Artikel

BUKU: Katedral Canterbury

BUKU: Katedral Canterbury

Thomas Becket: Pahlawan, Pendeta, Pemberontak

Pengarang: John Guy

Penerbit: Rumah Rawak; Edisi Edisi Us Pertama (3 Julai 2012)

Ringkasan

Biografi revisionis memperkenalkan semula pembaca kepada salah satu tokoh yang paling subversif dalam sejarah Inggeris - lelaki yang berusaha untuk mereformasi sebuah negara, berani menentang rajanya, dan menyerahkan nyawanya untuk mempertahankan kehormatan suci Kisah hidup Becket sering diberitahu tetapi tidak pernah dikaji semula dan diberikan secara terang-terangan seperti yang ada di tangan John Guy. Anak lelaki ibu bapa kelas menengah Norman, Becket menentang segala kemungkinan untuk menjadi lelaki kedua terkuat di England. Sebagai canselor Raja Henry II, Becket menawan kekuatan dan paus, menjinakkan baron yang kuat, dan bahkan secara peribadi memimpin para ksatria dalam pertempuran. Setelah pelindung kerajaannya mengangkatnya menjadi uskup agung Canterbury pada tahun 1162, Becket bertembung dengan Raja. Terpaksa memilih antara kehormatan ke mahkota dan nilai-nilai imannya, dia berulang kali menantang kewibawaan Henry untuk membawa gereja menjadi hak tinggi. Menggambar sepenuhnya sumber abad pertengahan, Guy memberi penerangan baru mengenai hubungan antara kedua lelaki itu, memisahkan kebenaran dari mitos selama berabad-abad, dan menimbulkan keraguan pada anggapan lama bahawa saingan yang kuat itu pernah menjadi teman rapat. Dia juga memberikan perakaunan sepenuhnya untuk transformasi Becket yang nampaknya radikal dari birokrat duniawi kepada manusia yang taat kepada Tuhan.

Berikut adalah Becket yang jarang dilihat dalam biografi sebelumnya, seorang yang mempunyai banyak aspek dan wajah: pejuang yang mahir itu selesa menolong lawan dalam satu pertempuran ketika dia sedang merundingkan syarat penyerahan; diplomat cerdik "dengan selera serigala" yang tiba-tiba menjadi teladan rohani gereja Inggeris; dan pemberontak pertapa yang melancarkan pertandingan wasiat dengan salah satu raja gunung berapi paling banyak pada Zaman Pertengahan. Didorong ke pengasingan, diejek oleh musuh-musuhnya sebagai awal yang tidak tahu berterima kasih, Becket kembali ke Canterbury dengan cara yang paling tidak disukai: sebagai malaikat pembalasan dewa, menggunakan kekuatan ekskomunikasi seperti pedang. Ini adalah penampakan terakhir, sejarah yang paling diingati olehnya, yang akan menyebabkan kematiannya di tangan para pelayan raja — sebuah episod mengerikan yang diceritakan oleh Guy dengan perincian yang mengerikan dan dramatik.

Potret intim yang luar biasa dari salah satu tokoh magnetik dunia abad pertengahan, Thomas Becket menghidupkan kehidupan baru ke dalam subjeknya - mengukuhkan selama-lamanya tempatnya sebagai ikon penentangan berterusan terhadap penyalahgunaan kuasa.

Pembunuhan di Katedral

Pengarang: T.S. Eliot

Penerbit:Harcourt (18 Mac 1964)

Ringkasan

Uskup Agung Thomas Becket mengucapkan kata-kata maut sebelum dia mati syahid dalam drama terkenal TS Eliot, berdasarkan pembunuhan Uskup Agung Canterbury pada tahun 1170. Dipuji kerana penguasaannya yang puitis menangani isu-isu kepercayaan, politik, dan kebaikan bersama, T Lakonan Eliot meningkatkan reputasinya sebagai penyair terpenting pada zamannya.

Pembunuhan di Katedral menghidupkan semula persembahan Old Vic 1953 yang hebat dari permainan Eliot mengenai perebutan kuasa antara Henry II dan Thomas Becket, yang pada mulanya dilakukan di katedral itu sendiri di Festival Canterbury 1935.

Kehidupan Thomas Becket dalam Ayat: La Vie de saint Thomas Becket oleh Guernes de Pont-Sainte-Maxence (Sumber Abad Pertengahan dalam Terjemahan)

Pengarang: Ian Pendek

Penerbit:PIMS (7 November 2013)

Ringkasan

Terdiri daripada pembunuhan Becket pada tahun 1170, dan berdasarkan, sebahagiannya, dari keterangan lisan yang dikumpulkan di Canterbury dan dari saudari Becket, puisi naratif 6180 baris Guernes de Pont-Sainte-Maxence adalah Kehidupan Becket yang paling awal muncul dalam Vernakular Perancis. Catatannya mengenai kehidupan dan kesyahidan Becket, walaupun sangat berat sebelah terhadap protagonisnya yang suci dan sebab yang dia peluk, adalah maklumat dan juga polemik yang kuat. Ia menawarkan sudut pandang yang berbeza dengan sejarahwan Latin kontemporari kerana ia ditulis untuk didengarkan oleh orang awam dan wanita. Ia juga dibacakan di makam orang suci di Canterbury, dan dengan itu memberikan gambaran mengenai peristiwa-peristiwa yang mungkin akan sampai kepada masyarakat awam berbahasa Perancis yang kontemporari untuk mendapatkan pengetahuan langsung tentang martir pahlawan baru mereka.

Augustine dari Canterbury

Pengarang: Robin Mackintosh

Penerbit: Canterbury Press (15 November 2013)

Ringkasan

Misi Augustine ke Britain pada tahun 597 adalah peristiwa penting dalam agama Kristian Inggeris. Namun sedikit yang diketahui mengenai Augustine sendiri dan lebih kurang mengenai kepimpinannya. Robin Mackintosh menilai pelbagai sumber untuk menghasilkan narasi yang koheren mengenai misi Augustine, perjalanannya melalui Merovingian Perancis, dan hasil untuk agama Kristian Britain.

Thomas Cranmer: Kehidupan

Pengarang: Diarmaid MacCulloch

Penerbit:Yale University Press (17 Februari 1998)

Ringkasan

Biografi yang mengagumkan ini memberikan kisah pasti mengenai Thomas Cranmer, uskup agung Canterbury, arkitek Buku Doa Bersama Anglikan, panduan Raja Henry VIII melalui tiga perceraian, dan akhirnya menjadi syahid bagi kepercayaan Protestan. Sarjana Reformasi Inggeris Diarmaid MacCulloch menggunakan sumber manuskrip baru di Britain dan di tempat lain untuk membuat kajian baru yang jelas ini - yang pertama di Cranmer dalam lebih dari tiga puluh tahun. "Buku ini kelihatan luar biasa - sangat bagus untuk dibaca dan juga biografi yang pasti". - Robert Harris, The Times (London)

"Biografi lelaki ini yang ditulis dengan teliti, sangat diteliti dan dapat diakses secara mengejutkan, yang melayani Henry VIII sebagai Uskup Agung Canterbury ... dengan tepat meneroka perjalanan Cranmer dan keraguannya yang berterusan". - Allen D. Boyer, Ulasan Buku New York Times ”

Akhirnya kita mempunyai kebenaran mengenai Uskup Agung Cranmer, tokoh besar yang paling kontroversi dalam sejarah Gereja Inggeris…. Biografi terbaik Cranmer, bersimpati dan jujur ​​mengenai kekurangan Cranmer ”. - A.L. Rowse, Petang Petang ”

Definitif .... Biografi intelektual seorang lelaki yang mempunyai detik-detik peribadinya yang paling dramatik, walaupun terdapat darah di sekelilingnya, berlaku dalam fikiran dan jiwanya ”. - Stuart Ferguson, Wall Street Journal

Kaca Katedral Canterbury

Pengarang: Dr Michael Michael

Penerbit: Scala Arts Publishers Inc. (15 Ogos 2013)

Ringkasan

Kaca berwarna Canterbury Cathedral yang baru dibersihkan di Kent, England adalah satu wahyu - warna yang terang dan perincian yang menakjubkan baru dilihat oleh pengunjung hari ini. Yang terbaik dari kaca ini akan diterbitkan semula dalam buku yang direka dengan mewah untuk dinikmati oleh pelancong dan pembaca umum. Dalam buku ini, Michael Michael dengan senang hati memilih kepingan kaca yang paling indah dan penting yang dipamerkan di Katedral. Teksnya menetapkannya dalam konteks kisah alkitabiah yang mereka gambarkan. Menyampaikan minatnya terhadap kaca dan pemahamannya mengenai seni dan konteks sejarahnya, buku ini akan menarik minat para bukan pakar yang berminat dengan makna di sebalik gambar tunggal dan urutan naratif kaca. Bab tambahan yang ditulis oleh Sebastian Strobl menggariskan sejarah menarik mengenai kaedah pemulihan dan pemuliharaan yang berubah-ubah, serta kerja yang dilakukan hari ini oleh pasukan pakar Katedral.


Tonton videonya: The Canterbury Tales in Middle English with translation, lines 1 to 18 (Mungkin 2021).