Artikel

Cara belajar St. Thomas Aquinas: Temu ramah dengan Therese Scarpelli Cory

Cara belajar St. Thomas Aquinas: Temu ramah dengan Therese Scarpelli Cory

Thomas Aquinas, ahli teologi, ahli falsafah dan orang suci abad ke-13, dianggap sebagai salah satu pemikir terpenting pada Zaman Pertengahan. Namun, tulisannya sendiri dan keilmuannya tentangnya sangat besar - bagaimana seorang sarjana mula meneliti lelaki ini dan ideanya?

Kami menemubual Therese Scarpelli Cory, Penolong Profesor di Universiti Seattle. Dia baru-baru ini menerbitkan Aquinas mengenai Pengetahuan Diri Manusia dengan Cambridge University Press dan telah melakukan penyelidikan yang luas mengenai Thomas Aquinas dan pemikiran abad pertengahan. Dia memberi kita wawasan bagaimana mempelajari Aquinas.

1. Mendekati tokoh dan tulisan Thomas Aquinas boleh kelihatan seperti tugas yang menakutkan. Corpus tulisannya sangat besar. Bagaimana seseorang mula menerokai dia dan tulisannya?

Sebenarnya, sukar untuk memahami bagaimana dia boleh menulis begitu banyak dalam kira-kira dua puluh tahun. Karya agungnya, the Summa teologiae, adalah sekitar 3200 halaman bercetak dalam terjemahan Bahasa Inggerisnya! Namun, bagi saya, cabaran terbesar adalah pada watak pemikiran Aquinas yang menyeluruh. Ini adalah kebiasaan para pemikir pada masa itu untuk berusaha mengintegrasikan semua pengetahuan manusia tentang keseluruhan realiti ke dalam satu sistem yang komprehensif, seperti ahli fizik masa kini yang mencari "Teori Segalanya." Maksudnya adalah bahawa semua yang dikatakan oleh Aquinas (idealnya) saling berkaitan dengan semua yang dikatakannya. Oleh itu, sangat sukar untuk menghargai kepentingan mana-mana tema melainkan anda memahami gambaran besar yang lebih luas.

Oleh itu, katakanlah anda adalah sejarawan yang mempelajari abad ketiga belas, menulis mengenai penyeksaan, atau sikap terhadap makanan, atau konsep individu yang muncul. Anda ingin mengetahui bagaimana topik itu dikendalikan dalam konteks akademik, jadi anda beralih kepada Aquinas, salah satu intelektual paling terkenal pada masa itu. Nasib baik, semua teks Aquinas tersedia dalam bentuk yang boleh dicari sepenuhnya dalam talian dalam bahasa Latin di Corpus Thomisticum, dan banyak terdapat dalam terjemahan Bahasa Inggeris di http://dhspriory.org/thomas, dengan lebih banyak yang ditambah sepanjang masa. Pendekatan apa yang harus anda ambil?

Aquinas Summa teologiae, salah satu karyanya yang paling banyak dibaca, selalu menjadi tempat yang baik untuk bermula. Ia komprehensif, teratur, dan dibahagi secara tematik sehingga mudah mencari artikel mengenai topik anda. Akibatnya, godaannya adalah untuk terus membaca artikel mengenai topik X, mencari kesimpulannya, dan anda siap melaporkan "apa yang Aquinas katakan tentang X." Tetapi a Summa bukan ensiklopedia. Aquinas bermaksud Summa teologiae untuk dibaca dari awal hingga akhir, sesuai dengan urutan pedagogi yang betul, dengan setiap artikel baru bertumpu pada asas dari apa yang dikatakan sebelumnya. Oleh itu, jika anda melewatkan asas dan terus maju terus ke, katakanlah, perbincangan mengenai penyiksaan, puasa, atau keperibadian, mudah untuk menjadi salah.

Inilah yang saya cadangkan (dengan anggapan bahawa bukan pilihan untuk melepaskan semuanya selama dua tahun untuk memulakan kajian intensif Aquinas!): Pertama, ketahui konsep asas asas penting untuk tema yang anda minati Sebagai contoh, untuk artikel mengenai puasa, adalah mustahak untuk mempunyai idea tentang apa yang Aquinas fikirkan mengenai hubungan badan dan jiwa, kehendak bebas, dan apa yang menjadikan suatu perbuatan sebagai tindakan moral. Sumber sekunder boleh berguna di sini, misalnya, The Pendamping Cambridge ke Aquinas atau Artikel Ensiklopedia Stanford mengenai Aquinas. Kedua, baca dua atau tiga soalan mengenai artikel yang anda minati, untuk mengetahui konteks langsung. Ketiga, jangan hadkan diri anda pada artikel "jelas". Beberapa perkara yang paling menarik dan canggih yang dikatakan oleh Aquinas muncul dalam konteks yang tidak dijangka, ketika dia membuat komen yang bernas semasa membincangkan sesuatu yang lain. Salah satu alat penyelidikan kegemaran saya adalah www.corpusthomisticum.org/index, di mana anda boleh mencari keseluruhan karya Latin Aquinas mengikut kata kunci atau frasa.

Sebenarnya, strategi mencari perbincangan mengenai tema di luar konteks "jelas" telah mempunyai beberapa kisah kejayaan baru-baru ini. Sebagai contoh, Tobias Hoffmann dan yang lain telah menunjukkan bahawa di Aquinas dan pemikir abad pertengahan yang lain, beberapa perbincangan kebebasan yang paling menarik berlaku bukan di mana yang diharapkan, dalam rawatan kehendak bebas, tetapi dalam rawatan teologi kejatuhan malaikat. (Sebabnya adalah bahawa malaikat, makhluk intelektual murni, berfungsi sebagai semacam "kes ujian" untuk membuat keputusan di luar batasan kejahilan atau semangat fizikal.) Sekiranya kita hanya membaca artikel dari Summa atau pelbagai soalan yang dipertikaikan yang khusus untuk membincangkan kehendak bebas, kita akan kehilangan bahagian penting dari gambar.

2. Terdapat juga banyak sarjana yang mengusahakan Aquinas (jumlah bahan sumber sekunder pada dirinya sangat besar). Adakah biasiswa itu sangat pelbagai, atau ada tema dan topik umum yang mendapat banyak perhatian dari komuniti akademik?

Ya! Tentunya ada banyak pendekatan yang dapat diambil oleh badan penulisan yang begitu kompleks, tetapi satu trend baru yang sangat saya sukai ialah membaca Aquinas dengan latar belakang perkembangan falsafah dan teologi yang lebih besar pada abad ketiga belas.

Contohnya, yang Projek Aquinas dan ‘the Arab’, yang berumur kurang dari satu dekad. Projek ini menaja persidangan, seminar, dan penerbitan, mengkaji bagaimana Aquinas dan sezamannya menggunakan konsep dari teks yang baru diterjemahkan dari tradisi Yahudi dan Islam. Dari penyelidikan ini, muncul gambaran baru yang menarik. Pada masa lalu, anggapan bahawa Aquinas pada dasarnya dipengaruhi oleh Augustine dan Aristoteles, yang dia cuba berdamai antara satu sama lain. Kami sekarang menyedari bahawa kisah ini terlalu sederhana. Contohnya, ketika para pemikir Latin abad ketiga belas membaca Aristoteles, mereka menafsirkan dan bahkan mengkritiknya dengan bantuan komentar yang diterjemahkan dari bahasa Arab, memasuki perbahasan yang sudah ada selama berabad-abad. Hasilnya, pengenalan Aristoteles ke dalam Kekristianan Latin bukan hanya menerjemahkan beberapa teks baru yang menarik. Sebaliknya, ini adalah pertemuan dengan aliran pemikiran filosofis yang kaya dan pelbagai di mana konsep Aristotelian dan pseudo-Aristotelian telah ditafsirkan dan dikembangkan melalui penafsiran dan perbahasan selama berabad-abad.

Melalui perbandingan teks, kita juga belajar bahawa pemikir Islam seperti Averroes (Ibn Rushd) dan Avicenna (Ibn Sina) mempunyai pengaruh yang jauh lebih besar terhadap pemikiran Aquinas daripada yang disedari sebelumnya. Dia sering mengadopsi konsep yang mereka kembangkan, bahkan dari beberapa teori yang kesimpulannya sangat dia bincangkan. Sebagai contoh, dia dengan tegas mengkritik Averroes kerana berpendapat bahawa hanya ada satu pemikiran yang universal (sebutan "Intelektual Bahan") yang dimiliki oleh semua manusia. Tetapi jika anda melihat dengan lebih dekat teori abstraksi intelektual Aquinas, dia menggunakan model yang dapat dikesan secara langsung ke Averroes.

Penyelidikan baru ini tidak hanya memberi kita gambaran mengenai "trans-budaya" yang menarik yang berfalsafah yang terjadi pada 13ika abad, tetapi juga membantu kita melihat bagaimana Aquinas memahami karya ilmiahnya sendiri. Dia melihat dirinya meneruskan projek biasa yang diwarisi dari pelbagai sumber. Tidak kira sama ada mereka Kristian, Islam, Yahudi atau Yunani; dia mengikuti petunjuk mereka di mana dia menganggap mereka mempunyai pandangan yang baik, dan membuat pembetulan ketika dia menganggap mereka salah. Pada penghujung hari, saya rasa alasan mengapa dia begitu tajam dalam kritikannya terhadap doktrin "Material Intellect" Averroes adalah kerana dia cukup terkesan dengan pandangan Averroes tentang bagaimana minda berfungsi, dan ingin memperbetulkan apa yang dia anggap menjadi malang cacat teori teori yang sangat baik.

3. Buku anda sendiri melihat teori pengetahuan diri Aquinas. Bagaimana dan mengapa anda berfikir untuk menulis mengenai topik ini?

Semuanya bermula, cukup aneh, kira-kira sepuluh tahun yang lalu ketika saya mengusahakan tesis senior untuk ijazah sarjana muda dalam teologi, dan agak tergesa-gesa memilih untuk mempelajari teori Aquinas mengenai pengetahuan manusia tentang Kristus. Ini adalah masalah yang menarik kerana jika anda mempunyai satu orang dengan dua sifat lengkap, ilahi dan manusia, bagaimana orang seperti itu dapat memahami dirinya sendiri? Adakah akal manusia Kristus semestinya melihat dan memahami hakikat ilahi-Nya? Aquinas mengatakan tidak; pengetahuan diri seperti ini hanya dapat dicapai dengan anugerah atau pemberian khas dari Tuhan. Pada masa itu, saya tidak dapat memikirkan mengapa Aquinas sampai pada kesimpulan ini, tetapi saya mempunyai firasat yang berkaitan dengan andaian falsafah yang mendasari tentang pengetahuan diri yang saya tidak faham.

Oleh itu, ketika saya berpeluang untuk mempelajari falsafah abad pertengahan di sekolah lanjutan, saya mula menggali teori pengetahuan diri Aquinas. Teks-teksnya pada awalnya dapat dilihat agak mudah, walaupun berbentuk formula. Tetapi jika anda terus bekerja dengan mereka dan memperluas bidang penyiasatan di luar konteks "biasa" (seperti yang saya sebutkan sebelumnya), ideanya mempunyai kecenderungan ingin tahu. Bagi saya, itulah antara keseronokan terbesar dalam mempelajari teks falsafah abad pertengahan.

Bagaimanapun, semakin saya menggali teksnya mengenai pengetahuan diri, semakin saya menyedari bahawa mereka didorong oleh refleksi akal sehat tentang bagaimana orang biasa mengalami dirinya dalam kehidupan seharian, dan pertimbangan yang sangat serius mengenai keadaan apa yang perlu berada di tempat untuk mempunyai pengalaman seperti kita sendiri. Itu mengejutkan, kerana kita cenderung memikirkan teori serius mengenai diri dan pengetahuan diri sebagai produk moden. Dalam buku, Aquinas mengenai Pengetahuan Diri Manusia, Saya cuba menunjukkan bahawa para pemikir abad pertengahan sama berminat dengan tema-tema ini; mereka hanya mempunyai pendekatan yang berbeza (dan sangat menarik secara falsafah).

Apa yang sangat saya hargai mengenai teori pengetahuan diri Aquinas adalah bahawa ia sepenuhnya menghormati sifat kita yang wujud: Dia menegaskan bahawa kita memahami diri kita sendiri dan melalui interaksi kita dengan dunia deria. Pengertian mengenai pengalaman ini menurut saya tepat. Saya tidak belajar tentang diri saya, apa yang saya mampu, apa yang saya nikmati, apa yang membuat saya bahagia, apa artinya menjadi manusia - dengan berpaling ke dalam dan hanya "melihat". Sebaliknya, saya belajar tentang diri saya ketika terlibat secara sengaja dengan dunia di sekeliling saya, dalam mengalami diri saya sebagai merasakan atau berfikir atau berfikir atau merasa gembira dan sedih mengenai sesuatu.

4. Menurut anda, mengapa para sarjana menganggap Thomas Aquinas dan penulisannya sangat menarik untuk dikaji?

Aquinas menempati tempat bersejarah yang sangat penting. Dia berada dalam kemajuan perkembangan falsafah dan teologi yang didorong oleh pengenalan begitu banyak teks Yunani dan Arab yang baru diterjemahkan. Setelah kematiannya, generasi skolastik berikutnya merasa perlu untuk mempertimbangkan pemikirannya dengan cukup serius untuk menggunakannya sebagai titik rujukan dalam menguraikan kedudukan mereka sendiri (mis., Duns Scotus dan kemudian William of Ockham); sebagai contoh, mereka kadang-kadang memulakan perbincangan penting dengan menerangkan dan berdebat mengenai kedudukan Aquinas. Oleh itu, dilihat dari kaitan dengan pendahulunya, tulisan Aquinas adalah semacam titik pertemuan bersejarah di mana banyak pemikiran yang bersatu dengan cara baru yang menarik - dan mengubah sejarah. Dan dilihat berkaitan dengan pemikir berikutnya seperti Scotus dan Ockham, dia bertanggungjawab untuk mengatur masalah yang mereka rasa terpaksa ditangani.

Bagi saya secara peribadi, ada juga semacam kejelasan dan kesederhanaan yang mendalam mengenai penulisan Aquinas yang semakin menarik ketika saya menghabiskan masa dengannya. Dia bukan jenis pemikir yang ingin menyulitkan sesuatu atau memamerkan kecemerlangannya - dia hanya ingin memahami dunia dengan sebaik mungkin, dalam batasan pemikiran manusia. Ini adalah tujuan yang mengagumkan bagi mana-mana sarjana.

Kami mengucapkan terima kasih kepada Profesor Cory kerana menjawab soalan kami. Anda boleh mendapatkan kajiannya kepadanya Halaman Academia.edu

Lihat juga artikelnya Thomas Aquinas - Menuju Rasa Diri yang Lebih Dalam


Tonton videonya: The Three Acts of the Mind Aquinas 101 (Mungkin 2021).