Artikel

Masa, ruang dan kekuatan di Bristol abad pertengahan kemudian

Masa, ruang dan kekuatan di Bristol abad pertengahan kemudian

Peter Fleming

Universiti Barat Inggeris: Kertas Kerja, Disember (2013)

Abstrak

Bristol abad pertengahan

Dengan populasi hampir 10,000 orang, Bristol kemudian menjadi tempat bandar kedua atau ketiga terbesar di abad pertengahan England, dan pelabuhan kedua di dunia setelah London. Walaupun tidak terlalu besar atau kaya dibandingkan dengan kota-kota besar di utara Itali, Flanders atau Rhineland, kota ini merupakan metropolis dalam konteks Kepulauan British. Sebagai pelabuhan, ia adalah pusat rangkaian perdagangan yang bermula dengan England, Wales dan Ireland dan meluas hingga ke Semenanjung Iberia dan Iceland, dan bagi orang Eropah abad pertengahan, ia berada di pinggir dunia yang diketahui; sebagai titik kuat strategik, ia memerintahkan laluan dari Ireland, Wales dan West Midlands ke London dan Selatan; sebagai pusat perindustrian, ia merupakan peserta utama dalam pengeluaran tekstil Inggeris. Menjelang malam abad kelima belas Bristol telah menikmati kedudukan di antara bandar-bandar dan bandar-bandar terkemuka di England selama beberapa abad. Sebenarnya, ia mungkin telah mencapai kedudukan ini dalam dua abad sejak penubuhannya.

Bristol nampaknya berasal dari burgh akhir-Saxon (mungkin abad kesembilan hingga kesepuluh) yang dibina di tanjung di titik jambatan paling selamat di Avon: laman webnya tercermin dalam namanya, yang bermaksud "tempat di tepi jambatan" . Situasi Bristol, di perbatasan kerajaan Waxex dan Mercia yang lewat, akan memberi pengaruh yang besar terhadap sejarah kota itu nanti. Sebelum 1542 Bristol berdiri di antara dua keuskupan, Worcester utara Avon dan Bath dan Wells di selatannya, perbatasan keuskupan menghormati dua kerajaan: kedudukan limanya bermaksud bahawa ia tidak menjadi kota katedral sehingga terbentuknya Keuskupan Bristol pada tahun 1542.


Tonton videonya: Perkembangan Pemikiran Eropa Pada Abad Pertengahan (Mungkin 2021).