Artikel

‘Maafkan saya untuk semua yang telah saya lakukan dan semua yang harus saya lakukan’: Gambaran tentang Ibu Negatif dalam George Game R.R. Martin, Game of Thrones, A Clash of Kings dan A Storm of Swords

‘Maafkan saya untuk semua yang telah saya lakukan dan semua yang harus saya lakukan’: Gambaran tentang Ibu Negatif dalam George Game R.R. Martin, Game of Thrones, A Clash of Kings dan A Storm of Swords

‘Maafkan saya untuk semua yang telah saya lakukan dan semua yang harus saya lakukan’: Gambaran tentang Ibu Negatif di George R.R. Martin Permainan Takhta, Pertembungan Raja dan Ribut Pedang

Oleh Aino Tegelman

Tesis Siswazah, Universiti Tampere, 2013

Pengenalan: Dalam tesis pro lulusan saya akan mengkaji tiga jilid pertama penulis Amerika George R. R. Martin's Lagu Ais dan Api siri mengenai penggambaran watak ibu mereka yang menggunakan kuasa di bidang politik dan swasta, serta kesan negatif di dalamnya. Dengan menganalisis ketiga-tiga novel ini, Permainan Takhta (1996), Pertembungan Raja (1998) dan Ribut Pedang (2000) (dari sini disebut GOT, COK dan SOS), saya akan berpendapat bahawa Martin melampaui narasi fantasi tradisional yang tradisional tetapi juga menggunakan stereotaip lain yang terdapat dalam kesusasteraan umum mengenai keibuan dan kekuatan wanita, sering kali nada negatif. Oleh itu, tesis saya akan memperlihatkan sifat rumitnya keibuan dan kekuatan ibu bukan hanya dalam fiksyen fantasi, tetapi sastera yang popular pada umumnya.

George R. Martin adalah pengarang fiksyen sains dan fantasi Amerika yang memenangi anugerah, yang telah menerbitkan novel secara profesional sejak tahun 1977. Karya yang paling terkenal, A Song of Ice and Fire, adalah kisah fantasi1 tinggi yang novel pertamanya diterbitkan pada tahun 1996 dan ansuran terbarunya pada tahun 2011. Siri ini berjumlah lima jilid, dan diadaptasi menjadi rancangan TV yang berjaya untuk HBO pada tahun 2011. Walaupun karya Martin mengikuti jejak J. Tolkien Tuan Cincin, kejayaannya di kalangan pembaca dan pengkritik sama-sama menyiratkan daya tarik silang kepada mereka yang biasanya tidak menyukai penceritaan subgenre fantasi ini. Walaupun fiksyen seperti itu terbukti popular di kalangan pembaca muda dan tua, namun nilai kritikalnya sering dipertanyakan: sebagai contoh, ketika mengulasnya mengenai pengarang fantasi tinggi Lev Grossman's Penyihir, Pengulas New York Times, Michael Agger berkomentar bahawa "[mungkin] novel fantasi yang dimaksudkan untuk orang dewasa tidak dapat membantu menjadi kesan buruk. kedengarannya menyeronokkan, tapi bukankah kita agak tua untuk ini? " Ini dengan tepat menggambarkan sikap terhadap fantasi tinggi yang ditujukan kepada pembaca dewasa, yang berkembang berdasarkan perhatian editor Frances Sinclair di Fiksyen Fantasi yang bukan hanya khayalan telah "dianggap sebagai hubungan yang buruk dengan sastera lain," tetapi juga "diberhentikan atau dianggap curiga sebagai pelarian yang tidak diperlukan di dunia nyata."

Walau bagaimanapun, dengan hanya mengabaikan fantasi dan fantasi tinggi sebagai remaja atau tidak relevan adalah dengan mengabaikan kemungkinan menghasilkan komen sosial. Pengkritik seperti Anne Cranny-Francis dan Christine Mains menggunakan istilah yang disebut 'fantasi dunia sekunder', yang merujuk kepada bentuk penulisan di mana "penulis membina dunia lain secara teks dan tersirat dan kadang-kadang secara eksplisit memberi komen mengenai masyarakat penulis sendiri". Unsur-unsur ini jelas terdapat dalam tulisan Martin: walaupun karyanya berasal dari tradisi pasca-Tolkien yang berlimpah dengan para ksatria, naga, dan sihir, ia juga mendekati persamaan dengan dunia kita sendiri, secara langsung meminjam dari sejarah Eropah seperti Perang Mawar . Lebih-lebih lagi, karya Martin sarat dengan tema sosio-politik seperti kekuatan, politik gender, dan identiti, yang menjadikan karyanya matang untuk dianalisis; dari ini, saya telah memilih untuk memusatkan perhatian pada perwakilannya tentang keibuan, yang merangkumi bidang swasta (individu) dan juga ruang awam (institusi).

Tiga novel pertama berkisar pada kerajaan fiksyen Westeros, yang menyerupai Eropah Abad Pertengahan dengan bangsa dan bangsawan yang bersaing. Apa yang awalnya bermula sebagai kisah keluarga seperti itu, House Stark, segera berkembang menjadi plot rumit dan rumit mengenai hubungan politik dan pengkhianatan. Naratif terdiri daripada bab sudut pandang, di mana Martin memajukan cerita melalui pelbagai watak. Dari segi tradisi fantasi yang tinggi, ini menampilkan gabungan pencerita yang tidak dijangka, seperti kanak-kanak, ibu, dan juga watak yang biasanya dilakonkan sebagai penjahat. Ini memberikan pelbagai kepentingan yang saling bertentangan dan penyimpangan nilai-nilai tradisional baik dan jahat, yang sangat penting untuk menyelidiki urusan politik dan peribadi para penguasa Westeros yang tidak kemas, yang kebanyakannya berjuang untuk berkuasa di bawah kepura-puraan beradab. Dalam pertempuran ini, baik fizikal dan mental, hubungan kekeluargaan sering memainkan peranan penting; tanggungjawab dan kesan daripada unit keluarga seterusnya membina inti naratif.


Tonton videonya: Kenapa orang bisa marah? Ust. Abdul Somad Lc, Ma. (Mungkin 2021).