Artikel

Perkembangan Senjata dan Perisai semasa Perang Salib: 1095 - 1291 M.

Perkembangan Senjata dan Perisai semasa Perang Salib: 1095 - 1291 M.

Perkembangan Senjata dan Perisai semasa Perang Salib: 1095 - 1291 M.

Oleh Adam Howard, Jeremy Kibby, Daniel Robertson dan Alex Scanlon

Laporan Projek Kelayakan Interaktif, Institut Politeknik Worcester (2013)

Abstrak: Perang Salib adalah titik perubahan utama dalam sejarah yang membangkitkan evolusi senjata dan perisai yang pesat yang berterusan sepanjang abad pertengahan. Fokus projek ini adalah untuk menggariskan konteks sejarah, teknologi, dan geografi yang membawa kepada evolusi sedemikian. Maklumat yang kami kumpulkan akan disajikan di laman web yang terus berkembang yang dikembangkan oleh kumpulan sebelumnya. Helm yang hebat juga akan dibuat, dengan cara yang menangkap gaya dan semangat kraf kuno pandai besi.

Pendahuluan: Perang Salib menandakan titik perubahan utama dalam sejarah Abad Pertengahan dan mewakili pertembungan besar antara tamadun Barat dan Timur pada abad ke-11 hingga ke-13. Dengan dua kuasa besar Eropah yang terkalahkan dalam konflik bersenjata berdarah selama lebih dari dua abad, reka bentuk dan komposisi baju besi menjadi faktor yang semakin penting. Walaupun beberapa perkembangan senjata dan baju besi berlaku semasa Perang Salib, keperluan untuk alat pelindung yang lebih baik dan lebih banyak meningkat. Perang Salib bagaimanapun menandakan titik tinggi dalam peperangan, dengan beberapa pemikiran taktik terbesar di kedua-dua belah pihak tanpa henti memperdagangkan manusia untuk manusia melalui pertempuran berterusan. Konflik bersenjata Salib yang tidak henti-hentinya menguji perisai dan senjata abad pertengahan. Mereka menyajikan kemuncak perang abad pertengahan, pandai besi, sejarah, dan budaya, menjadikan Perang Salib sebagai gambaran sejarah abad pertengahan yang sempurna.

Walaupun penghujung perang salib yang sebenarnya adalah topik perdebatan yang hangat di kalangan sejarawan abad pertengahan, tahun-tahun awal sangat dipersetujui. Pada awal abad ke-10, Rumah Seljuq memeluk Islam dan berhijrah dari tanah air Turki mereka ke dataran Parsi. Setelah muncul sebagai pemenang dari konflik dengan Kerajaan Ghaznavid, Dinasti Seljuq terus menubuhkan Kerajaan Seljuq Besar, sekitar tahun 1050. Empayar Seljuq kemudiannya bubar akibat konflik dalaman di antara para pemimpin kerajaan, dan pembubaran ini muncul banyak kumpulan Turki yang akan diperjuangkan oleh tentera Salib Barat (Kristian) pada tahun-tahun akan datang.


Tonton videonya: Christian Crusader Jesus vs Islam ISIS MuslimMuhammad (Mungkin 2021).