Artikel

Budaya Kematian: Bunuh Diri Pahlawan di Eropah Abad Pertengahan dan Jepun

Budaya Kematian: Bunuh Diri Pahlawan di Eropah Abad Pertengahan dan Jepun

Budaya Kematian: Bunuh Diri Pahlawan di Eropah Abad Pertengahan dan Jepun

Oleh Stephen Morillo

Jurnal Sejarah Zaman Pertengahan, Jilid 4: 2 (2001)

Abstrak: Selama abad kesebelas dan kedua belas, elit pejuang Jepun dan Eropah barat laut, walaupun terdapat banyak persamaan dalam etos dan gaya hidup, mengembangkan budaya kematian yang sangat berbeza. Pahlawan Jepun mencari pertempuran, saling membunuh dalam pertempuran, dan membunuh diri dalam upacara bunuh diri. Pahlawan Eropah menghindari pertempuran, saling menawan, dan mengelakkan bunuh diri. Makalah ini mengkaji asal usul 'budaya kematian' yang berbeza ini. Walaupun perbezaan agama memainkan peranan, mereka didapati tidak bersifat deterministik. Sebaliknya, perbezaan budaya politik simbolik, lokasi kekuatan politik, struktur keluarga, dan hubungan kelas pahlawan, lokasi kekuatan politik, struktur keluarga, dan hubungan kelas pejuang dengan produksi petani terbukti telah menciptakan konteks di mana bunuh diri dibuat masuk akal untuk pejuang di Jepun, tetapi tidak produktif di Eropah.

Menjelang akhir perang Gempei tahun 1180-85, seperti yang diceritakan dalam kisah perang Kisah Heiki, Kapten Tengah Shigehara, seorang komandan di pihak yang kalah, mendapati dirinya berada dalam keadaan putus asa.

Dengan musuh mendekat dan kudanya melemah, Shigehara menunggang ke laut, tetapi tali helai, terlalu dangkal untuk tenggelam. Dia turun, memangkas tali pinggang, membuka tali bahu, mengambil perisai dan topi keledarnya, dan bersiap untuk potong perutnya.

Ringkasnya, contoh klasik amalan askar Jepun dari supupuku, ritual bunuh diri. Tingkah laku mencari kematian di kalangan pejuang Jepun juga boleh menjadi bentuk yang kurang ritual. Kaneyasu, seorang komandan yang kalah, memiliki peluang untuk melarikan diri tetapi harus meninggalkan puteranya yang tidak mampu untuk melakukannya. Tanggapannya ?: "Kemudian Kaneyasu menghunus pedangnya, memenggal kepala Muneyasu (anaknya), memasuki barisan musuh, dan membunuh banyak pejuang dalam serangan ganas sebelum akhirnya dia mati dalam pertempuran."


Tonton videonya: MISTERI BUNUH DIRI MASSAL DI JONESTOWN YANG MENGERIKAN! (Mungkin 2021).