Artikel

Projek Baru untuk melihat Keajaiban Abad Pertengahan di Kepulauan Britain

Projek Baru untuk melihat Keajaiban Abad Pertengahan di Kepulauan Britain

Sepasukan penyelidik dari University of Cambridge telah mula membuat pangkalan data dalam talian untuk mengkategorikan keajaiban yang terdapat dalam kehidupan orang-orang kudus yang ditulis di Britain dan Ireland antara 500 dan 1300.

Dikenal sebagai Mapping Miracles, projek ini dikendalikan oleh Robert Gallagher, Julianne Pigott dan Sarah Waidler dari University of Cambridge bersama dengan Jennifer Key dari University of St.Andrews. Dengan mengembangkan pangkalan data ini, mereka berharap dapat menunjukkan apa persamaan dan perbezaan keajaiban yang tercatat dalam kehidupan orang kudus, bahkan yang ditulis di bahagian lain di Kepulauan British dan berabad-abad lamanya.

Robert Gallagher menjelaskan, “Ketika kami mulai mengerjakan projek ini, masing-masing dari kami terpengaruh oleh perbezaan dalam kisah keajaiban yang sebelumnya kami anggap universal. Kita semua mempunyai spesialisasi dalam sebilangan teks vernakular dan Latin, tetapi ketika kita memulakan penyelidikan kolaboratif ini, kita menyedari bahawa andaian yang kita buat sebagai hasil kerja kita sendiri, mungkin tidak berlaku untuk teks yang dihasilkan di wilayah lain. "

Pigott menambahkan, "Transformasi bayi, dari perempuan ke anak laki-laki, yang dikaitkan dengan Saint Abban adalah salah satu contoh bagaimana pangkalan data dapat digunakan untuk mengkategorikan keajaiban dalam beberapa cara. Ini menarik dalam beberapa tahap: pengaturan pembaptisan sakramen, kebolehubahan gender, dan penyediaan layanan kepada raja dan keperluan politiknya. "

Walaupun projek ini masih dalam tahap awal, mereka telah mengadakan persidangan awal bulan ini.Pemetaan Ajaib: Motif Hagiografi dan Dunia Abad Pertengahan, menampilkan tujuh pembesar suara termasuk Thomas Clancy dan Robert Bartlett.

Walaupun projek ini pada masa ini terhad untuk melihat keajaiban dan kehidupan orang-orang kudus dari Kepulauan British, kumpulan itu berharap mereka akhirnya akan berkembang untuk merangkumi kawasan lain juga.

"Keajaiban adalah ciri kuat dari banyak literatur bahasa Latin dan bahasa vernakular yang dihasilkan di pulau-pulau ini sepanjang abad pertengahan," catatan Sarah Waidler. "Membaca teks-teks ini hari ini kami ditawarkan jendela pemikiran abad pertengahan, membantu kami memahami bagaimana orang mungkin memikirkan bukan hanya ketuhanan, tetapi kehidupan dan keprihatinan mereka sendiri. Lanskap itu sendiri, dengan nama tempatnya, adalah catatan betapa mendalamnya kehidupan para pekudus yang dicetak dalam budaya kita. "

Gallagher menambah, "Sebahagian dari keajaiban keajaiban terletak pada sifat berulang dari narasi yang telah bertahan begitu lama - bukan sebagai muzik pop, kebanyakannya sangat sederhana dalam bentuk dan isi, namun sangat terkenal dengan keakraban itu."

Anda boleh mengikuti Mapping Miracles di Twitter@MappingMiracles

Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai projek tersebut, lihat artikelnya "Dan gadis yang dia tenggelam dalam fon yang dia keluarkan sebagai anak lelaki" dari University of Cambridge


Tonton videonya: #115 - Misterius, Ini Penampakan Menara Kuno Tertinggi Di dunia (Mungkin 2021).