Artikel

Kematian, kebangkitan, dan kenaikan Yesus dalam polemik agama anti-Muslim Kristian abad pertengahan

Kematian, kebangkitan, dan kenaikan Yesus dalam polemik agama anti-Muslim Kristian abad pertengahan

Kematian, kebangkitan, dan kenaikan Yesus dalam polemik agama anti-Muslim Kristian abad pertengahan

Oleh Steven J. McMichael

Hubungan Islam dan Kristian-Muslim, Jilid 21, Edisi 2 (2010)

Abstrak: Fokus artikel ini adalah pada rawatan kebangkitan Yesus dalam kesusasteraan polemik anti-Muslim abad pertengahan. Ini juga akan memberikan gambaran sekilas mengenai persepsi orang Islam mengenai kebangkitan Yesus atau, sebenarnya, 'kenaikan' Yesus dan penolakan oleh umat Islam mengenai kebangkitan Yesus kerana orang Kristian telah memahaminya. Artikel ini akan memberikan tinjauan ringkas mengenai isu kebangkitan umum orang mati dan kemudian memfokuskan pada bagaimana kematian dan kebangkitan Yesus diperlakukan dalam Al-Quran. Terutama penting dalam artikel ini adalah penyampaian kepercayaan umat Islam berkenaan dengan kebangkitan Yesus dalam pemikiran Paus Pius II, Nicholas dari Cusa dan Alonso de Espina, semua penulis Kristian yang penting pada abad kelima belas.

Pendahuluan: Bhikkhu abad ke-12 Peter yang Mulia (w. 1156) menyatakan dalam teks anti-Islamnya, Summa totius haeresis Saracenorum, bahawa orang Islam

… Jangan percaya bahawa Kristus, walaupun dikandung oleh Roh Kudus, adalah anak Tuhan, atau Tuhan, tetapi [hanya bahawa dia] adalah nabi yang baik, paling benar, bebas dari segala kepalsuan dan dosa, Anak Maria, yang dilahirkan tanpa ayah, [dan] tidak pernah mati, kerana ia tidak sepatutnya dia harus mati. Sebaliknya, [mereka percaya bahawa] ketika orang Yahudi ingin membunuhnya, dia naik ke langit, setelah melarikan diri dari tangan mereka, dan [bahawa] dia tinggal di sana sekarang dalam keadaan daging di hadapan penciptanya hingga kedatangan Dajjal.

Di sini Petrus menyenaraikan kepercayaan Muslim yang berbeza dengan pemahaman Kristian mengenai identiti dan misi Yesus dari Nazaret. Orang Islam berpendapat bahawa Yesus adalah seorang nabi; dia tidak mati dengan kematian yang memalukan di kayu salib; dia naik ke hadirat Tuhan; dan dia akan datang lagi pada akhir zaman. Di tengah-tengah perdebatan Kristian-Muslim mengenai Yesus ada pertanyaan mengenai realiti kematiannya dan apakah dia dibangkitkan, atau naik ke syurga tanpa melalui kematian. Mengenai kenaikannya ke surga, Petrus memberitahu para pembacanya bahawa umat Islam percaya bahawa Yesus akan tinggal di sana sehingga kedatangan Dajjal, pada waktu itu dia

... akan datang dan membunuh orang yang tidak beriman dengan kekuatan pedangnya; dia akan mengubah orang-orang Yahudi yang masih ada dan memulihkan orang-orang Kristian, yang, setelah kematian para rasul, berpaling dari ajaran Injil. Seperti semua makhluk, Yesus ditakdirkan untuk mati dan kemudian dibangkitkan. Pada Penghakiman Terakhir, dia akan menolong Tuhan dalam pekerjaannya, walaupun dia sendiri tidak akan menilai.

Oleh itu, Peter Yang Mulia cukup mengetahui unsur-unsur penting dari kepercayaan umat Islam mengenai penyaliban dan kematian Yesus yang dituduhkan dan peranan utamanya pada Hari Pembalasan. Inilah unsur-unsur pemahaman Muslim yang harus ditangani oleh orang Kristian abad pertengahan seperti Petrus dalam karya polemik mereka.


Tonton videonya: 166 Kisah Kebangkitan Yesus. Kristen (Mungkin 2021).