Artikel

Perbatasan linear pada abad ke-9: Bulgaria dan Wessex

Perbatasan linear pada abad ke-9: Bulgaria dan Wessex

Perbatasan linear pada abad ke-9: Bulgaria dan Wessex

Oleh Florin Curta

Quaestiones Medii Aevi Novae, Vol. 16 (2011)

Pendahuluan: Garis sempadan tidak mengikut fesyen di kalangan sejarawan. Empat puluh tahun yang lalu, Hans-J├╝rgen Karp menyatakan bahawa perbatasan linier pertama kali muncul bukan dengan negara-negara besar, tetapi dengan entiti wilayah yang lebih kecil, dan tidak lebih awal dari abad ke-12. Pada masa ini, idea telah diterima secara meluas bahawa perbatasan linier sebagai tanda buatan di atas tanah melalui tiang sempadan atau beberapa penanda lain tidak pernah ada sebelum zaman moden. Pada Zaman Pertengahan, perbatasan seharusnya bukan garis, tetapi zon atau wilayah, dan oleh itu tidak tepat. Menurut Nora Berend, "pada tingkat konseptual, bahkan jika tidak dalam pengertian kelembagaan praktis, perbatasan kerajaan [Hungaria] bisa, dan dalam beberapa konteks dianggap sebagai linier pada Abad Pertengahan". Walaupun perdebatan saat ini dikurangkan menjadi pembezaan skolastik antara perbatasan "praktis" dan "konsep", hampir tidak ada perbincangan mengenai alasan mengapa perbatasan linier mungkin diperkenalkan, jika hanya sekali-sekala. Sama tidak hadir adalah penilaian semula bukti sejarah untuk Zaman Pertengahan awal (sekitar 500 hingga sekitar 1000) dalam pendekatan perbandingan yang serupa dengan yang diadopsi oleh H.-J. Karp untuk tempoh kemudian. Dia sangat peduli dengan Eropa Tengah Timur, tetapi ada juga bukti perbatasan linier di Eropah Barat pada usia yang relatif awal. Adakah sempadan linier - baik "praktikal" atau hanya "dikandung" - digunakan untuk tujuan serupa di seluruh Eropah abad pertengahan awal? Apa keadaan sejarah tertentu yang mengundang pengenalan perbatasan linier dan implikasi apa yang mereka ada terhadap interaksi politik di dalam dan merentasi pemerintahan abad pertengahan?

Dalam makalah ini, saya bermaksud untuk menjawab beberapa pertanyaan tersebut melalui perbandingan antara dua contoh pengenaan "perbatasan linear" yang terkenal, namun agak diabaikan ke lanskap Eropah abad pertengahan awal, keduanya bertarikh abad ke-9: perbatasan antara Bulgaria dan Byzantium dibentuk melalui Damai Tiga Puluh Tahun 816, dan yang memisahkan orang-orang Saxon Barat dari Viking seperti yang dipersetujui dalam perjanjian damai antara Alfred the Great dan Guthrumin pada tahun 880-an. Pertama-tama saya akan membincangkan bukti-bukti arkeologi bertulis dan (dalam kes Bulgar-Byzantine) yang berkaitan dengan kedua-dua sempadan tersebut, untuk menggambarkan permasalahan penafsiran khususnya mengenai garis perbatasan. Saya kemudian akan beralih kepada ketetapan lain dari kedua perjanjian damai itu dan membandingkan hubungan masing-masing dengan konsep garis batas, dalam usaha untuk menjelaskan yang terakhir dalam konteks syarat-syarat yang ditetapkan oleh perundingan yang membawa kepada perdamaian. Tujuan saya adalah untuk mengetengahkan idea bahawa perbatasan linear ditentukan oleh konteks politik tertentu di mana mereka memainkan peranan yang tepat dan agak praktikal. Sehubungan itu, perbatasan abad pertengahan awal (linear) sebenarnya tidak tepat, dan juga zonal.


Tonton videonya: An Eastern European Skate Movement. GREETINGS FROM SOFIA, BULGARIA (Mungkin 2021).