Artikel

Mengapa Pedagang Budaya Abad Pertengahan pergi ke Finland?

Mengapa Pedagang Budaya Abad Pertengahan pergi ke Finland?

Permintaan untuk gadis dan lelaki berambut perang sangat menguntungkan sehingga peniaga hamba akan memburu orang-orang ini sejauh utara Finland, sebuah kajian baru-baru ini mendapati. Seperti barang-barang mewah yang lain, budak-budak ini akan berharga untuk mengangkutnya ke pasar-pasar yang jauh di Asia dan Mediterranean.

Artikel, ‘The Baltic Finnic People in the Medieval and Pre-Modern European Eastern Slave Trade’, oleh Profesor Jukka Korpela dari University of Eastern Finland, muncul dalam terbitan terbaru jurnal Sejarah Rusia.

Dengan menggunakan catatan sejarah, perjalanan dan pelbagai dokumen pentadbiran seperti cukai dan daftar tanah, serta laporan diplomatik, dia mendapati bahawa ada penyerbuan meluas ke beberapa bahagian Finland, Karelia Rusia dan Negara-negara Baltik pada akhir abad pertengahan dan awal zaman moden, dengan beribu-ribu orang diculik di utara. Hanya sebahagian kecil dari mereka yang berakhir di wilayah Laut Kaspia dan Asia Tengah melalui pasar budak Volgan dan Krimea. Jika tidak, perdagangan hamba di wilayah Crimea dan Volga meluas, dan puluhan ribu orang dijual menjadi hamba setiap tahun. Namun, keberadaan jalur perdagangan menunjukkan bahawa mungkin, bahkan dalam keadaan primitif, untuk menyebarkan maklumat mengenai permintaan untuk gadis berambut perang di pasar yang jauh. Rangkaian mereka yang terlibat dalam perdagangan hamba termasuk lelaki yang mengambil bahagian dalam serbuan, peniaga hamba dan pelanggan yang mewakili kelas masyarakat terkemuka.

Serangan ke utara dilancarkan terutama dari Novgorod, yang terhubung dengan baik ke Crimea dan, dari sana, ke Laut Kaspia dan pasar budak di Asia Tengah. Serangan dilakukan oleh panglima perang swasta dan pasukan pangeran, dan mereka meluas hingga ke pantai Teluk Bothnia dan Lapland. Sebagai contoh, Korpela menulis bagaimana:

Panglima perang Novgorodian Prokopii menakluki kota Kostroma pada tahun 1375, memenjarakan banyak lelaki, wanita dan gadis tempatan dan meneruskan serbuannya di sepanjang Kama dan Volga ke kota Bolghar, di mana parti itu menjual semua tahanan Kristian mereka, "gadis dan wanita muda, "Kepada peniaga muslim. Akhirnya kumpulan itu pergi ke Astrakhan, di mana mereka dieksekusi, jelas sebagai penyamun, oleh Khan Salchei.

Orang Finland sangat berharga di pasar perdagangan hamba kerana mereka bukan Kristian atau Muslim, dan kerana warna kulit mereka yang terang. Korpela menerangkan:

Budak yang paling mahal di daftar Caffa adalah seorang budak lelaki berusia 14 tahun yang disebut dalam teks sumber sebagai "Jarcaxius" ("Circassian"?), Yang dijual untuk 750 orang, dan ada budak lain dengan kelayakan warna yang baik yang nampaknya membawa harga di atas purata. Seorang budak lelaki "putih" Rusia berusia empat setengah tahun berharga 185 orang, walaupun anak-anak kecil itu biasanya sangat murah kerana kadar kematian mereka yang tinggi. Budak Saracen "putih" juga terlalu mahal di daftar Genoa, dan budak lelaki dan perempuan berambut perang juga mahal di pasar Itali.

Perdagangan hamba di Eropah Timur secara beransur-ansur memudar, ketika kontrol yang dilakukan oleh struktur negara-negara Eropah yang muncul semakin kuat. Penyebaran agama Kristian juga menyebabkan penurunan perdagangan hamba pada zaman pertengahan. Perdagangan hamba di Eropah sudah menurun pada awal abad pertengahan, tetapi di wilayah yang bersempadan dengan negara-negara Islam, perdagangan hamba terus berlanjut hingga periode pra-moden.


Tonton videonya: MELIHAT DESA TRADISIONAL EROPA. PENINGGALAN ABAD PERTENGAHAN (Mungkin 2021).