Artikel

Margaret Stewart dari Scotland, Dauphine dari Perancis

Margaret Stewart dari Scotland, Dauphine dari Perancis

Oleh Susan Abernethy

Secara keseluruhan, Charles VII dari Perancis adalah raja yang lemah. Dengan adil, kerajaannya dihancurkan oleh perang dengan Inggeris. Dan ada penyamun yang bekerja sendiri, yang disebut Écorcheurs, yang menjarah, menggeledah dan menjarah desa Perancis, memaksa orang lari dan bersembunyi untuk hidup mereka. Bahkan gereja-gereja itu dibina seperti kubu untuk melindungi mereka dari penjahat. Ketika anak lelaki Charles, Dauphin Louis dilahirkan pada tahun 1423, itu adalah masa yang berbahaya. Ketika Louis berusia dua tahun, ibu bapanya menghantarnya ke Castle of Loches di Touraine untuk keselamatan. Dia akan tinggal di sini sehingga dia berusia sepuluh tahun ketika dia pergi untuk keluarganya. Pada masa ini Louis terasing dari keluarganya dan dia dan ayahnya tidak akur.

Sementara itu, di Scotland, Raja James I telah ditawan sebagai tahanan oleh orang Inggeris. Dia dibawa ke London dan dimasukkan ke dalam Menara. Dia ditahan di England selama lapan belas tahun. Sebelum dibebaskan dan kembali ke Scotland, James mengahwini sepupu Raja Inggeris, Joan Beaufort. Pada bulan April 1424, pasangan itu kembali ke Scotland dan anak pertama mereka, Margaret, dilahirkan pada 25 Disember pada tahun yang sama. Menjelang tahun 1430, James telah menjadi Raja yang yakin, aman dan bebas. Alih-alih menjaga perdamaian dengan England, dia memulakan rundingan untuk memperbaharui pakatan Scotland dengan Perancis.

Pada masa lalu, raja-raja Scotland telah puas menikahi anak perempuan mereka dengan Lairds dari negara asalnya. Tetapi Raja James mempunyai enam anak perempuan untuk dinikahkan dan dia ingin meningkatkan kekuatan dan prestijnya. Raja Charles membuat pilihan diplomatik yang terpadu dan dia memilih Margaret dari Scotland untuk menjadi menantunya. James dengan senang hati menerima Dauphin Louis sebagai menantu. Pada musim panas tahun 1436, ketika Margaret berumur sebelas tahun dan Louis berusia tiga belas tahun, Margaret tiba di Perancis. Pada 24 Jun, dengan ibu Louis, Ratu mengetuai istana yang berkumpul di dewan besar di Tours, Louis bertemu dengan Margaret untuk pertama kalinya. Dia cantik dan lembut dengan wajah seperti boneka. Louis jauh lebih matang daripada pengantinnya. Louis dengan senang hati memeluknya lalu membawanya dengan tangan untuk menghadiahkannya kepada Ratu. Ratu membawa pasangan muda itu ke biliknya sendiri supaya mereka dapat bersantai sebelum makan malam.

Petang berikutnya, di kapel di Tours, majlis perkahwinan berlangsung, dipengerusikan oleh Uskup Agung Reims. Perkahwinan itu benar-benar urusan yang baik dalam hal perkahwinan diraja. Tetamu dari Scotland bergegas keluar dari majlis perkahwinan, jelas pelanggaran etika dan penghinaan. Bukan masalah tidak menghormati pengantin lelaki dan pengantin lelaki dan orang Skotlandia kerana kekurangan dana di perbendaharaan Perancis.

Kerana pasangan itu masih muda, perkahwinan itu belum selesai. Margaret memasuki rumah tangga Ratu untuk melanjutkan pelajarannya. Margaret dikatakan mempunyai wajah yang sangat cantik dan ramah dan seperti peri. Dia dengan cepat menjadi haiwan kesayangan Raja dan Ratu. Louis jarang berada di mahkamah kerana pertengkaran antara dia dan ayahnya. Berkali-kali, Louis terpaksa meminta rumah tangga sendiri untuk isterinya dan dirinya sendiri serta elaun untuk menjaga rumah tangga. Raja Charles akan menolak. Walaupun Louis memerlukan wang untuk membayar hutang, ada catatan raja memberi Margaret 2.000 ekor untuk membeli bulu dan sutera. Margaret sering menyokong raja sehingga merugikan suaminya.

Penyusun catatan mengatakan bahawa Margaret mempunyai bakat untuk menulis sajak dan puisi seperti ayahnya. Dia gemar menjalani kehidupan pengadilan dan popular di kalangan pengadilan tetapi pada kebiasaannya bosan dan tidak senang. Dia akan pergi ke biliknya bersama wanita-wanita dan membaca dan menulis puisi kadang-kadang hingga larut malam dan tidak tidur sehingga Louis tidur selama beberapa jam.

Louis tidak menyembunyikan rasa tidak senangnya terhadap gaya hidupnya sehingga menimbulkan rasa tidak senang kepada Margaret. Paling teruk, setelah perkahwinan itu selesai, tidak ada kehamilan. Terdapat catatan mengenai Margaret minum cuka, memakan epal hijau dan mengikat batang tubuhnya dengan korset yang ketat. Mungkin dia hanya ingin mengekalkan sosoknya tetapi mungkin dia berusaha mencegah kehamilan.

Pada musim Krismas tahun 1444, Margaret sedang berbaring di sofa sambil mengadakan salah satu malam puisi di kamarnya dengan beberapa tuan dan puan. Satu-satunya cahaya di ruang itu adalah dari api yang kuat. Salah seorang pelayan raja, Jamet de Tillay, bersama dengan Tuan Rumah Tangga Dauphin memasuki kamar. Dia dengan berani menyalakan lilin di muka Dauphine untuk melihat lebih dekat tempat kejadian. Sambil berjalan keluar dia mengenakan Tuan Rumah Tangga kerana membiarkan kejadian seperti itu terjadi. Dia menyebutkan kata-kata "puteri nakal" dan berbicara tentang meja dengan orang lain. Ketika Margaret mendengar khabar angin itu, dia merasa tertekan. Dia menjadi terobsesi dengan komen Jamet, menganggapnya sebagai serangan terhadap reputasinya. Dia menuduh Jamet meracuni pemikiran Louis dan Raja terhadapnya. Jamet membantah dia mahu membuat ganti rugi tetapi Margaret menolak.

Dalam keadaan panas terik pada 7 Ogos 1445, Margaret telah bergabung dengan istana dalam perjalanan ziarah yang singkat. Ketika kembali, dia menanggalkan pakaiannya dan sedang berehat di ruang batu sejuknya ketika dia jatuh sakit. Keesokan paginya dia demam. Para doktor mendiagnosis radang paru-paru. Dia menjadi lebih demam dan mengalami batuk. Dia terus menentang Jamet berulang kali, mengatakan bahawa kata-katanya adalah alasan kematiannya. Pada satu ketika dia memukul lengannya dan memukul dadanya, bersumpah dia tidak pernah melakukan kesalahan pada Louis. Dia segera tenang dan tidak menyebut Jamet lagi sehingga dia diberi upacara terakhir dan wanita-wanita itu memintanya untuk memaafkan Jamet. Dia akhirnya mengalah dan mengatakan bahawa dia memaafkannya. Dengan kata-kata yang mati, dia bersumpah bahawa dia tetap setia kepada Louis. Dia meninggal antara pukul sepuluh hingga sebelas malam pada 16 Ogos di Châlons-sur-Marne. Dia dikebumikan di gereja Saint-Laon di Thouars.

Louis memusnahkan semua puisi dan tulisan Margaret. Lima setengah tahun kemudian, pada usia dua puluh lapan tahun, Louis mengahwini Charlotte dari Savoy yang berusia sembilan tahun. Louis akan menunggu sehingga Charlotte berusia empat belas tahun untuk menyelesaikan perkahwinan itu. Mereka mempunyai tiga orang anak yang masih hidup sejak kecil; dua anak perempuan dan seorang anak lelaki, Raja Charles VIII Perancis masa depan.

Sumber: "Louis XI: The Universal Spider" oleh Paul Murray Kendall, "Scottish Queens: 1034-1714" oleh Rosalind K. Marshall

Susan Abernethy adalah penulisPenulis Sejarah Freelance dan penyumbang kepadaOrang Suci, Saudari, dan Pelacur. Anda boleh mengikuti kedua-dua laman web di Facebook (http://www.facebook.com/thefreelancehistorywriter) dan (http://www.facebook.com/saintssistersandsluts), juga diPencinta Sejarah Zaman Pertengahan. Anda juga boleh mengikuti Susan di Twitter@ SusanAbernethy2


Tonton videonya: Margaret Tudor, Queen of Scots (Mungkin 2021).