Artikel

Permainan Kekuasaan: Pengaruh sopan pada pengambilan keputusan Kaisar Theodosius II (r. 408-450)

Permainan Kekuasaan: Pengaruh sopan pada pengambilan keputusan Kaisar Theodosius II (r. 408-450)

Permainan Kekuasaan: Pengaruh sopan pada pengambilan keputusan Kaisar Theodosius II (r. 408-450)

Oleh Emma Groeneveld

Tesis Sarjana, Universiti Utrecht, 2013

Abstrak: Tujuan tesis ini adalah untuk mengungkap cara kerja dan tingkat pengaruh sopan pada pembuatan keputusan Theodosius II (r. 408-450), tetapi juga, melalui analisis bahan dengan menggunakan teori moden, untuk mendapatkan pemahaman yang lebih mendalam tentang struktur, kekuatan, dan dinamika kesopanan yang sedang berlangsung di istananya di Constantinople. Tiga kumpulan disiasat: pegawai tinggi, kasim, dan wanita kerajaan. Menjadi jelas bahawa kekuatan informal dan formal tidak dipisahkan dengan jelas, dan juga bahawa ruang informal juga dapat berperan dalam proses pembuatan keputusan. Selain hak prerogatif dan tugas yang berkaitan dengan pejabat tertentu, jarak dekat dengan maharaja muncul sebagai faktor yang sangat penting dalam permainan kuasa ini. Teori-teori Norbert Elias (serta kritikan yang ditawarkan oleh Jeroen Duindam mengenai karyanya) dan teori Michael Mann digunakan untuk menganalisis secara mendalam dinamika kesopanan ini.

Pendahuluan: Seringkali ketika menggambarkan pemerintahan raja pada suatu ketika dalam sejarah, para sejarawan merujuk kepada 'kebijakan raja' atau menggambarkan bagaimana 'maharaja memutuskan' mengenai hasil dari masalah kepentingan politik. Ini biasanya dilakukan demi kemudahan - untuk membuat gambaran umum mengenai masa yang bersangkutan - tetapi kebenarannya, seperti yang pasti diketahui oleh para sejarawan, adalah bahawa pembuatan dasar dan membuat keputusan adalah proses yang tidak berlaku dalam kekosongan . Sebaliknya, penguasa sering berunding dengan penasihat atau badan penasihat, dan mungkin juga mendengar pendapat orang-orang yang dekat dengannya - keluarga dan rakan - yang berpotensi mempunyai pengaruh terhadap keputusan penguasa. Peranan yang dimainkan oleh pegawai tinggi atau oleh bahagian bangsawan yang lebih luas (di mana ada) dalam proses ini boleh berbeza-beza bergantung pada masa dan tempat dalam sejarah yang disiasat oleh seseorang. Lihat, sebagai contoh, perbezaan antara raja Inggeris Henry III (r. 1216-72), yang menjadi semakin tunduk pada kuasa dan kehendak orang-orang baron dan akhirnya tidak ada yang dapat dikatakan sama sekali, dan pembesar Perancis Louis XIV , Raja Matahari (r. 1643-1715), yang berkonsultasi dengan penasihatnya tetapi jelas memiliki kata terakhir dan bertekad untuk tidak membiarkan kegemaran mempengaruhi pengambilan keputusannya. Oleh itu, pembuatan keputusan penguasa bukanlah perkara yang mudah.

Namun, penciptaan kebijakan, yang biasanya terjadi di pengadilan, menjadi pusat eksploitasi kerajaan atau kerajaan, menjadikannya topik kajian yang sangat menarik. Sesungguhnya, kajian pengadilan pasti ada, terutama mengenai pengadilan modern awal yang mewah yang mana merupakan contoh yang paling baik dari Louis XIV, tetapi fokus pada proses pembuatan keputusan masih belum ada. Lebih-lebih lagi, semakin lama semakin lama semakin lama, semakin kurang perhatian diberikan kepada mahkamah. Ini dapat dijelaskan oleh fakta bahawa jauh lebih sedikit sumber yang ada, tetapi itu bukan alasan untuk sama sekali tidak melakukan penyelidikan khusus dari mahkamah sebelumnya. Kerajaan Rom menyajikan masa yang sangat menarik untuk menyiasat intrik mahkamah, tetapi sejauh ini tumpuannya lebih banyak pada pemerintahan maharaja pada umumnya dan bukannya berurusan secara khusus dengan pengadilan, dan pengaruh yang dapat dilakukan pada pembuatan keputusan maharaja masih menjadi topik yang hampir tidak diterangi. Oleh itu, ini adalah bidang di mana masih banyak yang dapat diperoleh, dan itulah yang ingin saya lakukan.


Tonton videonya: PECAHNYA PERANG SALIB 1 DAN KEMENANGAN TENTARA SALIB (Mungkin 2021).