Artikel

Pertempuran Winchelsea

Pertempuran Winchelsea

Pertempuran Winchelsea

Oleh Susan Abernethy

Pada masa pemerintahan Raja Edward III dari England, beberapa Kerajaan Angevin telah hilang. Edward masih mengekalkan Duchy of Aquitaine, warisan Eleanor of Aquitaine, isteri Raja Henry II. Edward menggelar duchy sebagai pengikut Raja Perancis Philip VI. Ketika dia tidak memenuhi tugasnya sebagai bawahan, Philip merampas aset berharga itu, dengan tepat membuat marah Edward. Pada tahun 1340, Edward mengisytiharkan dirinya sebagai Raja Perancis, dengan menyebut ibunya Isabella dari hak kelahiran Perancis sebagai puteri Raja Philip IV. Oleh itu bermulalah Perang Seratus Tahun yang berlangsung dari tahun 1337-1453 antara Kerajaan Inggeris dan Kerajaan Perancis dengan pelbagai sekutu mereka.

Pada awalnya, Edward dan putera sulungnya, Edward the Black Prince berjaya dalam pertempuran di Crécy pada tahun 1346 dan Calais pada tahun 1347. Seiring dengan pertempuran ini, kapal-kapal Castilian dari Sepanyol berperang melawan Inggeris sebagai sekutu atau tentera upahan Perancis. Ini termasuk pembajakan antara kapal dagang. Pada tahun 1350, armada saudagar Kastilia, di bawah komando Don Carlos de la Cerda memuat muatan di Flanders untuk dibawa ke pantai Basque. De la Cerda adalah seorang askar kekayaan yang mempunyai hubungan dengan keluarga kerajaan Kastilia. Dalam salah satu perjalanan armada ke Flanders, disertai dengan kapal perang dan bersenjata, mereka menangkap beberapa kapal Inggeris dan melemparkan kru ke laut. Kejadian cetak rompak ini sangat biasa pada masa itu. Pada awal bulan Ogos, Edward menerima berita bahawa empat puluh kapal Castilia telah berkumpul di Sluys dan ada rancangan untuk menyerang Inggeris.

Pada 10 Ogos, Edward berada di pelabuhan Rotherhithe di London ketika dia mengumumkan rancangannya untuk menyerang armada Kastilia. Armada Inggeris yang terdiri dari lima puluh kapal yang berkumpul di Winchelsea dan Edward mengembara ke sana dengan ditemani oleh permaisuri, Philippa dan wanita serta puteranya, Putera Hitam dan John of Gaunt serta banyak bangsawan. Wanita-wanita itu ditempatkan di sebuah biara untuk keselamatan dan Raja memulai kapal perdananya, "Cog Thomas" pada 28 Ogos. Armada Inggeris meronda di laut tetapi tidak melihat apa-apa. Pada hari Ahad, 29, cuaca panas dan berkabus. The King berpakaian jaket baldu hitam dan topi berang hitam, membuat penampilan yang tampan. Dia duduk di geladak kapalnya dan memerintahkan anak buahnya memainkan tarian Jerman yang telah dibawa ke England oleh ksatria Sir John Chandos yang boleh dipercayai. Raja mengawasi tiang kastil, menunggu isyarat dari pandangan. Tidak ada yang datang. Sir John Chandos sendiri mula menyanyi. Raja nampaknya sangat menikmati dirinya.

Kemudian isyarat yang ditunggu datang dari tiang. Pandangan melihat kapal Sepanyol. Kemudian dia melihat yang lain. Kemudian yang lain. Pada akhirnya ada terlalu banyak yang boleh dihitung. De la Cerda boleh menghindari bahasa Inggeris tetapi dia bergantung pada ukuran dan kekuatan armada ini. Berharap untuk bertempur, dia telah merekrut kebanyakan tentera silang Flemish dan dengan yakin, dia menanggung kapal-kapal Inggeris yang duduk di sauh. Raja dan anak buahnya meminum kesihatan masing-masing, sangkakala berkobar dan pertempuran bermula. Inggeris menggunakan taktik asas, masing-masing kapal berjalan lurus dengan kapal Sepanyol. Mereka akan meraih kapal dan bertahan dengan ketekunan, berjuang sehingga mereka dapat menaiki kapal dan melemparkan mana-mana orang Sepanyol yang masih hidup ke laut. Orang Sepanyol menjawab dengan menjatuhkan batang kayu besar dan gumpalan logam berat ke kapal Inggeris dengan harapan dapat menenggelamkannya.

Kapal King Edward dirempuh oleh salah satu kapal musuh menyebabkan "Cog Thomas" mula tenggelam. Tetapi Edward dan anak buahnya berjaya berebut kapal Sepanyol tempat mereka disambungkan dan diperhatikan ketika kapal mereka karam. Kapal Pangeran Hitam juga karam dan dia akan turun dengan kapal itu tetapi Earl of Lancaster berlayar di sebelah kapal Putera dan menyelamatkannya. Kapal Inggeris "La Salle du Roi", di bawah komando Sir Robert de Namur dibawa oleh kapal Sepanyol yang dia pikat ketika seorang pelaut bernama Hannekin melompat ke kapal musuh dan memotong halaman rumahnya. Ia jatuh dengan teruk, menjerat dan mencederakan banyak pelaut Sepanyol, sehingga menyelamatkan kapal Inggeris. Pertempuran berterusan hingga senja.

Menjelang malam, Inggeris telah memperoleh kemenangan yang gemilang. Edward dan armadanya berlabuh di Winchelsea dan Rye. Raja dan anak-anaknya mengambil kuda dari kota dan mengarahkan dua liga Inggeris ke biara di mana Philippa dan wanita-wanita itu sedang menunggu berita pertempuran. Mereka semua bermalam dengan penuh semangat, menceritakan kisah senjata dan baju besi dan keberanian hari itu.

Pertempuran ini disebut Pertempuran Winchelsea atau Pertempuran Lespagnols sur Mer. Sepanyol kehilangan antara empat belas dan dua puluh enam kapal. Orang Inggeris kehilangan sekurang-kurangnya dua kapal. Sumber utama untuk pertarungan adalah dari "Froissart's Chronicles" oleh Jean Froissart, orang Perancis yang bekerja untuk Edward dan Philippa. Dia menemu ramah lelaki yang bertempur di tempat kejadian. Dengan kekayaan magis Inggeris, orang Sepanyol dikalahkan dan menganggu pantai Inggeris selama bertahun-tahun.

Sumber: "Chronicles" oleh Jean Froissart, "Philippa of Hainault and Her Times" oleh Blanche Cristabel Hardy, "Encyclopædia Britannica Edisi Kesebelas"

Susan Abernethy adalah penulisPenulis Sejarah Freelance dan penyumbang kepadaOrang Suci, Saudari, dan Pelacur. Anda boleh mengikuti kedua laman web di Facebook (http://www.facebook.com/thefreelancehistorywriter) dan (http://www.facebook.com/saintssistersandsluts), juga diPencinta Sejarah Zaman Pertengahan. Anda juga boleh mengikuti Susan di Twitter@ SusanAbernethy2


Tonton videonya: Operation Claymore: 4 March 1941 #History #Shorts (Mungkin 2021).