Artikel

Gesta Danorum dan Perang Salib Wendish

Gesta Danorum dan Perang Salib Wendish

Gesta Danorum dan Perang Salib Wendish

Oleh Mihai Dragnea

Pengkristianan penduduk Balto-Slavia dan Finno-Ugric dari wilayah Baltik berlaku antara abad ke-12 hingga ke-14. Dalam selang waktu ini, orang Slavia, Finland, Livonians, Estonia, Semigallians, Prusia Lama dan Lithuania ditukar.

Pada Zaman Pertengahan, orang Slab Polabia dikenali sebagai Wends. Istilah ini berasal dari orang Scandinavia wender, etnonim merujuk kepada populasi Slavia yang tinggal di pantai selatan Laut Baltik. Slavia Polabia, juga dikenal sebagai "Elbe Slavs" terbelah antara beberapa suku seperti Liuticii (antara sungai Warnow dan Mildenitz), Obotrites (Teluk Wismar ke Danau Schwerin), Sorbs (Lusatia), Wagria (Wagria), Milceni (Hulu Lusatia), Warnabi (di sungai Warnow), orang Polabia (antara Trave dan Elbe), Drevani (di Elbe, di daerah Lüchow-Dannenberg dan utara Altmark), Circipanes (antara Recknitz, Trebel, dan Sungai Peene), Kessinians (di sepanjang Warnow dan Rostock yang lebih rendah), Redarii (selatan dan timur Tollensesee di Havel atas), Rani (pulau Rugia), Ukrani (di sepanjang Ucker), Morici (di sepanjang Müritz), Nelětici, Liezizi, Zemzizi, Smeldingi dan Bethenici (di sepanjang Havel bawah dan berhampiran pertemuan Elbe dan Havel), Hevelli (wilayah Havel tengah dan Havelland), Colodici dan Glomaci (di sepanjang Elbe atas), Chutici (dekat Saale), Leubuzzi (di Oder tengah) dan Pomerania (antara mulut Oder dan Vis tula Sungai).

Perang Salib Wendish dari tahun 1147 menandakan bermulanya ‘Holy Wars’ yang berperang melawan penduduk Balto-Slavic dan Finno-Ugric dari Baltic See. Mengenai Perang Salib Wendish, mereka yang secara sukarela berperang melawan Slavia adalah orang-orang Saxon, Danes dan Polandia, walaupun ada juga beberapa Bohemia. Tindakan ketenteraan ini disahkan pada 13 April oleh paus Eugenius III (1145-1153), yang mengeluarkan lembu kepausan yang dikenal sebagai Pembahagian divina. Sekiranya untuk Duks Saxon, kepentingan politik adalah untuk mengumpulkan penghormatan dari Wends dan memperluas wilayah mereka, bagi Danes, itu adalah ekspedisi hukuman terhadap Rani dari Rugia yang menyerang pantai-pantai Denmark. Bagi Poland, tindakan ketenteraan terhadap Wends adalah masa terbaik untuk menakut-nakuti orang-orang Prusia yang kafir dan berkembang ke barat, di luar Oder.

Perang melawan Wends berlanjutan selepas 1147. Pada tahun 1168, kubu kafir Arkona dari pulau Rugia jatuh, dan Rani menyerah kepada orang Denmark, yang menghancurkan berhala dan kuil pagan, merompak penduduk tempatan. Dalam tindakan ketenteraan ini, orang Denmark dipimpin oleh Uskup Agung Lund, Absalon, yang merupakan pemimpin spiritual untuk Perang Salib. Setelah kehancuran Arkona, Rani ditundukkan dan dipaksa untuk memberi penghormatan kepada orang Denmark. Penguasa Rani menjadi pengikut raja Denmark Valdemar I ‘the Great’ (1157-1182), dan penduduk dari Rugia secara beransur-ansur dikristiankan. Sementara pulau Rugia dimasukkan ke dalam Keuskupan Denmark Roskilde, yang dipimpin oleh Absalon, bahagian daratan dimasukkan ke dalam Uskup Besar Schwerin dari Saxon sebagai ganti rugi atas bantuan Duchy of Saxony dalam penaklukan Rugia. Wilayah ini menjadi Kerajaan Rugia Denmark (1168–1325), yang diperintah oleh dinasti pangeran tempatan dari dinasti House of Wizlaw.

Gesta Danorum, ditulis oleh sejarawan Denmark, Saxo Grammaticus (1150-1220) mengandungi maklumat mengenai penyertaan Denmark dalam perang salib melawan Wends. Manuskrip asli karya ditulis dalam bahasa Latin pada awal abad ke-13, atas undangan Uskup Agung Absalon dari Lund, Absalon (1178-1201). Dalam karyanya, Saxo memuji penyertaan Denmark dalam perang salib bersama dengan Saxon. "Pelakon" utama karya tersebut adalah raja Denmark, Valdemar I dan penasihatnya yang paling penting, Uskup Agung Absalon, yang dimuliakan kerana kejayaan mereka melawan kafir. Sebagai seorang Klasikis yang luar biasa, Saxo menyatakan minatnya dalam Kristianisasi Wends dan regenerasi politik Denmark. Menurutnya, "regenerasi" ini hanya mungkin dilakukan melalui penukaran kafir. Kejayaan dalam misi suci ini dikaitkan dengan kehendak ilahi. Tidak seperti penulis sejarah abad ke-12 Helmold dari Bosau, yang mengkritik tentera Salib, Saxo berpendapat bahawa perang melawan Wends adalah misi "panggilan ilahi".

Nota Denmark juga mengandungi rujukan tentang paganisme Wendish dan penerangan terperinci mengenai kuil Svantevit dari Arkona. Huraian Saxo Grammaticus didasarkan pada kisah Uskup Agung Absalon, yang turut serta dalam Perang Salib. Di samping perjuangan antara Danes dan Wends, penulis menerangkan beberapa dewa seperti Suantovitus (Svantevit), Rugiaevithus (Rujevit), Porevithum (Porevit) sos Porenutius (Porenut).

Dalam gaya penulisan Saxo kita dapat melihat konsep dunia Yunani-Rom terhadap "barbar". Setelah mereka menjadi Kristian, orang Denmark disatukan ke dunia Latin, yang diwakili oleh Gereja Katolik. Dalam kes ini, "barbar" diidentifikasi dengan orang kafir yang tinggal di luar Susunan Kristen Latin. Bagi Saxo Grammaticus, Wends adalah "barbar" yang dipaksa orang Denmark untuk memeluk dan membawa mereka ke peradaban Latin, melalui agama Kristian.

Mengenai gaya penulisan pengarang Denmark, ia mengandungi pengaruh dari penulis Latin seperti Valerius Maximus (1st abad A.D.) dan Martianus Capella (5ika abad), yang mewakili "Zaman Perak" sastera Latin. Klasikisme Latin bertepatan dengan zaman Prinsipal, apabila, sejarawan dan pengkritik sastera bersetuju, estetika sastera mencapai puncaknya. Sekiranya era Principality digambarkan sebagai "Zaman Keemasan" dari sastera Latin, periode yang menyusulnya lama digambarkan sebagai "Zaman Perak", yang menunjukkan penurunan nilai (kerusakan, degenerasi). Periode Imperial, yang sebenarnya, hingga akhir Zaman Antik, melibatkan lebih banyak langkah dan oleh sebab itu wajarlah pergantian masa regresi dan pemulihan. Dipengaruhi oleh idea-idea ini, Saxo Grammaticus menganggap perlu untuk memulihkan umatnya melalui Kehendak Ilahi. Untuk berkembang secara rohani dan material, orang Denmark dipaksa untuk menukar kafir, sehingga memenuhi keinginan ilahi.

Saxo Grammaticus bukanlah orang asing dari skolastik, yang menekankan pentingnya rahmat ilahi dalam proses pemulihan orang berdosa. Idea Neoplatonik tulisan Augustine akan mempengaruhi kedua kanun biasa dan skolastikisme abad pertengahan, yang menggunakan formula Aristotelian hubungan antara perkara (air Pembaptisan) dan bentuk (formula Pembaptisan), berdasarkan teori Augustine. Melalui sakramen Pembaptisan, orang yang tidak percaya mendapat rahmat ilahi dan dengan demikian memperoleh keselamatan. Agar orang berdosa mendapat rahmat ilahi, perlu syaitan diusir dari tubuh kafir. Setelah kekalahan fizikal syaitan, roh orang yang tidak percaya harus menerima rahmat ilahi melalui sakramen Pembaptisan. Penghakiman ini penting kerana berdasarkannya, idea tentang perlunya "perang suci" akan masuk ke dalam pemikiran kolektif orang Denmark.

Saxo Grammaticus percaya bahawa penglibatan orang-orangnya dalam perang dengan Wends berlaku kerana dua alasan yang wajar. Sebab pertama adalah balas dendam terhadap orang-orang Slavia, yang sering mengadakan serangan di pantai Denmark. Setelah serbuan ini, penduduk tempatan dibunuh atau dirompak, dan penyerang menjadi kaya. Sebab kedua adalah keinginan untuk memperluas sempadan Denmark dan penguasaan di selatan Laut Baltik.

Imperialisme Denmark mengalami kemuncaknya hanya pada abad berikutnya, ketika persaingan antara orang-orang Saxon dan Denmark untuk merebut wilayah antara Elbe dan Vistula akan dimenangi oleh orang Denmark. Kemudian, Denmark akan menjadi kuasa yang dominan di barat Laut Baltik, menduduki bandar Lübeck pada tahun 1201. Setahun kemudian, raja Denmark yang baru Valdemar II (1202-1241) akan mengenali maharaja Empayar Rom Suci masa depan, Frederick II, sebagai Tuan Pelindung. Sebagai ganti rugi, Frederick akan menawarkan kepada Raja Denmark Golden Bull pada tahun 1214, yang mengiktirafnya sebagai "Raja Danes dan Slav".

Gesta Danorum terbahagi kepada 16 buah buku. Dalam buku-buku I-VIII, Saxo memberikan kami maklumat mengenai etnogenesis orang Denmark. Ada disebutkan raja-raja pertama sejak zaman kuno, nenek moyang mereka yang legenda dan kepercayaan pra-Kristiani mengenai Viking. Selanjutnya, penulis menyampaikan berita mengenai pengenalan agama Kristian di Denmark. Buku IX-XVI mengandungi maklumat mengenai pengaruh agama Kristian dalam masyarakat Denmark, asas Keuskupan Agung pertama dan dasar luar Denmark. Dalam buku-buku terakhir, XIV-XVI, kita dapat mencari maklumat mengenai kempen ketenteraan Raja Valdemar I di Rugia, yang mengakibatkan kehancuran Arkona dan memaksa penduduk tempatan untuk menganut agama Kristian. Di sini, pengarang memberikan penerangan unik mengenai kuil Svantevit yang terkenal dari Arkona. Acara terakhir yang disebut dalam Gesta Danorum kita dapati dalam kata pengantar, yang ditulis pada akhir. Disebutkan penaklukan Denmark dari beberapa wilayah dari bahagian utara sungai Elbe, pada tahun 1208.

Manuskrip asal karya tersebut telah hilang, walaupun beberapa serpihan selamat dari Angers (1200), Lassen (1275), Kall-Rasmussen (1275) dan Plesner (1275). Fragmen terbesar ini adalah dari Angers, yang dianggap ditulis sendiri oleh sejarawan Denmark. Potongan-potongan lain adalah salinan yang dibuat kemudian dan boleh didapati di Perpustakaan Diraja di Kopenhagen (Det Kongelige Bibliotek). Teks Saxo Grammaticus selamat dalam ringkasan yang disebut Kompendium Saxonis dari kertas bertajuk Chronica Jutensis, ditulis pada tahun 1342. Nama kronik yang dikaitkan dengan Saxo Grammaticus (Gesta Danorumpertama kali disebut dalam Kompendium Saxonis, tajuk asal karya masih belum diketahui.

Edisi pertama yang diterbitkan dalam bahasa Latin adalah milik Christiern Pedersen dan diterbitkan pada tahun 1514 di Paris oleh Jodocus Badius, yang berjudul Danoria Regumat heroumque Historiae. Edisi lain dalam bahasa Latin dibuat pada tahun 1534 (Johannes Oporinus), 1576 (Philip Lonicer), 1645 (Stephan Hansen Stephanius), 1771 (Christian Adolph Klotz), 1839 (Peter Erasmus Müller), 1886 (Alfred Holder), 1931 (Jørgen Olrik) Hans Raeder) dan 2005 (Karsten Friis-Jensen). Edisi Denmark pertama dibuat pada tahun 1540 (Christiern Pedersen) dan 1555 (Jon Tursons), masih keduanya hilang. Edisi tertua yang masih hidup di Denmark bermula dari tahun 1575 dan menjadi milik paderi Anders Sørensen Vedel (Den Danske Kronick). Terjemahan Bahasa Inggeris pertama bermula pada tahun 1894 dan milik Oliver Elton. Dalam bahasa Jerman, Gesta Danorum diterjemahkan dan diterbitkan untuk pertama kalinya pada tahun 1900 oleh Hermann Jantzen.


Tonton videonya: 10 Fakta Tentang Kehidupan di Turki (Mungkin 2021).