Artikel

Penyelidik Viking membantu Muzium Britain menerjemahkan budaya Norse

Penyelidik Viking membantu Muzium Britain menerjemahkan budaya Norse

Pameran utama pertama mengenai Viking di British Museum selama lebih dari 30 tahun yang dibuka pada 6 Mac di London menyoroti projek penyelidikan baru oleh pakar Viking di The University of Nottingham.

Profesor Judith Jesch dari Pusat Pengajian Zaman Viking Universiti telah menyumbang kepakarannya dalam pameran mercu tanda ini dalam bentuk wawancara dan rakaman audio mengenai budaya Viking untuk menyertai pameran tersebut. Dia juga akan mengambil bahagian dalam 'Vikings Live' dari British Museum untuk ditayangkan di pawagam di seluruh UK pada 24 April 2014.

Kini, berkat pemberian Majlis Penyelidikan Seni dan Kemanusiaan (AHRC), Profesor Jesch mengetuai inisiatif untuk membawa pengetahuan mengenai warisan Viking ke beberapa bahagian di UK dan Ireland di mana terdapat potensi untuk mengembangkan pemahaman tempatan mengenai hubungan mereka dengan yang menarik ini tempoh.

Viking - Kehidupan dan Lagenda, mempamerkan penemuan arkeologi yang baru dan lama, termasuk gambar keagamaan, duit syiling dan perhiasan, pedang dan kapak. Di tengah-tengah pertunjukan itu terdapat sisa-sisa kapal perang Viking sepanjang 37 meter yang digali di Roskilde di Denmark pada tahun 1997.

Projek penyelidikan AHRC, ‘Bahasa, Mitos dan Penemuan'Dibina di sekitar pameran Muzium Britain dan melibatkan 20 pelajar PhD dari lapan universiti yang diketuai oleh pasukan akademik. Kumpulan ini baru saja diberi pandangan peribadi mengenai pameran tersebut dan mengumpulkan maklumat berharga dari kurator, Gareth Williams, mengenai cara baru menerjemahkan budaya Norse dan Viking untuk penonton abad ke-21.

Para penyelidik kini melakukan perjalanan ke lima bahagian yang berbeza di UK dan Ireland - Dublin, Cork, Isle of Man, Isle of Lewis dan Cleveland - untuk berinteraksi dengan penduduk tempatan dan menghasilkan satu siri buku panduan mengenai warisan Viking di setiap kawasan. Selama lawatan selama seminggu, pasukan akan bekerjasama dengan guru, pelajar sekolah dan profesional pelancongan dan industri warisan untuk menyesuaikan buku kecil dengan keperluan dan minat tempatan.

Profesor Jesch berkata: "Kami bertujuan untuk meningkatkan profil sejarah Viking baik di daerah di mana warisan Celtic mendominasi dan di daerah di mana masih ada sedikit kesadaran tentang sejarah Norse mereka. Contoh yang baik adalah Cleveland di England timur laut di mana bukit yang disebut Roseberry Topping adalah satu-satunya nama tempat di England yang mengandungi bentuk Norse dari nama dewa Odin.

"Kami ingin mengucapkan terima kasih kepada Muzium Britain untuk lawatan kami yang sangat berharga di pameran Viking. Kami berharap bahawa dalam perjalanan kami yang akan datang ke lima lokasi penyelidikan, kami dapat memberikan pemandangan pameran itu kepada orang-orang yang mungkin tidak dapat ke London untuk melihatnya. "

Pelajar PhD University of Nottingham Eleanor Rye berkata: “Saya adalah sebahagian daripada pasukan yang akan pergi ke Cleveland, sebuah daerah yang berada di pinggir wilayah utama penempatan Skandinavia di England Utara. Ini adalah kawasan di mana terdapat banyak jejak Viking dalam hal-hal seperti nama tempat seperti Loftus, tetapi di mana pada masa ini kisah Scandinavia tidak benar-benar diceritakan. Kami akan berburu Viking di Cleveland dan akan menghasilkan buku kecil mengenai penemuan kami. Kami juga mengadakan persidangan terakhir dan membuat laman web projek. Saya sangat tertarik dengan bagaimana warisan Viking mempengaruhi bahasa Inggeris kita dan pameran Muzium Britain telah memberi kita bahan budaya yang sangat kaya termasuk cerita dan teks untuk dibaca dan dapat kita bahas. "

Aya Van Renterghem, yang juga meraih gelar PhD, menambahkan: “Saya sangat menikmati pameran tersebut. Mereka mempunyai banyak perkara yang sangat terkenal yang anda dengar dan baca di dalam buku tetapi ada sesuatu yang berbeza untuk melihatnya dalam kehidupan sebenar. Saya adalah sebahagian daripada pasukan yang pergi ke Isle of Man untuk membuat jejak Viking di pulau ini, terutama berdasarkan patung batu dan bukti arkeologi. Ini akhirnya akan tersedia untuk orang ramai dan industri pelancongan di sana. Kami juga menjalankan bengkel 'universiti kanak-kanak' di Viking Runes dan bahkan mengadakan semula pengebumian Viking sehingga semuanya sangat menarik dan cara terbaik untuk menyebarkan penyelidikan kami. "

Kurator di British Museum, Gareth Williams, mengatakan: “The Vikings tetap menjadi subjek yang popular, baik di peringkat universiti dan juga masyarakat umum. Salah satu faktor di sebalik itu adalah hubungan kuat yang dirasakan oleh banyak orang dengan masa lalu Viking. Rasa warisan Viking baik di bahagian Britain dan di tempat lain menyokong banyak pendekatan kami dalam Pameran BP Viking: kehidupan dan legenda, dan dalam program dan penerbitan awam yang berkaitan. Kami sangat gembira dapat memfasilitasi projek Bahasa, Mitos dan Penemuan dalam bekerjasama dengan pameran kami, dan berharap para pelajar projek itu berjaya dalam penglibatan mereka dengan lima wilayah. "

Persidangan dua hari mengenai Bahasa AHRC, Mitos dan Penemuan akan diadakan di The University of Nottingham pada 28-29 Jun 2014 untuk mengumpulkan para pemegang kepentingan akademik dan bukan akademik untuk mendengar dan membincangkan hasil projek tersebut.

Viking: kehidupan dan legenda ’ di Muzium Britain berlangsung sehingga 22 Jun 2014.

Sumber: Universiti Nottingham


Tonton videonya: Vikings: Live from the British Museum (Mungkin 2021).