Artikel

Perkahwinan Antara Orang Kristian dan Yahudi dalam Undang-Undang Kanun Abad Pertengahan

Perkahwinan Antara Orang Kristian dan Yahudi dalam Undang-Undang Kanun Abad Pertengahan

Perkahwinan Antara Orang Kristian dan Yahudi dalam Undang-undang Kanun Abad Pertengahan

Oleh James Brundage

Sejarah Yahudi, Vol.3: 1 (1988)

Pendahuluan: Sekatan hubungan antara orang Kristian dan Yahudi muncul pada awal sejarah Kristian dan tetap menjadi ciri utama undang-undang gerejawi sepanjang Zaman Pertengahan. Banyak anggota Gereja pada generasi awal era Kristiani yang bertobat dari agama Yahudi, dan pihak berkuasa Gereja berusaha untuk memastikan bahawa ketika orang Yahudi menjadi Kristian mereka memutuskan hubungan sebelumnya dan menghentikan amalan keagamaan yang mereka amati sebelum pembaptisan. Sejak awal lagi, Gereja sangat prihatin akan bahaya yang mungkin timbul ketika hubungan suami isteri memeluk agama Kristian sementara yang lain tidak. Ketika jumlah orang bukan Yahudi yang bertobat bertambah pada abad kedua dan ketiga, undang-undang kanon juga berusaha untuk melindungi orang Kristian yang tidak kafir daripada terdedah kepada kepercayaan dan amalan Yahudi.

Oleh itu, undang-undang Yahudi Kanonik telah ditetapkan dengan baik bahkan sebelum era Constantine the Great (sekitar 280-337). Pertumbuhan dan penjelasan elemen undang-undang Gereja ini terus berlanjutan sepanjang zaman Patristik dan awal Zaman Pertengahan. Para sarjana terdahulu telah mengkaji undang-undang Yahudi pada masa itu dengan sangat terperinci dan sejarahnya terkenal. Namun, perhatian kurang diberikan kepada pengembangan cabang undang-undang kanon ini selama periode klasik perundangan kanonik, dari pertengahan abad kedua belas hingga akhir abad keempat belas. Makalah ini mengkaji satu aspek penting dalam undang-undang Yahudi kanonik dalam fasa klasiknya; iaitu, undang-undang yang berhubungan dengan hubungan seksual antara orang Kristian dan Yahudi, terutama dalam perkahwinan, tetapi juga di luarnya.

Gratian termasuk dalam bukunya Decretum (ditulis sekitar 1140) kira-kira dua puluh kanon yang menyentuh hubungan seksual dan perkahwinan antara orang Kristian dan Yahudi. Selama abad setelah Gratian, pihak berkuasa Gereja menyempurnakan dan menguraikan undang-undang mengenai beberapa masalah ini, dan, pada tahun 1234, koleksi dekretal utama termasuk dua puluh kanun lebih lanjut yang menangani perkara-perkara ini.


Tonton videonya: The Four Gospels: an Introduction (Mungkin 2021).