Artikel

Kronik dan pensejarahan: perkaitan antara fakta dan fiksyen

Kronik dan pensejarahan: perkaitan antara fakta dan fiksyen

Kronik dan pensejarahan: perkaitan antara fakta dan fiction

Sophia Menache (Universiti Haifa, Haifa, Israel 31905)

Jurnal Sejarah Zaman Pertengahan: xx (2006) 1-13

Abstrak

Walaupun terdapat kemajuan besar dalam pensejarahan abad pertengahan pada abad yang lalu, asas konsep dan metodologi berkaitan dengan analisis sumber naratif masih belum ada. Makalah ini menunjukkan beberapa cabaran yang ditimbulkan oleh kronik abad keempat belas ketika memusatkan perhatian pada kesaksian kontemporari mengenai Clement V, paus antara 1305 dan 1314. Perbincangan mengenai kesaksian yang berbeza memungkinkan membuat kesimpulan dan membuka jalan untuk pendekatan baru untuk sumber naratif abad pertengahan.

Bersama dengan maklumat sejarah, kronik abad keempat belas penuh dengan segala macam anekdot dan cerita yang dibumbui dengan pelbagai dos prasangka, khayalan, dan stereotaip. Keadaan ini menimbulkan tantangan metodologi bagi para abad pertengahan untuk mengekstrak data sejarah dari pandangan pertama yang mengandungi semua ciri dongeng. Keadaan menjadi sangat sukar apabila kronik yang berlainan memberikan kisah serupa atau bahkan serupa yang mungkin dianggap saling menguatkan, tetapi dapat dengan mudah mengubah maklumat cenderung menjadi fakta sejarah. Ini memang berlaku dengan banyak catatan sejarah yang ditulis semasa dan mengenai kepausan Clement V, paus antara 1305 dan 1314. Pencatat sejarah kontemporari secara keseluruhan merasa sukar untuk memahami, apalagi menyokong, kebijakan kepausan. Pendekatan mereka, berat sebelah seperti itu, secara paradoks menemukan banyak gema dalam penyelidikan sejarah. Ketiadaan Paus dari Rom dan yang menjadi kepercayaannya yang semakin meningkat kepada Perancis dan rajanya, Philip the Fair, memperoleh bukti yang tidak dapat dipertikaikan mengenai apa yang sering digambarkan sebagai kemerosotan kepausan pada akhir abad pertengahan, dengan kepemimpinan Clement membekalkan asas pencirian ini.


Tonton videonya: Sejarah Sebagai Seni (Mungkin 2021).