Artikel

BUKU: Keibuan Abad Pertengahan

BUKU: Keibuan Abad Pertengahan

BUKU: Keibuan Abad Pertengahan

Ibu Zaman Pertengahan (Zaman Pertengahan Baru)

Pengarang:Bonnie Wheeler

Penerbit:Routledge (3 Ogos 1999)

Ringkasan

Karangan dalam jilid ini bergerak dari teori abad pertengahan ke kontemporari mengenai keibuan, memberikan pembaca dalam setiap contoh kajian kes amalan ibu abad pertengahan.

"Para editor harus diberi ucapan tahniah atas kepekaan yang mereka gunakan untuk meletakkan esei dalam kumpulan berkaitan, dan masing-masing penyumbang biasiswa mereka. Esei sangat mudah dibaca dan, selain berwawasan, memberikan garis panduan yang sangat baik untuk kajian masa depan. " - Parergon

"Koleksi ini memberikan gambaran umum yang menarik dan mendalam tentang keibuan abad pertengahan, yang secara signifikan meningkatkan penghargaan kami terhadap teori dan praktik abad pertengahan dari aktiviti yang kompleks ini." - Kajian Zaman Pertengahan

Keibuan dan Keibuan di Anglo-Saxon England (Zaman Pertengahan Baru)

Pengarang:Mary Dockray-Miller

Penerbit:Palgrave Macmillan (16 Mac 2000)

Ringkasan

Keibuan dan Keibuan di Anglo-Saxon England menyaring bukti sejarah untuk menggambarkan dan menganalisis dunia keganasan dan intrik, di mana ibu perlu merancang sistem mereka sendiri untuk melindungi, mengasuh, dan mengajar anak-anak mereka. Mary Dockray-Miller memusatkan perhatian pada Bede, Anglo-Saxon Chronicle, dan Beowulf untuk mengungkapkan ibu-ibu yang membuat ritual, salasilah, dan institusi untuk anak-anak mereka dan mereka sendiri. Tokoh-tokoh sejarah yang kurang dikenali - ratu, abbes, dan wanita bangsawan lain - menggunakan kuasa mereka di mahkamah dan biara untuk memberikan pendidikan, rawatan perubatan, dan keselamatan untuk anak-anak mereka, menunjukkan kepada kita bahawa ibu-ibu seribu tahun yang lalu dan ibu-ibu zaman sekarang mempunyai banyak matlamat dan aspirasi yang sama.

Keibuan, Agama, dan Masyarakat di Eropah Abad Pertengahan, 400-1400 (Gereja, Iman dan Budaya di Zaman Pertengahan Barat)

Pengarang:Conrad Leyser & Lesley Smith

Penerbit:Ashgate (1 Disember 2011)

Ringkasan

Siapa yang dapat memusatkan perhatian pada pemikiran Kitab Suci atau falsafah dan dapat menahan bayi menangis ...? Adakah dia akan bertahan dengan kekacauan dan kemelaratan yang berterusan yang dibawa oleh anak-anak kecil ke rumah? Orang kaya dapat melakukannya ... tetapi ahli falsafah menjalani kehidupan yang sangat berbeza ... Oleh itu, menurut Peter Abelard, adakah isterinya Heloise menyatakan secara khas tuntutan tuntutan keluarga dan biasiswa. Heloise tidak sendirian dalam membuat andaian ini. Sumber dari Jerome dan seterusnya tidak pernah berhenti mengingatkan kita bahawa kehidupan minda bertentangan dengan kehidupan dalam keluarga. Untuk semua yang kita bergerak dalam dua generasi yang lalu melampaui raja dan pertempuran, pergaduhan dan baron, keibuan tetap menjadi titik buta bagi para sejarawan abad pertengahan. Apa pun alasannya, hasilnya adalah bahawa historiografi pada abad pertengahan sebahagian besarnya tanpa ibu. Tujuan buku ini adalah untuk menegaskan bahawa gambar ini adalah satu dimensi yang tidak dapat ditoleransi, dan untuk mula mengubahnya. Volume ini difokuskan pada paradoks keibuan pada Zaman Pertengahan Eropah: menjadi ibu sekaligus dapat memiliki kekuatan besar, dan dengan cara yang sama menjadi sangat rentan. Karangan-karangan tersebut bertujuan untuk menganalisis kekuatan dan bahaya keibubapaan dalam sejarah sosial dan kekangan, bermula dengan premis bahawa wacana atau amalan agama berfungsi sebagai media di mana ibu (dan yang lain) dapat menilai keadaan mereka, mempertahankan tuntutan, dan membuat tuduhan. Dalam kerangka ini, tiga tema utama muncul: kelangsungan hidup, agensi, dan pelembagaan. Jilidnya merangkumi panjang dan lebar Abad Pertengahan, dari akhir Afrika Utara Rom hingga Bizantium abad kesembilan hingga Somerset abad pertengahan, yang merangkumi pelbagai jenis sejarawan, termasuk sarjana teks, pengkritik sastera, pelajar agama dan ahli sejarah ekonomi. Kesatuan volume muncul dari kepelbagaian pendekatan di dalamnya, semuanya ditujukan kepada topik utama.

Menandakan Bersalin dalam Romantik Inggeris Tengah: Ibu, Identiti, dan Pencemaran (Zaman Pertengahan Baru)

Pengarang:Angela Florschuetz

Penerbit:Palgrave Macmillan (20 Mac 2014)

Ringkasan

Bekerja di persimpangan kajian perubatan, teologi, budaya, dan sastera, Marking Maternity menawarkan pendekatan inovatif untuk memahami maternity, genealogi, dan identiti sosial kerana mereka diwakili dalam sastera popular di akhir abad pertengahan England. Buku ini meneliti bagaimana percintaan Inggeris Tengah mencerminkan kesan wacana kontemporari dominan mengenai pengaruh dan pencemaran ibu terhadap individu, masyarakat, dan keluarga. Angela Florschuetz terus berdebat sementara percintaan ini sering merujuk dan mengambil bahagian dalam wacana kontemporari yang mengenal pasti ibu dengan pencemaran, mereka juga membetulkan semula masalah pengaruh ibu dengan menumpukan pada kesan korosif kegelisahan ini pada semua lapisan masyarakat.

Kesucian dan Keibuan: Esei untuk Ibu Suci pada Zaman Pertengahan (Garland Medieval Casebooks)

Pengarang:Anneke Mulder-Bakker

Penerbit:Routledge (13 Mei 2013)

Ringkasan

Semakin banyak, biasiswa baru-baru ini memberi tumpuan kepada wanita dan ibu yang sudah berkahwin pada Zaman Pertengahan yang mencapai kesucian. The Merovingian Waldetrudis dan Rictrudis; Ida, ibu raja salib Godfrey dari Bouillon; Elisabeth dari Hungary dan Bridget dari Sweden adalah antara mereka. Tidak seperti Maria dan ibunya, Saint Anne (ibu kudus, yang kesuciannya didasarkan pada keibuan) ibu bapa wanita ini dihormati walaupun bukan kerana anak-anak mereka. Mereka adalah ibu suci, yang statusnya sebagai pasangan dan ibu memberi mereka suara terbuka dan membuka jalan bagi mereka untuk pengudusan. Mereka berjaya menggabungkan perkahwinan dan keibuan dengan kehidupan beragama dan berfungsi sebagai wanita suci dalam komuniti mereka. Walaupun semakin menghormati, ketegangan antara peranan suci dan isteri tetap ada. Wanita suci tidak diharapkan untuk menikah dengan bahagia: prasangka kuno terhadap hasrat seksual dan kemudahan fizikal mengurangkan kenikmatan hidup berkahwin. Esei asli buku ini menumpukan pada Eropah Utara, di mana pemujaan Saint Anne mencapai kemuncaknya sekitar tahun 1500. Buku ini tidak meneroka doktrin dan teologi Gereja, seperti yang dilakukan oleh kajian lain, tetapi meneliti pengalaman beragama ibu dan kudus suci bersejarah dan bagaimana wanita-wanita ini dirasakan oleh masyarakat dan biografi mereka.


Tonton videonya: KEBIASAAN PALING ANEH DARI BANGSA ROMAWI KUNO #ceRita (Mungkin 2021).