Artikel

Kehidupan Harian Kehambaan dan Jangkauan Perhambaan Global di Mesir Abad Pertengahan, 969-1250 CE

Kehidupan Harian Kehambaan dan Jangkauan Perhambaan Global di Mesir Abad Pertengahan, 969-1250 CE

Kehidupan Harian Kehambaan dan Jangkauan Perhambaan Global di Mesir Abad Pertengahan, 969-1250 CE

Oleh Craig Perry

Disertasi PhD, Universiti Emory, 2014

Abstrak: Disertasi ini meneliti geografi perdagangan hamba, peranan perbudakan dalam rumah tangga, dan kehidupan wanita hamba rumah tangga dalam masyarakat Yahudi Mesir di bawah pemerintahan khalifah Fatimiyyah dan kesultanan Ayyubid. Saya menyusun catatan dokumentari Arab dan Judaeo- Arab dari Genizah Kaherah dengan kronik abad pertengahan, perjalanan, dan respons untuk menggambarkan perkembangan di peringkat makro dan mikro: geografi yang berkembang dari perdagangan hamba ke Mesir, politik perbudakan di rumah tangga, dan kehidupan dan pilihan setiap wanita hamba.

Pada peringkat geo-politik, bil penjualan perlombongan dan surat saudagar memungkinkan untuk menggambarkan potret asal usul penduduk budak Mesir tempatan. Analisis saya terhadap sumber-sumber ini menunjukkan bahawa sepanjang abad kedua belas, orang Mesir semakin meningkat ke arah selatan ke sub-Sahara Afrika dan ke timur ke arah Lautan Hindi untuk import hamba.

Kajian mikro mengenai kehidupan hamba memberikan jendela kehidupan sehari-hari, dunia sosial gender, dan sistem perundangan masyarakat Yahudi Mesir. Budak-budak domestik tertanam dalam kehidupan rumah tangga, di mana wanita bebas menggunakannya untuk melindungi status sosial mereka dan memperluas rangkaian keluarga praktikal mereka sendiri. Kehadiran wanita hamba juga dapat mengancam status wanita bebas ketika suami mengambil hamba sebagai selir, suatu praktik yang tidak sah dalam masyarakat Yahudi Mesir dan berlaku di luar wilayah pengawalseliaan pihak berkuasa komunal. Saya menganalisis kod undang-undang dan responsa bersama dengan catatan dokumentari untuk menjelaskan bagaimana ketidakmampuan pihak berkuasa undang-undang Yahudi untuk mengatur gundik budak secara berkesan membawa kepada akibat yang tidak diingini: lelaki yang mengambil selir melakukannya dengan cara yang menyebabkan gangguan rumah tangga yang lebih besar, selir meletakkan keselamatan wanita bebas dan kanak-kanak berisiko lebih besar, dan gundik sendiri lebih rentan kerana mereka tidak memiliki kedudukan hukum yang jelas.

Akhirnya, saya mengumpulkan bukti-bukti terpecah-belah untuk memetakan perjalanan hidup budak perempuan domestik dan menceritakan pengalaman sosial mereka sejak lahir dan kanak-kanak hingga dewasa. Saya juga menggunakan catatan Genizah untuk menggambarkan bagaimana hubungan pelanggan yang berterusan antara hamba manusia dengan bekas pemiliknya berfungsi untuk membalikkan kegusaran dan keterasingan hamba dan pembantu hamba dalam penyatuan mereka ke dalam masyarakat Yahudi. Menyiasat budak domestik secara berkumpulan membolehkan saya mengatasi keterbatasan sumber dokumentari abad pertengahan, di mana hamba sering disebut hanya dengan serong. Dengan memfokuskan pada keadaan di mana hamba membuat keputusan yang berurutan, saya menggambarkan bagaimana para sejarawan dapat memahami keperibadian mata pelajaran marjinal dari masa lalu.


Tonton videonya: MAKANAN KHAS MESIR INI SELAU RAMAI MESKIPUN BERADA DIDALAM GANG SEMPITvlog12 (Mungkin 2021).