Artikel

Sejarah keracunan foxglove, adakah Edward IV menjadi mangsa?

Sejarah keracunan foxglove, adakah Edward IV menjadi mangsa?

Sejarah keracunan foxglove, adakah Edward IV menjadi mangsa?

Peter Stride (Universiti Perubatan Universiti Queensland, Australia)

Fiona Winston-Brown (Pustakawan, Hospital Redcliffe, Australia)

Persatuan Richard III: Vol. 43 No. 1 Mac (2012)

Abstrak

Edward IV, kerana gemuk, tetapi dalam keadaan sihat, meninggal setelah sakit akut hanya beberapa hari pada bulan April 1483. Sepuluh tahun sebelumnya dia telah menjadi raja pahlawan yang sangat sihat. Punca kematiannya tidak pernah dinyatakan dengan jelas, walaupun pada saat-saat bergolak dengan penuntut takhta lain, keracunan pasti telah disarankan. Kemungkinan ketoksikan foxglove seperti yang disarankan dalam novel baru-baru ini dikaji.

Novel Philippa Gregory, Ratu putih , mengenai Elizabeth Woodville, isteri Raja Edward IV, menimbulkan kemungkinan keracunan foxglove sebagai penyebab kematian Edward IV. Walaupun Gregory menyenaraikan empat puluh buku dalam bibliografinya termasuk sumber maklumat standard yang digunakan oleh ahli Richard III Society dan sejarawan abad ke-15 yang lain hari ini, dia tidak dapat merujuk atau membuktikan kemungkinan ini.1 Persoalan yang dikemukakan dalam makalah ini ialah apakah keracunan foxglove terkenal dan digambarkan pada akhir abad ke-15, dan apakah penyakit terakhir Edward sesuai dengan kemungkinan ini. Anehnya bagi Ricardians, sarung rubah, sebelum tahun 2001 seorang anggota Scrophulariaceae, sekarang telah diklasifikasikan kembali kepada keluarga Plantaginaceae, sekelompok tanaman berbunga dengan urutan Lamiales. Tumbuhan foxglove biasa atau ungu, yang dikenali secara saintifik sebagai Digitalis purpurea, telah terkenal sebagai tumbuhan beracun, serta mengandungi ubat yang berguna selama lebih dari dua abad. Pada awal abad ke-20, sains perubatan memperkenalkan ujian biologi serbuk kering dengan bereksperimen pada kucing, katak dan babi guinea. Ini adalah dos per kilogram berat kucing, yang akan membunuh kucing, dari mana dos digitalis pesakit dalam ‘unit kucing’ dapat dikira!


Tonton videonya: White Queen - Edward and Elizabeth (Mungkin 2021).