan? Lelaki Itali yang berkeringat dan berkerutKebebasan! masa yang cukup untuk membuat William Wallace tersipu? Baiklah, anda telah menemui filem anda. Barbarossa adalah percubaan menyedihkan oleh pengarah Renzo Martinelli untuk menutup konflik antara Frederick I Hohenstaufen, atau Frederick Barbarossa, yang memerintah Itali Utara pada abad kedua belas dan musuh bebuyutan Milan, Alberto da Giussano, dari Liga Lombard. Frederick bermimpi menakluki seluruh Itali sebagai versi reboot Charlemagne; malangnya, perkara tidak berjalan lancar untuknya dan filem ini menerangkan sebabnya. Filem ini dikeluarkan di AS dengan tajukPedang Perang . Ulasan ini, cukup aneh, bertepatan dengan ulang tahun ke-838 Battle of Legnano yang terkenal, (29 Mei 1176). Ini adalah pertempuran yang dimenangkan oleh Alberto untuk pasukan Milan melawan tentera Imperial Barbarossa.

Filem ini memperincikan permulaan perang antara Guelphs dan Ghibellines dan sebenarnya kurang mengenai Barbarossa sendiri dan lebih banyak lagi mengenai perjuangan untuk kemerdekaan Milan menentang pencerobohan Kaisar oleh wira legenda Itali, Alberto da Giussano, yang merupakan Guelph. Alberto dan sembilan ratus orang terkenalnya, yang disebut "Syarikat Kematian", mengetuai tentera Kaisar Jerman pada Pertempuran Legnano untuk menunjukkan kepadanya bahawa dia tidak dapat memiliki Milan.

Kami bermula dengan Barbarossa, dimainkan oleh veteran Belanda Rutger Hauer (Blade Runner, Buffy the Vampire Slayer) diselamatkan dari goring oleh babi hutan. Anak lelaki yang menyelamatkannya tidak lain adalah Alberto da Giussano yang dilakonkan oleh pelakon Israel, Raz Degan (Alexander). Adegan ini secara historis tidak pernah berlaku dan hanya mampu melompat memulakan plot plot. Setelah pengalaman hampir mati, Barbarossa mengunjungi biarawati visioner Hildegard dari Bingen, yang dimainkan oleh Ángelina Molina (Objek Keinginan yang Tidak Terlihat) yang memberi amaran kepadanya tentang menyeberangi air dan kematiannya yang belum selesai. Sementara itu, Alberto jatuh cinta dengan seorang gadis pelik bernama Eleanora, yang diperankan oleh pelakon Poland Kasia Smutniak (Dari Paris dengan Cinta). Dia dituduh sebagai penyihir kerana dia dapat melihat sesuatu sebelum mereka berlaku dan dia menggunakan kebolehannya untuk memberi amaran kepada Alberto mengenai bencana yang sedang berlaku. Kisah cinta mereka berlatarbelakangkan dan tidak menambah apa-apa nilai dalam filem, hanya untuk menarik minat wanita yang saya rasa, tetapi, sebagai seorang wanita, ia pasti tidak menarik bagi saya, itu membuat saya menangis! Kisah cinta dengan mudah boleh ditinggalkan di lantai ruang memotong untuk mencukur empat puluh minit dari filem dua jam yang terlalu lama. Sama dengan isteri Barbarossa, Beatrice I dari Burgundy dimainkan oleh Cécil Cassel (Seks dan Bandar). Dia mempunyai beberapa garis marah tetapi agak dilupakan.

"Jangan biarkan mereka berehat, lepaskan makanan dan tidur, keinginan mereka untuk berjuang akan berkurang dari hari ke hari" ~ Barbarossa

Barbarossa tiba di Milan dan merancang untuk membuat orang Milan kelaparan, tetapi pertama, dia melancarkan serangan ke kota itu. Terdapat beberapa adegan pertempuran yang hebat dengan pemanah, trebuchets dan perang pengepungan tetapi semuanya agaknya Hollywood dilaksanakan dengan letupan yang akan membuat Michael Bay bangga. Banyak aksi "lambat-mo" menembak là300, jadi jika anda menyukai perkara seperti itu, teruskan menonton. Filem ini cukup mengerikan tetapi terdapat beberapa adegan penebusan. Salah satu yang lebih baik adalah ketika Barbarossa menangkap beberapa orang Milan dan mengikat mereka untuk mengepung menara sehingga memaksa rakan senegara mereka untuk menembak mereka. Ini adalah pemandangan yang menyakitkan hati ketika lelaki-lelaki yang diikat ke menara itu memberitahu rakan-rakan mereka untuk membunuh mereka dan lelaki-lelaki di belakang dinding itu merasa bingung dan hancur kerana terpaksa menembak keluarga dan rakan mereka. Mereka memutuskan untuk menembak lelaki mereka dan itu memaksa Jerman untuk mundur.

"Hari-hari anda dihitung, raja lama" ~ Antonio

Alberto yang marah dan berduka memutuskan untuk menyelinap ke kem Jerman dan bertemu dengan Barbarossa yang mengingati pemuda yang menyelamatkannya dari babi hutan sejak bertahun-tahun yang lalu. Barbarossa tidak memanggil pengawal dan membebaskannya kerana dia ingat bahawa Alberto menyelamatkan nyawanya. Dalam perjalanan kembali ke kem, Alberto menemui pengkhianat di tengah-tengah mereka yang akan mengunjungi kem Barbarossa. Liga Lombard dikhianati dan dibawa ke hadapan Barbarossa dan dia memerintahkan Milan dibangkitkan ke tanah dan bahawa semua orang Milan tersebar sehingga tidak ada yang akan dapat menyebut diri mereka orang Milanan lagi. Barbarossa dinobatkan di Rom sementara bekas bangsawan Milan bertemu secara rahsia di sebuah biara untuk merancang balas dendam mereka dengan membentuk dongeng, "Syarikat Kematian". Pada akhirnya, orang Milan menang di tengah-tengah banyak CGI, percikan darah perlahan, keringat dan jeritan darah.

Saya tidak suka filem ini. Cukup buruk; lakonan buruk, dubbing buruk, CGI buruk. Teratas, romantis dan kaku. Hauer, yang biasanya merupakan pelakon yang sopan, menemui Frederick Barbarossa yang tidak sabar dan tegas. Dia tidak mengerikan, tetapi dia tidak baik dan aksennya mengerikan - dia terdengar seperti Clint Eastwood menyampaikan Harry yang kotor garisan. Dia sekurang-kurangnya boleh menggunakan semacam loghat Jerman; sebaliknya dia terdengar seperti seseorang dari Spaghetti Western. Ingatlah, seperti kayu, penampilannya adalah yang terbaik dengan Alberto berlari-lari berteriak seperti William Wallace, kelihatan seperti Aragorn dan bertindak seperti Robin Hood. Pelakon hebat lain, F. Murray Abraham (Amadeus, Tanah Air) tersesat dalam kekacauan ini sebagai pengkhianat jahat Siniscalco Barozzi. Dia satu-satunya pelakon lain yang mempunyai kemahiran yang baik untuk menjadikan filem ini dapat ditonton. Ini adalah dua jam dalam hidup saya yang saya tidak akan dapat kembali. Sebilangan orang mungkin menyukai filem ini, ia mempunyai filem B-nya, momen-momen cheesy tetapi santun tetapi dirusak oleh dubing yang mengerikan, dialog buruk dan adegan pertempuran yang tidak masuk akal. Ia benar-benar berusaha terlalu keras untuk menjadi filem epik tetapi ia muncul sebagai percubaan sophomoric yang terbaik. Kecuali jika anda seorang pelahap hukuman, menjimatkan masa anda, menjimatkan wang anda, mengelakkan filem ini seperti Black Death!


Tonton videonya: Barbarossa Season 1 Trailer 1 with Urdu Subtitles (Jun 2021).