Artikel

Katedral Old Paul's London

Katedral Old Paul's London

Katedral Old Paul's London

Katedral St Paul's adalah gereja abad pertengahan City of London. Ini adalah gereja keempat yang dibangun di laman Ludgate Hill dan kehadiran kuil St. Erkenwald menjadikan gereja ini sebagai tempat ziarah pada abad pertengahan. The Anglo-Saxon Chronicle menyebutkan api dahsyat yang berlaku pada tahun 1087 yang memusnahkan sebahagian besar London dan gereja yang ada pada masa itu. William the Conqueror menyumbangkan batu untuk membina katedral Romanesque-Norman yang baru. Pembinaan dimulakan dan akan berlangsung sehingga 1314. Dua Raja Anglo-Saxon dikebumikan di sana; Sebbi, Raja Saxon Barat dan Raja Aethelred the Belum. Akan ada lagi kebakaran dahsyat pada tahun 1135 yang menunda pembinaan. Selepas ini gaya seni bina katedral berubah menjadi Gothic Awal Inggeris. Sebuah menara dibina pada tahun 1221.

Gereja itu akhirnya ditahbiskan pada tahun 1240. Setelah ribut ribut menyebabkan kerosakan besar pada bangunan itu, pada tahun 1255, Uskup London meminta dana untuk memperbaiki bumbung yang rosak dan memperluas hujung timur. Karya-karya baru ini disiapkan pada tahun 1314 dan setelah siap, katedral adalah salah satu yang terpanjang di dunia, memiliki salah satu menara tertinggi dan beberapa kaca berwarna terbaik. Para raja dan bangsawan lain sering menghadiri misa di sana dan kadang-kadang perniagaan pengadilan dijalankan di gereja. Beberapa raja berbaring di Old St. Paul sebelum pengebumian mereka di Westminster Abbey termasuk Richard II, Henry VI dan Henry VII. Bermula pada abad ke-14, nave digunakan sebagai semacam pasar dan kawasan pertemuan dan mulai disebut "Paul's walk". Pernikahan Catherine of Aragon dan Arthur Tudor, Putera Wales dan putera Raja Henry VII diadakan di sana pada tahun 1501. Bangunan ini mengalami kerosakan semasa Pembubaran Biara di bawah Raja Henry VIII.

Pada tahun 1561, menara api terbakar dan terbakar melalui bumbung nave. Api sangat panas, melelehkan lonceng dan plumbum yang menutupi tiang kayu jatuh ke atas bumbung dalam pratonton apa yang akan terjadi 100 tahun kemudian. Spire tidak pernah diganti. King James I merasa bimbang dengan keadaan bangunan yang rosak dan mengupah Inigo Jones, arkitek klasik pertama di England, untuk membaik pulihnya. Dia memulakan pembersihan dan pembaikan dan menambahkan portico gaya klasik di bahagian depan barat pada tahun 1630. Pekerjaan itu dihentikan semasa Perang Saudara ketika bangunan itu mengalami banyak penganiayaan oleh pasukan Parlimen. William Dugdale menulis sebuah buku "Sejarah Katedral St. Paul" pada tahun 1658, khawatir buku itu akan diruntuhkan oleh The Protectorate di bawah Oliver Cromwell.

Selepas Pemulihan monarki, Raja Charles II mengupah Sir Christopher Wren, Juruukur Kerja Raja, untuk memulihkan katedral. Dengan segera, Wren putus asa hanya melakukan pembaikan dan mahukan bangunan baru didirikan. Dia membayangkan kubah yang luar biasa. Perkara itu masih dalam perbincangan dan wang dijumpai untuk dibaiki. Bangunan lama yang reput ditutup dengan perancah kayu dan kerja-kerja pemulihan dimulakan.

Ketika Api Besar London meletus pada hari Ahad, 2 September 1666, pencetak, alat tulis dan penjual buku Paternoster Row bergegas memindahkan stok mereka ke ruang bawah tanah katedral, dengan yakin akan selamat di sana. Orang-orang di kawasan sekitarnya percaya dinding tebal bangunan akan menyimpan barang-barang di dalam rumah dengan selamat dan memasukkan barang-barang rumah mereka ke dalam. Kira-kira pukul lapan malam pada hari Selasa, api telah sampai ke bumbung. Kerja-kerja pembongkaran telah menyekat lorong dan lorong di sekitar kawasan itu sehingga sukar bagi anggota bomba untuk sampai ke katedral. Tidak lama kemudian, tiang di atap mula mencair dan mengalir ke bangunan. Batu itu terhempas dan timbalnya berlari di Bukit Ludgate seperti sungai. Ketika api mencapai kertas di ruang bawah tanah, seluruh bangunan meletup menjadi api yang terang dan menerangi langit.

Seorang pelajar muda dari Westminster School, William Taswell, berjalan ke katedral pada hari Rabu setelah api marak dan mendapati tanah sangat panas sehingga hampir terbakar melalui kasutnya. Seluruh bangunan dalam keadaan hancur kecuali mezbah tinggi di hujung timur yang hampir utuh. Sebahagian bangunan masih terbakar, merokok atau membara. Loceng dibunyikan. Terdapat lubang di mana ruang bawah tanah dengan kertas penjual buku masih ada. Ketika atapnya runtuh, patung dan monumen itu pecah dan kubur dan keranda terbuka. Tulang dan mayat terkena dan berserakan. Mayat Robert Braybrooke, seorang Uskup London yang telah meninggal pada tahun 1404 telah ditemui dan didapati lengkap dan tidak rosak.

Sejurus selepas kebakaran, Sir Christopher Wren diberi nasihat untuk memperbaiki jenazah Katedral. Dia meminta penggalangan dana untuk memulai bangunan baru sepenuhnya. Tetapi keputusannya adalah untuk memperbaiki apa yang tersisa di katedral. Pada musim bunga tahun 1668, pembaikan bermula. Ia segera berhenti ketika sebahagian dari nave yang masih hidup runtuh, menyebabkan pekerja bekerja untuk mengorbankan nyawa mereka. Wren kembali ke runtuhan untuk pendapatnya dan sekali lagi dia mendesak agar bangunan baru dibina. Menjelang Julai 1668, Wren diminta untuk merancang bangunan baru. Kerja pembongkaran bermula pada bulan Ogos.

Perobohan menyebabkan lebih banyak kematian daripada kebakaran. Orang-orang berebut-rebut di atas reruntuhan yang tidak stabil, menggunakan picka untuk memotong batu yang dilapisi timbal. Beberapa lelaki jatuh dan anggota badan mereka patah. Pekerja tersebut akhirnya enggan memanjat menara setinggi 200 kaki. Diputuskan untuk membawa seorang jurutera tentera untuk melombong salah satu tiang yang menyokong menara. Tudung mesiu seberat lapan belas paun diletakkan di kaki tiang dan sekering dinyalakan. Letupan itu sungguh mengejutkan. Kawasan sekitarnya menyangka ada gempa bumi. Letupan itu begitu berjaya sehingga memutuskan untuk melakukan yang lain. Salah seorang pembantu Wren menetapkan tuduhan itu tetapi dia menggunakan mesiu terlalu banyak, menyebabkan serpihan terbang ke mana-mana. Jiran-jiran katedral meminta agar letupan dihentikan dan berlaku. Mereka akhirnya menggunakan ram.

Akhirnya Sir Christopher Wren mendapat apa yang dia mahukan dan mula merancang katedral baru dengan kubah yang selalu dia bayangkan. Katedral St. Paul yang menakjubkan dan menakjubkan ini dimulakan pada tahun 1675 dan dinyatakan secara rasmi oleh Parlimen pada tahun 1710.

~Susan Abernethy

Sumber: "Dengan Izin Syurga: Kisah Benar tentang Api Besar London" oleh Adrian Tinniswood

Susan Abernethy adalah penulisPenulis Sejarah Freelance.

Ikuti Susan di Facebook diPenulis Sejarah Freelance, dan padaPencinta Sejarah Zaman Pertengahan.

Ikuti Susan di Twitter:@ SusanAbernethy2


Tonton videonya: Londyn. Katedra św. Pawła. Cathedral of St. Paul in London (Mungkin 2021).