Artikel

Sepuluh Buku Kontroversi mengenai Zaman Pertengahan

Sepuluh Buku Kontroversi mengenai Zaman Pertengahan

Ratusan buku mengenai Zaman Pertengahan diterbitkan setiap tahun. Banyak yang menawarkan pandangan baru dan menarik mengenai tempoh tersebut, dan umumnya diterima dengan baik. Namun, ada juga buku yang boleh menimbulkan kegemparan di kalangan abad pertengahan. Beberapa topik, seperti Perang Salib atau Richard III, sering menimbulkan perdebatan yang cukup besar. Buku-buku lain telah menemui kontroversi dengan alasan yang berbeza - kadang-kadang membawa idea baru yang telah mengubah cara kita berfikir tentang Zaman Pertengahan, sementara yang lain telah mendapat cemuhan dan kritikan.

Berikut adalah sepuluh buku yang kerana pelbagai sebab menimbulkan kontroversi:

Menciptakan Zaman Pertengahan: Kehidupan, Karya, dan Idea Zaman Pertengahan Abad ke-20

Oleh Norman Cantor
(William Morrow and Company, 1991)

Norman Cantor terkenal dengan bukunya pada tahun 1963 Tamadun Zaman Pertengahan, yang telah diterbitkan semula berkali-kali dan mungkin ada di rak kebanyakan sarjana abad pertengahan. Walau bagaimanapun, bukunya Menciptakan Zaman Pertengahan menimbulkan ribut kontroversi ketika diterbitkan pada tahun 1991. Buku ini memfokuskan kepada bagaimana 20 orang abad pertengahan dari abad ke-20 dan bagaimana kehidupan dan pandangan mereka mempengaruhi tafsiran mereka tentang Zaman Pertengahan.

Cantor menjelaskan dalam buku itu bahawa, "Abad Pertengahan seperti yang kita lihat adalah penciptaan proses budaya interaktif di mana pembelajaran terkumpul, sumber daya dan struktur profesion akademik, perbandingan spekulatif dunia abad pertengahan dan moden, dan intelektualisasi melalui perampasan teori moden masyarakat, keperibadian, bahasa dan seni telah disatukan dalam kehidupan, karya dan idea-idea abad pertengahan dan sekolah-sekolah dan tradisi yang mereka bina. "

Orang yang dibincangkan dalam buku itu merangkumi J.R.R. Tolkien, Marc Bloch, Charles Homer Haskins, dan Eileen Power. Namun, gambaran Cantor mengenai orang-orang ini sering kali sangat negatif dan kritis - misalnya dua sarjana Jerman yang terkenal, salah satu dari latar belakang Yahudi, didapati olehnya dipengaruhi oleh ideologi Nazi.

Sebagai salah seorang sarjana meletakkannya di forum pesan sejarah: “Cantor telah dituduh melakukan pembunuhan watak, sindiran yang merosakkan, dan hanya kesalahan. Ini bukan pertengkaran kecil. Cantor TIDAK disukai di akademi. Kekhilafannya terhadap sebilangan abad pertengahan yang terkenal dan disukai sangat dibenci, terutama oleh banyak pelajar mereka yang masih hidup yang tahu mentor mereka juga atau lebih baik daripada Cantor. "

Anda boleh mendapatkan ulasan mengenai Menciptakan Zaman Pertengahan di sini, di sini dan di sini. Anda boleh membaca bahagian buku ini di sini.

The Swerve: Bagaimana Dunia Menjadi Moden

Oleh Stephen Greenblatt
(W. W. Norton & Syarikat, 2011)

Pemenang Hadiah Pulitzer 2012 untuk Bukan Fiksyen Umum dan Anugerah Buku Nasional 2011 untuk Bukan Fiksyen, The Swerve memperincikan kisah penulis abad ke-15 Poggio Bracciolini dan bagaimana dia menemui semula puisi penulis Rom LucretiusMengenai Alam Perkara, yang mempunyai idea-idea yang sangat 'moden' mengenai agama dan masyarakat. Dalam versi Greenblatt, Bracciolini dapat menyelamatkan pengetahuan yang telah hilang selama lebih dari seribu tahun, dan mendorong Renaissance ke seluruh Eropah. Seorang pengulas menyebutnya sebagai "kisah mendebarkan dan menegangkan yang membuat pembaca ini terinspirasi dan penuh dengan pertanyaan mengenai projek yang sedang berlangsung yang dikenali sebagai peradaban manusia."

Walau bagaimanapun, banyak abad pertengahan mempunyai pandangan yang jauh lebih kurang baik The Swerve, sebahagiannya kerana Greenblatt menggambarkan Zaman Pertengahan sebagai zaman fanatik agama yang tidak berpendidikan yang tidak tahu apa-apa mengenai kesusasteraan kuno atau bahkan bagaimana untuk bersenang-senang. Seseorang yang membaca buku ini mungkin tidak mengetahui bahawa puisi Lucretius, yang digambarkan oleh Greenblatt sebagai asasnya telah hilang selama seribu tahun, sebenarnya terkenal pada Zaman Pertengahan, dengan salinan naskahnya bermula pada abad ke-9.

Dalam dia mengkaji semula untuk Kajian Buku Los Angeles - berhakMengapa Stephen Greenblatt Salah - dan Mengapa Penting - Jim Hinch memberikan penilaian ini:

The Swerve's pencapaian utama adalah untuk memuji pembaca yang berpikiran sama dengan kisah tinggi nilai-nilai moden yang tercerahkan yang berjaya mengatasi masa lalu pra-moden. Saya rasa tidak sengaja, bahawa Zaman Pertengahan yang dibayangkan The Swerve memiliki kemiripan yang kuat dengan era takhayul takhayul era Amerika sekarang. Atau bahawa nilai-nilai sekular, berpikiran-senang-senang Lucretius mempunyai kemiripan yang sama kuat dengan nilai-nilai rakan budaya Greenblatt - termasuk, mungkin, para juri yang memberinya dua hadiah sastera nasional. The Swerve menampilkan dirinya sebagai karya sejarah sastera. Tetapi sebenarnya ia adalah kebiasaan dalam perang budaya; usaha untuk memberikan aura sejarah yang tidak dapat dielakkan kepada idea bahawa kepercayaan agama tidak mempunyai tempat dalam masyarakat demokratik moden.

1421: Tahun China Menemui Dunia

Oleh Gavin Menzies
(Bantam Press, 2002)

Sejak tahun 2002 orang jarang menemui kedai buku yang tidak membawa salinan 1421: Tahun China Menemui Dunia. Menzies, seorang panglima kapal selam yang tidak berpengalaman sebagai ahli sejarah, merancang kisah yang sangat hebat: bahawa antara tahun 1421 dan 1423 armada kapal dari China dapat tersebar di seluruh dunia, mengelilingi dunia dan menjumpai Australia, New Zealand, Amerika dan Antartika. Armada ini bahkan berjaya menempatkan ribuan orang di negeri-negeri yang jauh ini.

Namun, buku Menzies tidak mempunyai bukti sebenar bahawa semua ini berlaku. Sementara armada China di bawah Laksamana Zheng He berlayar ke pantai timur Afrika pada tahun 1421, sebenarnya tidak ada yang menunjukkan bahawa kapal-kapal ini melampaui itu. Sejak buku itu dikeluarkan, para sejarawan telah menyemaknya dalam ulasan. Contohnya:

Alasan 1421 adalah bulat, bukti-bukti palsu, risikonya penyelidikan, pinjamannya tidak diakui, slip kutipannya, dan pernyataannya tidak masuk akal.” – lihat lagi di sini.

Atau: "sejarah yang setara dengan kisah mengenai Elvis Presley di Tesco dan pertemuan rapat dengan hamster asing"- dari artikel ini.

Terdapat walaupun laman web di luar sana bahawa Menzies mendakwa, tetapi pengarangnya terus menulis buku lain yang dituntut pada tahun 1434 penjelajah China sampai ke Itali, di mana mereka menyampaikan pengetahuan yang diperlukan untuk memulakan Renaissance. Sejak itu dia terus menulis mengenai Atlantis. Sementara itu, karyanya tetap dalam senarai terlaris untuk sejarah, dan bahkan telah menemui penyokong dalam pemerintahan China.

Lihat juga:Lebih baik daripada The Da Vinci Code: Bangunan teologi iaitu Gavin Menzies ’ 1421

Fiefs and Vassals: Bukti Zaman Pertengahan Ditafsirkan Semula

Oleh Susan Reynolds
(Oxford University Press, 1994)

Bagi abad pertengahan, kata F adalah feudalisme. Sejarawan telah berusaha untuk mendefinisikannya dan memikirkannya selama beberapa dekad - pendeknya, ini adalah sistem bagaimana petani mengusahakan tanah di bawah sejumlah kawalan oleh tuan mereka. Sistem ini diperlukan kerana kehancuran pemerintah pusat selama abad ke-9 hingga ke-12 - bahawa rakyat tidak boleh bergantung pada raja untuk melindungi mereka, jadi mereka telah beralih kepada tuan-tuan tempatan dan sebagai sebahagian daripada perjanjian itu mereka harus melepaskan banyak hak .

Sungai tinta telah digunakan untuk mengetahui bagaimana sistem ini beroperasi dan sejauh mana penyebarannya ke seluruh Eropah. Namun, pada tahun 1994 Susan Reynolds, sejarawan dari University of Oxford, menerbitkan pandangan yang sangat berbeza. Seperti yang dijelaskan oleh pengulas ini, "Antara 500 dan 1300, dia berpendapat, kebanyakan orang diharapkan memiliki apa yang kita sebut hak penuh harta di tanah mereka. Mereka diharapkan dapat mewariskan apa yang telah mereka warisi dan dapatkan, dan diharapkan aman dari ancaman penyitaan tanah mereka yang tidak masuk akal. Dia lebih jauh berpendapat bahawa Eropah abad pertengahan tidak mengalami kerosakan atau penurunan idea ketenteraman awam. "

Walaupun pelbagai ulasan telah dibuat dari karyanya, idea-idea mengenai feudalisme terus mendapat banyak perbahasan. Reynolds menambah wawancara dari tahun 2008, "ini 13 tahun yang lalu sejak saya menerbitkan buku ini, dan beberapa sejarawan sama sekali tidak akan melihatnya dan yang lain menganggapnya masuk akal."

Kematian Hitam: Bencana Alam dan Manusia di Eropah Abad Pertengahan

Oleh Robert Gottfried
(Akhbar Bebas, 1983)

Robert Gottfried dari Rutgers University menerbitkan bukunya mengenai Black Death, meneliti asal usulnya dan bagaimana penyebarannya, memanfaatkan sumber-sumber persekitaran dan sejarah. Ia mendapat sambutan yang baik sehingga tahun 1987, ketika tinjauan Stuart Jenks diJurnal Sejarah Ekonomi menuduhnya menipu sebahagian bukunya dari Philip Ziegler'sKematian Hitam, yang telah diterbitkan pada tahun 1969. Setelah menunjukkan beberapa bahagian yang sangat serupa antara kedua buku tersebut, Jenks memberi komen:

Gottfried tidak memiliki sumber baru untuk menambah kajian mengenai wabak, dan dia telah membuat beberapa tuntutan yang sangat meragukan telah meninjau tiga naskah. Dia tidak banyak menawarkan pembaca mengenai sastera sekunder baru-baru ini mengenai wabak itu, dan dia tidak selalu berjaya memahami bahkan kesusasteraan Inggeris yang dikutipnya. Berkali-kali dia memperoleh informasi dari pihak berkuasa sekunder yang meragukan, dan anggapannya mengenai penyebutan yang tepat mengenai pihak berkuasa ini paling tidak tetap. Ringkasnya, bukunya hanya terdiri daripada pengulangan beberapa, walaupun tidak semua, sumber dan literatur yang diketahui oleh Ziegler pada tahun 1969… Sekiranya karya Gottfried mempunyai kelebihan, ia dapat diberikan kepada pelajar siswazah sebagai contoh apa yang harus dielakkan dalam kerja mereka sendiri.

Gottfried menjawab tuduhan tersebut pada tahun berikutnya dalam jurnal yang sama. Dia menyatakan bahawa dia mengutip sumbernya dengan tepat, dan terus mengatakan "Ulasan Jenks mungkin akan membuat penilaian itu melampaui kritikan ilmiah yang dapat diterima. Mungkin yang lebih penting adalah bahawa ia tidak berhati-hati dalam penggunaan fakta, jika tidak bersemangat dalam penggunaan sindiran. Tetapi ada masalah lain di sini. Sepertinya kajian akademik saya adalah spesies yang terancam punah. Ia seolah-olah ditulis oleh seorang sarjana untuk memberitahu pembaca tentang isi dan tema buku. Tetapi kadang-kadang ia digunakan sebagai kotak sabun untuk memutarbelitkan, memutar-mutar, dan menyerang secara tidak sengaja. "

Pada tahun 1989 Gottfried meninggalkan akademik dan berpindah ke sektor swasta.

City of Light: Jurnal Tersembunyi Lelaki yang Memasuki China Empat Tahun Sebelum Marco Polo

Disunting dan diterjemahkan oleh David Selbourne
(Little, Brown dan Syarikat, 1997)

David Selbourne, seorang ahli falsafah politik Inggeris dengan lebih dari selusin penerbitan untuk resumenya, mengaku telah menerjemahkan sebuah kisah oleh seorang saudagar Yahudi abad ke-13 bernama Jacob d'Ancona, yang mengatakan bahawa dia telah melakukan perjalanan ke China. Menjadi kontemporari Marco Polo, akaun ini akan menjadi tambahan yang tidak ternilai bagi sejarah Zaman Pertengahan. Walau bagaimanapun, kebanyakan sarjana percaya bahawa Selbourne memalsukan keseluruhan buku.

Tidak lama selepas buku itu dikeluarkan, ulasan dikeluarkan yang mempersoalkan kesahihan teks tersebut. Pertama, Selbourne tidak dapat menghasilkan salinan manuskrip tersebut, yang menjelaskan bahawa ia dimiliki oleh seorang Yahudi Itali tua yang tidak mahu dibebaskan (kerana ketidakpastian mengenai siapa sebenarnya lelaki itu). Lebih-lebih lagi, teks itu mempunyai banyak keanehan, termasuk kata dan nama yang tidak digunakan hingga berabad-abad kemudian. Seperti yang dinyatakan oleh seorang pengulas, "Secara kebetulan, banyak yang tidak disukai oleh Jacob d'Ancona di China abad ke-13 adalah yang tidak disukai oleh David Selbourne di Britain abad ke-20."

Selbourne menjawab dengan mengatakan bahawa sejarawan ini cemburu dengan kejayaannya. "Akademik yang tidak kreatif selalu tertekan ketika rakan akademik menulis sesuatu yang menarik perhatian dan menjadi popular atau laku," jelasnya dalam wawancara. Ketika kontroversi meletus, penerbit buku Amerika memutuskan untuk tidak melepaskannya. Sejak itu sangat sedikit sarjana yang merujuk karya tersebut. Anda boleh membaca lebih lanjut mengenai kisah buku ini di sini catatan blog oleh Rachel Landau.

Peta Vinland dan Hubungan Tartar

Disunting oleh Raleigh A. Skelton
(Yale University Press, 1965)

Pada tahun 1965, Universiti Yale mengumumkan bahawa mereka adalah pemilik peta abad ke-15 yang menggambarkan sebahagian Amerika Utara - bukti di mata mereka bahawa orang Eropah menyedari Dunia Baru beberapa dekad sebelum Columbus berlayar menyeberangi Lautan Atlantik. Dikenal sebagai Peta Vinland, kononnya dilampirkan pada manuskrip yang dikenali sebagai Tartar Relation.

Sebaik sahaja buku itu diterbitkan yang memperincikan karya tersebut, para cendekiawan mengemukakan pertanyaan - mengenai lelaki yang menjual naskah itu kepada Yale, dan apakah peta itu palsu atau tidak. Dalam dia mengkaji semula versi terbitan semula buku Lars Lönnroth mencadangkan:

kemungkinan seseorang telah merosakkan peta abad pertengahan yang tulen dengan menambahkan perincian baru padanya, dengan itu membentuk sebahagian kecil tetapi penting daripadanya: bahagian Vinland. Namun ini adalah kaedah termudah, paling logik untuk menerangkan campuran pemikiran moden dan abad pertengahan yang pelik yang menjadi ciri peta ini. Seseorang hanya boleh menganggap bahawa seseorang yang mengetahui sumber-sumber Iceland mengenai Vinland berjaya mendapatkan peta dunia abad pertengahan yang asli, yang pada asalnya dibuat untuk menggambarkan Hubungan Tartar, dan bahawa orang ini - yang mungkin hidup pada abad kedua puluh - memutuskan untuk mengisi ruang kosong di peta dengan lukisan Vinland, Greenland, dan Iceland.

Sejak itu, laporan keluar memberikan bukti bahawa peta itu tulen dan a palsu. Lihat juga:Menganalisis Peta Vinland: Kajian Kritikal Ulasan Kritikal

Teknologi Abad Pertengahan dan Perubahan Sosial

Oleh Lynn Townsend White, Jr.
(Oxford University Press, 1962)

Buku itu disebut "buku paling merangsang abad ini mengenai sejarah teknologi." Buku Lynn White adalah usaha untuk mencatat betapa pentingnya perkembangan teknologi terhadap sejarah Abad Pertengahan, topik yang sebelum ini jarang disebut. Buku ini terbahagi kepada tiga bahagian utama - yang pertama berkaitan dengan sanggur, yang kedua adalah bajak berat dan perubahan pertanian yang lain, dan yang ketiga mengenai mesin abad pertengahan yang dapat menghasilkan tenaga - iaitu. kilang angin dan air, engkol.

Banyak ulasan mengenai buku tersebut sangat tidak setuju dengan idea-idea utamanya, termasuk bahawa perkembangan teknologi dapat mempengaruhi masyarakat secara mendalam. Namun, pada dekad-dekad berikutnya para sarjana telah membangun karyanya, tidak menerima ideanya dengan sepenuh hati, tetapi mendapati ada gunanya.

Beberapa idea, seperti tesis penekan - yang menunjukkan bahawa pada abad ke-8 tentera Frank menggunakan sehingga mereka dapat menunggang dan bertarung dengan kuda, yang akhirnya membawa kepada pengembangan cara perang ksatria dan abad pertengahan - telah dibongkar secara menyeluruh oleh para sejarawan. Walaupun begitu,Teknologi Abad Pertengahan dan Perubahan Sosial tetap menjadi buku yang banyak dibaca oleh abad pertengahan. Seperti yang diperhatikan oleh Shana Worthen dalam melihat kembali pengaruh buku itu, dia menjelaskan "untuk semua kekurangannya, masih merupakan karya sejarah yang sangat mudah dibaca, sebahagiannya kerana penggunaan arkeologi, etimologi, sejarah ekonomi, sejarah seni, yang pelbagai disiplin, dan ikonografi untuk membentuk hujah sosiobudaya dan teknologinya, dan ia digunakan secara meluas oleh para sejarawan Zaman Pertengahan, teknologi, pertanian, dan sejarah ketenteraan. "

Lihat juga:Stirrup sebagai Peranti Revolusi

Paskah Darah: Orang Yahudi Eropah dan Pembunuhan Ritual (Pasque di sangue: Ebrei d'Europa e omicidi rituali)

Oleh Ariel Toaff
(Il Mulino, 2008)

Sangat sedikit penerbitan yang menimbulkan ancaman kematian, tetapi itulah yang terjadi pada Ariel Toaff, seorang profesor sejarah abad pertengahan di Universiti Bar Ilan, setelah bukunya versi ItaliPaskah Darah: Orang Yahudi Eropah dan Pembunuhan Ritual muncul. Buku ini berkaitan dengan komuniti Yahudi yang tinggal di Jerman dan Itali pada Zaman Pertengahan kemudian, memfokuskan kepada beberapa amalan pelik yang melibatkan darah kering yang dilakukan oleh beberapa orang Yahudi. Sebahagian bukti untuk buku itu berasal dari catatan perbicaraan yang diadakan pada tahun 1475, di mana sekumpulan orang Yahudi dituduh membunuh seorang budak lelaki bernama Simon.

Sebaik sahaja buku itu dilancarkan, buku itu disambut dengan kritikan, dari sejarawan dan masyarakat umum. Toaff dituduh anti-semitisme dan ada panggilan agar dia dipecat dari Universiti Bar Ilan. Toaff menambah bahawa dia telah menerima ancaman kematian. Dia akhirnya menghasilkan edisi kedua bukunya, di mana dia membuat lebih jelas penolakannya bahawa orang-orang Yahudi abad pertengahan dengan cara apa pun bertanggung jawab atas kejahatan yang dituduh oleh penyiasat Kristian.

Anda boleh membaca lebih lanjut mengenai kontroversi buku ini di sini.

Kesatuan Seks yang Sama di Eropah Pra-Moden

Oleh John Boswell
(Buku Villard, 1994)

Boswell, seorang sejarawan abad pertengahan gay terbuka di Universiti Yale, menghasilkan buku ini sebelum kematiannya pada tahun 1994. Di dalamnya dia mengaku telah menemukan bukti liturgi bahawa Gereja Katolik menerima kesatuan sesama jenis, sekurang-kurangnya pada awal Abad Pertengahan. Sebilangan besar sejarawan mendapati bahawa tafsirannya mengenai bukti liturgi salah - mereka lebih cenderung berurusan dengan upacara persaudaraan yang disumpah daripada bentuk perkahwinan.

Anda boleh mendapatkan ulasan buku ini di sini, di sini dan di sini.

Sementara itu, buku ini juga mendapat khalayak yang lebih besar ketika media arus perdana menerbitkan ulasannya, dan mendapat kecaman dari para pemimpin Kristian. Telah dipuji kerana mempunyai pengaruh terhadap pandangan kontemporari mengenai perkahwinan sesama jenis, yang dengan cepat berubah sejak pertengahan 1990-an.


Tonton videonya: Islam Abad Pertengahan (Mungkin 2021).