Artikel

Peranan kambing dalam penternakan dan ekonomi abad pertengahan Inggeris

Peranan kambing dalam penternakan dan ekonomi abad pertengahan Inggeris

Peranan kambing dalam penternakan dan ekonomi abad pertengahan Inggeris: cabaran semasa dan arah masa depan

Oleh Lenny Salvagno

Prosiding Forum Zooarkaeologi Pascasiswazah 2012

Abstrak: Makalah ini memaparkan ringkasan projek PhD yang sedang berjalan yang bertujuan untuk menilai semula peranan kambing dalam ekonomi dan masyarakat abad pertengahan di England. Membezakan antara domba dan kambing masih merupakan salah satu masalah yang paling mencabar dalam zooarchaeology; masalah dengan pengenalan diri mesti diatasi terlebih dahulu. Kriteria yang paling biasa digunakan untuk pengenalan pascranial domba / kambing diterbitkan lebih dari 40 tahun yang lalu, sementara kajian mengenai diskriminasi gigi jauh lebih baru. Walaupun begitu, semuanya berdasarkan perbezaan morfologi yang penilaiannya mungkin sangat subjektif. Salah satu tujuan penyelidikan ini adalah untuk menetapkan kriteria yang boleh dipercayai untuk membezakan antara domba dan kambing dengan menetapkan kebolehpercayaan sifat morfologi yang diketahui melalui analisis koleksi rujukan moden. Perhatian khusus akan diberikan pada usaha menerjemahkan perbezaan morfologi ke dalam indeks biometrik untuk mendapatkan alat yang lebih objektif untuk pengenalan yang dicadangkan. Kemudian, protokol pengenalan yang baru disiapkan akan diterapkan pada sejumlah kumpulan abad pertengahan domba / kambing yang dikenal pasti dari England dengan harapan dapat menjelaskan misteri kekurangan perwakilan haiwan ini. Makalah ini menyajikan tinjauan keadaan semasa, dari segi konteks abad pertengahan, diikuti dengan latar belakang metodologi, dan menggariskan cara-cara di mana karya baru ini akan bermanfaat untuk pekerjaan masa depan di bidang kita.

Pendahuluan: Kajian mengenai kambing telah diabaikan oleh arkeologi Inggeris. Pengabaian ini sebahagiannya disebabkan oleh masalah dalam membezakan sisa kambing dari domba yang lebih biasa, dan sebahagiannya disebabkan oleh jarangnya kambing yang dirasakan sepanjang sejarah Inggeris. Kesamaan antara tulang domba dan kambing merumitkan penilaian tentang pentingnya kambing dalam ekonomi dan masyarakat abad pertengahan Inggeris, kerana pemisahan kedua spesies yang tepat itu sangat mencabar. Proses sukar untuk mengenal pasti biri-biri / kambing tetap ke tahap spesies dibuat lebih sukar ketika berhadapan dengan kumpulan yang terpecah-pecah. Akibatnya, ahli zooarkaeologi sering membahagikan pengenalan domba dan kambing menjadi tiga kumpulan (iaitu domba, kambing, dan domba / kambing), bahagian yang menjadikan pengukuran dan perbandingan dengan spesies lain menjadi sukar. Untuk meningkatkan ukuran sampel dan meningkatkan perbandingan, taksa ini sering digabungkan menjadi satu kumpulan domba / kambing besar dalam banyak laporan arkeologi. Penyatuan dua spesies ini, yang menyediakan produk yang berbeza dan dibesarkan untuk tujuan yang beragam, mempunyai akibat yang serius dalam penilaian ekonomi abad pertengahan.


Tonton videonya: peternakan kambing dengan kandang yang sederhana di kebun sayur (Mungkin 2021).