Artikel

Bagaimana ayam kelihatan berbeza pada abad pertengahan

Bagaimana ayam kelihatan berbeza pada abad pertengahan

Kajian baru mengenai ayam domestik telah menunjukkan bahawa sehingga akhir Zaman Pertengahan mereka kelihatan sangat berbeza dengan yang kita lihat di ladang hari ini.

Penyelidikan Eropah menganalisis DNA dari tulang ayam yang hidup antara 200 dan 2300 tahun yang lalu, untuk melihat bagaimana haiwan itu telah berubah. Hasilnya menunjukkan bahawa beberapa sifat yang kita kaitkan dengan ayam domestik moden - seperti kulitnya yang kekuningan - hanya tersebar luas dalam 500 tahun kebelakangan ini, lebih baru daripada yang difikirkan sebelumnya.

"Ini sekelip mata dari perspektif evolusi," kata pengarang bersama Greger Larson di Durham University di United Kingdom. Artikel penyelidik 'Menentukan kesahan gen domestikasi menggunakan DNA dari ayam purba,' boleh didapati diProsiding Akademi Sains Nasional Amerika Syarikat.

Kajian ini adalah sebahagian dari bidang penyelidikan yang lebih besar yang bertujuan untuk memahami kapan, di mana dan bagaimana manusia mengubah tumbuhan dan haiwan liar menjadi tanaman, binatang peliharaan dan ternakan yang kita kenal sekarang.

Secara amnya, sebarang mutasi yang meluas pada tanaman dan haiwan domestik tetapi tidak ada di kalangan kerabat liar mereka dianggap memainkan peranan penting dalam proses ini, menyebar ketika manusia dan ternakan mereka bergerak ke seluruh dunia. Tetapi semakin banyak kajian DNA kuno menceritakan kisah yang berbeza.

Ayam diturunkan dari burung liar yang disebut Red Junglefowl yang manusia mula tumbuh kira-kira 4.000-5.000 tahun yang lalu di Asia Selatan. Untuk mengetahui perubahan genetik yang mengubah burung liar yang pemalu ini menjadi ayam yang kita kenal sekarang, para penyelidik menganalisis DNA dari sisa kerangka 81 ekor ayam yang diambil dari selusin laman web arkeologi di seluruh Eropah yang berusia 200 hingga 2.300 tahun.

Para penyelidik memberi tumpuan kepada dua gen yang diketahui berbeza antara ayam domestik dan rakan liarnya: gen yang berkaitan dengan warna kulit kuning, yang disebut BCDO2, dan gen yang terlibat dalam pengeluaran hormon tiroid, yang disebut TSHR.

Walaupun fungsi sebenar TSHR tidak diketahui, ia mungkin berkaitan dengan kemampuan ayam domestik untuk bertelur sepanjang tahun - sifat yang tidak dimiliki oleh Red Junglefowl dan burung liar lain.

Ketika pasukan membandingkan urutan kuno dan abad pertengahan dengan DNA ayam moden, hanya salah satu ayam purba yang mempunyai kulit kuning yang sangat biasa pada ayam hari ini, dengan selebihnya mempunyai kulit putih. Begitu juga, kurang dari separuh ayam purba dan abad pertengahan mempunyai versi gen TSHR yang terdapat di seluruh dunia pada ayam moden.

Hasilnya menunjukkan bahawa sifat-sifat ini hanya tersebar luas dalam 500 tahun terakhir - beribu-ribu tahun setelah ayam barnyard pertama muncul. "Hanya kerana sifat tumbuhan atau haiwan biasa hari ini tidak bermakna ia ditanam sejak awal," kata Larson.

"Ini menunjukkan bahawa haiwan peliharaan dan ternakan yang kita kenal sekarang - anjing, ayam, kuda, lembu - mungkin sangat berbeza dari yang kita ketahui oleh datuk dan nenek moyang kita," tambahnya. "Mereka mengalami keinginan dan kendali manusia, sehingga perubahan radikal dalam penampilan mereka dapat dicapai dalam beberapa generasi."


Tonton videonya: Cara Meluruskan Jengger Ayam. Coba cara ini agar jengger ayam tumbuh tegak (Mungkin 2021).