Artikel

Pembaptisan Darurat pada Zaman Pertengahan

Pembaptisan Darurat pada Zaman Pertengahan

Dengan kadar kematian bayi yang sangat tinggi pada Abad Pertengahan, masyarakat Kristian sangat bersemangat untuk melahirkan bayi yang baru lahir dengan cepat. Pada makalah yang diberikan di Kongres Antarabangsa ke-49 mengenai Pengajian Abad Pertengahan, Thomas Izbicki memperincikan apa yang harus dilakukan sekiranya imam itu mungkin tidak sampai pada waktunya untuk melakukan upacara tersebut.

Izbicki, seorang Pustakawan Kemanusiaan di Universiti Rutgers, memberikan makalah 'Kematian Bayi dan Pembaptisan Darurat Bayi' semasa Undang-undang dan Masyarakat Canon Abad Pertengahan sesi di kongres. Dia menjelaskan bahawa ini adalah masalah yang diperdebatkan dalam beberapa abad pertama agama Kristian, dengan Paus Leo Agung abad ke-5 menilai bahawa pembaptisan darurat dapat dilakukan oleh orang awam.

Walaupun beberapa penulis abad pertengahan menentang praktik itu, pada saat Gratian menyusun koleksi hukum kanonnya pada abad ke-12, undang-undang ini diterima umum di Eropah abad pertengahan. Salah satu pertanyaan awal yang harus diajukan oleh orang Kristian berkaitan dengan pembaptisan bayi adalah apakah bayi dapat menjalani upacara ini atau tidak, kerana mereka tidak dapat menyetujuinya. Untuk mengatasi teologi abad pertengahan ini, para bayi menyatakan bahawa bayi juga tidak membenarkan dosa asal, yang diwarisi dari ibu bapa mereka, jadi ini dapat dilihat sebagai pengecualian dari peraturan tanpa pembaptisan paksa.

Izbicki menyatakan bahawa gereja abad pertengahan sangat inklusif untuk siapa yang dapat melakukan pembaptisan darurat - mana-mana lelaki atau wanita awam boleh melakukan ini, bahkan orang kafir atau Yahudi. Satu-satunya larangan akan menentang bidaah kerana dianggap mereka akan melakukan pembaptisan dengan tidak betul.

Salah satu kekhawatiran terbesar bagi gereja adalah bahawa jika orang awam akan melakukan pembaptisan, mereka harus melakukannya dengan betul. Ini bermaksud penggunaan air, mengatakan formula yang tepat dan bahawa pembaptisan harus dilakukan atas nama Trinitas.

Para imam tempatan didorong untuk melatih umat paroki mereka untuk menggunakan formula yang tepat, dan mereka juga harus mengesahkan apakah pembaptisan dilakukan dengan benar.

Pada akhir Abad Pertengahan ada kekhawatiran bahawa bidan menggunakan sihir dan melakukan "anti-pembaptisan" yang akan menyebabkan kematian anak, ibu atau kedua-duanya.


Tonton videonya: Mengucapkan Syahadat - Aku Percaya - Menjadi Anggota Gereja Katolik. Jadi Katolik itu Tidak Mudah! (Mungkin 2021).