Artikel

Edward I dan Penerapan Arthurian Legend

Edward I dan Penerapan Arthurian Legend

Edward I dan Penerapan Arthurian Legend

Oleh Rachealle Marie Sanford

Tesis Kepujian, Universiti Kentucky Barat, 2009

Abstrak: Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, minat yang semakin meningkat terhadap penggunaan cerita rakyat oleh para pemimpin politik telah mendorong para sarjana untuk menyelidiki kejadian yang berpotensi di mana hal ini mungkin terjadi pada masa lalu. Karya ini mengikuti tradisi itu, meneliti kehidupan dan tindakan Raja Edward I dari England untuk menentukan apakah ada keadaan di mana dia sengaja menggunakan narasi rakyat untuk tujuan politiknya sendiri. Analisis beberapa peristiwa yang dibahas oleh sejarawan masa lalu menunjukkan bahawa raja dengan sengaja memanipulasi legenda Arthuria, yang sangat terkenal di Eropah pada abad ketiga belas, untuk membenarkan tuntutannya terhadap otoritas atas Scotland dan Wales, dan berpotensi untuk meningkatkan sokongannya di kalangan golongan bangsawan Inggeris.

"Keadilan alasan [Arthur] mendorongnya, karena dia memiliki tuntutan oleh warisan yang sah untuk pemerintahan seluruh pulau."

Geoffrey dari Monmouth, Sejarah Raja-raja Britain

"Raja Augusele membawa pedang Arthur,
Untuk perkhidmatan Scotland, yang dia berhutang kepadanya.
Sejak masa itu hingga sekarang raja-raja Scotland
Telah tunduk kepada raja Britain. "

- Surat Edward I kepada Paus Boniface VIII

The Devolution Act untuk Wales, Scotland, dan Ireland Utara menjadi tajuk banyak perdebatan sebelum dan sesudah disahkan oleh Parlimen UK pada tahun 1998. Sepuluh tahun kemudian, di lorong-lorong Edinburgh, ada kemungkinan untuk melihat grafiti tembok-tembok dengan slogan-slogan politik seperti "Akhiri peraturan Inggeris!" Kegiatan jenis ini dapat dilihat sebagai petunjuk dari iklim politik saat ini, yang telah mendorong para sarjana untuk mempertanyakan konsepsi nasionalisme dan identiti nasional di Britain, dan mulai menafsirkan semula - bahkan mungkin mentakrifkan semula - apa artinya menjadi orang Skotlandia, atau Welsh, atau Bahasa Inggeris.

Sekiranya sebuah negara, seperti yang disarankan oleh Benedict Anderson, adalah "komuniti yang dibayangkan," maka memeriksa dengan tepat bagaimana orang-orang Kepulauan British telah "membayangkan" hubungan mereka satu sama lain dan seluruh dunia dapat memberikan gambaran tentang sifat kebangsaan identiti di Britain dan bagaimana ia berkembang dari masa ke masa. Kebangkitan cerita rakyat semasa yang berkaitan dengan pencarian pemahaman baru mengenai identiti nasional juga mencetuskan penyelidikan, dan kajian mengenai fungsi politik yang mungkin telah disampaikan oleh cerita rakyat pada masa kini dan masa lalu dapat meningkatkan pemahaman kita mengenai isu ini.


Tonton videonya: Arthurian Legend (Mungkin 2021).