Artikel

Anjing Laut dan Ais Laut di Greenland Abad Pertengahan

Anjing Laut dan Ais Laut di Greenland Abad Pertengahan

Seal dan Ice Sea di Greenland Abad Pertengahan

Oleh A.E.J. Ogilvie et al.

Jurnal Atlantik Utara, Jilid 2: 1 (2009)

Abstrak: Pendekatan multidisiplin digunakan untuk memeriksa kemungkinan perubahan dalam penutup es laut Atlantik Utara, dalam konteks pemburuan anjing laut, selama tempoh pendudukan Norse di Greenland (sekitar 985-1500). Maklumat dari Iceland juga digunakan untuk memperkuat dan menerangi keadaan di Greenland. Data diambil terutamanya dari analisis zooarkaeologi, tetapi catatan bertulis mengenai variasi iklim dan laut-es, serta set data palaeoklimatik juga dibincangkan. Walaupun harus diperhatikan bahawa setiap penggunaan tulang anjing laut dari archaeofauna yang digali (koleksi tulang haiwan dari laman arkeologi) mesti menyedari kesan penyaringan strategi ekonomi manusia, teknologi, dan pemburuan anjing laut yang lalu, disarankan bahawa keperluan biologi yang berbeza dari enam spesies anjing laut yang paling sering dijumpai di kawasan Artik / Atlantik Utara dapat memberikan proksi yang berpotensi untuk iklim masa lalu, khususnya keadaan laut-es. Disimpulkan bahawa peningkatan pengambilan anjing laut kecapi, dibandingkan dengan anjing laut biasa, di "Penempatan Timur" Greenland Norse pada akhir abad keempat belas, mungkin mencerminkan peningkatan es hanyut musim panas.

Pengenalan:Diklaim bahawa terdapat juga segala jenis anjing laut di laut itu, dan mereka memiliki kebiasaan mengikuti es, seolah-olah makanan yang banyak tidak akan pernah diinginkan di sana. ~ The King's Mirror-Speculum Regale-Konungs Skuggsjá

Manusia dan mamalia laut mempunyai hubungan yang rumit dan kompleks dengan ais laut. Bagi orang yang tinggal di Kutub Utara dan Subarctic, kehadiran ais dapat muncul sebagai teman, memudahkan, misalnya, memburu atau mengangkut, atau sebagai musuh, mengganggu perikanan dan pelayaran. Bagi mamalia laut tertentu, ais adalah komponen penting dalam kitar hidup dan habitatnya. Dengan penutup ais laut Arktik yang sedang berkurangan dengan pesat, sejumlah kajian sedang dijalankan untuk mempertimbangkan kesan perubahan besar ini terhadap orang dan haiwan Kutub Utara pada masa sekarang dan masa depan. Dengan tujuan untuk meletakkan perkembangan tersebut dalam konteks perubahan pada masa lalu, fokus makalah ini adalah kajian interdisipliner mengenai interaksi spesies anjing laut yang berlainan di kawasan Artik / Atlantik Utara dengan ais laut, dan, lebih khusus lagi, implikasi untuk penempatan orang Norse di Greenland pada zaman pertengahan. Walaupun tidak sampai tahun 1970-an, dengan pengembangan citra satelit, pemantauan ais laut yang benar-benar tepat menjadi mungkin, keberadaan sejumlah set data yang mendokumentasikan variasi es laut lalu di wilayah Atlantik Utara memungkinkan untuk mempertimbangkan masa lalu memberi kesan kepada manusia dan anjing laut.

Salah satu hipotesis yang akan dipertimbangkan di sini adalah bahawa variasi iklim memainkan peranan dalam perubahan dan pergeseran dalam pola pemburuan anjing laut Norse Greenlanders. Sudah tentu, peralihan dari kurang ke lebih banyak ais akan menjadi pergeseran ambang besar dengan implikasi serius bagi biologi marin dan masyarakat manusia. Sebab-sebab kehadiran ais lebih kurang juga mesti diambil kira. Kajian mengenai kejadian ais laut sampai ke pesisir Iceland telah menunjukkan hubungan yang erat dengan suhu di darat, tetapi sebab-sebab kehadiran ais laut adalah rumit. Sebilangan besar ais di lokasi tertentu dapat berarti suhu laut yang lebih dingin, dan karenanya iklim yang lebih dingin, atau itu juga dapat menunjukkan ketulan gunung es dari glasier semasa fasa iklim yang lebih panas.


Tonton videonya: Troy 2004 - Complete Rejected Score by Gabriel Yared (Mungkin 2021).